Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Bagaimana para Sherpa berusaha menghindari perpecahan G-20?

Bagaimana para Sherpa berusaha menghindari perpecahan G-20?

Sherpa Olaf Scholz telah melakukan perjalanan ke Bali, dan masih banyak yang tidak jelas. Ketidaksepakatan antara G-20 harus dicegah di panggung terbuka, tetapi front sudah mengeras. Dan menteri luar negerinya, Jörg Kukes, akan memiliki banyak hal yang harus dilakukan sebelum kepala negara dan pemerintahan tiba, karena negara-negara G20 terpecah atas sikap mereka terhadap perang Rusia di Ukraina.

“Banyak poin yang masih terbuka dalam pernyataan itu,” kata lingkaran kecewa di pemerintah Jerman. Para Sherpa, yang mereka sebut dalam lingkaran G-20, adalah negosiator yang mencoba mendamaikan posisi dua puluh negara yang menghasilkan 80 persen dari hasil ekonomi dunia. Mengingat situasi global, ini lebih dari rumit.

Kanselir Senior Olaf Schultz (Partai Sosial Demokrat) akan pergi ke Vietnam pada hari Sabtu, lalu ke Singapura, dan dari sana ke pulau Bali di Indonesia, Tanggal 15 dan 16 November adalah salah satu KTT G20 terpentingitu akan terjadi. Negara-negara Barat sedang berjuang membujuk sebanyak mungkin negara untuk meninggalkan Rusia. Mereka mengandalkan mantan mitra Rusia seperti India dan China untuk meningkatkan tekanan pada Presiden Vladimir Putin untuk menarik pasukannya dan menahan diri dari eskalasi nuklir.

Putin mengirim Lavrov

Untuk pihak Rusia, Svetlana Lukács sedang bernegosiasi sebagai Sherpa. Sebelum perang dimulai, dia memposting foto dengan sesama Sherpa seperti Argentina Jorge Arguello di Twitter. Foto seperti itu belum terlihat sejak Februari – dalam negosiasi awal dia dikatakan bersikeras tentang versi Rusia dari “operasi khusus” di Ukraina Di lingkaran G20. Setelah berminggu-minggu spekulasi tentang apakah Putin akan datang ke Bali, Moskow kini mengumumkan bahwa dia tidak akan datang.

READ  Mengapa Rusia tidak bisa mendapatkan cukup
Sergey Lavrov dan Wang Yi, Menteri Luar Negeri China, berbicara pada Pertemuan Menteri Luar Negeri G20.
© Tidak Dikreditkan / Layanan Pers Kementerian Luar Negeri Rusia / AP / dpa

Sebaliknya, seperti yang terjadi pada pertemuan para menteri luar negeri G20, Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov menghadiri pertemuan G20. Putin adalah tamu terakhir di KTT Organisasi Kerjasama Shanghai pada pertengahan September. Tindakannya tidak dikutuk secara terbuka di sana, tetapi beberapa kepala negara membuatnya menunggu atau membuat gerakan lain untuk menunjukkan kepada orang-orang apa pendapatnya tentang tindakannya.

Ini adalah pemutaran perdana kanselir. Pada KTT G20 baru-baru ini di Roma, banyak kepala negara dan pemerintahan tidak hadir karena pandemi. Saat itu, kampanye vaksinasi global dan target tingkat vaksinasi 70 persen masih menjadi fokus. Kanselir Angela Merkel menemani Menteri Keuangan Schultz saat itu untuk menghadiri pertemuan seperti Presiden AS Joe Biden. Itu adalah simbol transisi kekuasaan demokratis yang patut dicontoh, dan setahun kemudian tatanan dunia hancur, setidaknya di Eropa.

Foto bersejarah: Kanselir Angela Merkel memperkenalkan penggantinya Olaf Scholz kepada Presiden AS Joe Biden di KTT G20 di Roma.
Foto bersejarah: Kanselir Angela Merkel memperkenalkan penggantinya Olaf Scholz kepada Presiden AS Joe Biden di KTT G20 di Roma.
© Oliver Weiken / dpa

Schultz ingin membantah pernyataan Rusia

Selama berbulan-bulan, Schultz telah mencoba menyangkal narasi Rusia dalam percakapan dengan kepala negara dan pemerintahan dari India, Indonesia, Afrika Selatan, Senegal, dan sekarang Vietnam, dan dia melakukannya dengan sengaja. Pada bulan Juni ke KTT G7 di Elmau diundang. Kalangan pemerintah Jerman mengatakan, “Kami ingin memperjelas bahwa kami berada di pihak kepresidenan Indonesia, dan kami tidak ingin membentuk blok dalam Kelompok Dua Puluh dengan negara-negara yang tidak mengutuk perang dan tidak menjatuhkan sanksi. .”

Agenda KTT mencakup topik-topik seperti rekayasa kesehatan global setelah Corona dan transformasi digital. Tapi itu juga harus menyediakan forum untuk membicarakan konsekuensi perang. Inilah sebabnya mengapa ada titik fokus pada topik ketahanan pangan dan energi global.

Di sini dunia baik-baik saja selama beberapa hari dan Barat berada di antaranya: foto puncak informal di KTT G7 di Elmau.
Di sini dunia baik-baik saja selama beberapa hari dan Barat berada di antaranya: foto puncak informal di KTT G7 di Elmau.
© dpa / Michael Kappeler

Presiden Indonesia Joko Widodo telah mengundang Presiden Rusia Putin untuk menjadi tuan rumah acara tersebut. Widodo juga mengumumkan inisiatif perdamaian untuk Ukraina. Dia mengatakan pada akhir Oktober bahwa Indonesia akan mengundang semua orang di KTT untuk “duduk dan terlibat dalam dialog yang konstruktif”. Dan sejauh ini cukup jelas apakah sinyal seperti itu mungkin terjadi di Bali, terlepas dari apakah Putin akan datang atau tidak. Scholz dan peserta lainnya, membebaskan mereka dari pertanyaan sulit tentang bagaimana seseorang memperlakukan Putin, katakanlah, apakah seseorang dapat selaras dengannya dalam foto keluarga tradisional G-20.

READ  Indonesia: surga liburan dan polusi - news.wko.at

Indonesia menginginkan sinyal perdamaian

Beberapa negara peserta menyalahkan sanksi Barat atas inflasi dan ancaman resesi, bukan perang di Rusia, yang juga berarti tidak ada biji-bijian yang dapat diekspor dari Ukraina melintasi Laut Hitam selama beberapa bulan. Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky juga harus dikaitkan dengan diskusi melalui video. Selama masa jabatan Presiden AS Donald Trump, ada keputusan 19:1 karena embargo pada dokumen kebijakan iklim final yang bisa disepakati.

Sherpa menjelaskan kata-kata kompromi tentang perbedaan signifikan antara istilah “banyak” dan “paling” dalam pernyataan penutup yang mungkin. Menurut ini, banyak berarti banyak negara G20 mewakili pendapat tertentu, misalnya mengutuk tindakan Rusia, tetapi bukan mayoritas, jika tidak, istilah “sebagian besar negara” akan digunakan.

Tanpa pernyataan penutup, KTT G-20 terancam gagal

Lagi pula, setelah Presiden China Xi Jinping secara terbuka memperingatkan bahwa penggunaan bom nuklir dapat dihindari, orang kini lebih optimis.

Tapi itu juga berosilasi di tempat lain menjelang puncak. Menteri Keuangan Christian Lindner (FDP) memperingatkan tentang perselisihan perdagangan dengan Amerika Serikat, program anti-inflasi pemerintah Presiden Joe Biden mencakup miliaran subsidi dan manfaat pajak untuk ekonomi Amerika, dan harga energi yang tinggi telah menyebabkan banyak investasi bermigrasi ke Amerika Serikat. Semboyan KTT G-20 di Bali adalah: “Sembuh bersama, pulih lebih kuat”. Tapi apakah G-20 dan dunia akan muncul lebih kuat dari titik balik ini patut dipertanyakan.

ke halaman rumah