Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Bagaimana perubahan iklim mengancam kota-kota besar di Asia

Bagaimana perubahan iklim mengancam kota-kota besar di Asia

MUrbanisasi yang pesat juga meningkatkan risiko pencemaran lingkungan dan perubahan iklim di kota-kota besar. Ibukota Asia sangat terpengaruh, dan semakin banyak orang berbondong-bondong ke sana untuk mencari pekerjaan dan pendidikan. “Risiko lingkungan diperparah dengan kualitas udara yang memburuk, bahaya alam, dan ketersediaan air karena perubahan iklim.” “Asia berada di puncak dari hampir 600 kota terbesar di dunia,” kata Matt Mochere, kepala konsultan Inggris Verisk Maplecroft, meringkas hasil studi risiko perusahaannya.

Christoph Heine

Reporter bisnis untuk Asia Selatan / Pasifik yang berbasis di Singapura.

Tidak ada waktu untuk melihat situasi secara romantis: “Penduduk London mungkin menikmati hari-hari yang lebih hangat di taman dan budaya kafe Italia, tetapi kenyataannya bagi sebagian besar kota adalah kehilangan produktivitas yang sangat jauh, menyebabkan harga AC meroket dan mengambil Dampak pahit dari penyakit terkait. Panas. “Pergi jauh tidak mungkin:” Pertanian, manufaktur, dan aktivitas luar ruangan lainnya terkena dampak paling parah, tetapi investor real estat dan pejabat pemerintah tidak dapat lagi mentolerir risiko yang melekat hanya dalam 30 tahun.

Ibukota Asia ada di bagian atas daftar risiko

Hampir semua kota yang paling parah terkena dampak lingkungan dan perubahan iklim berada di Asia. Ibukota Indonesia, Jakarta, di mana lebih dari 10 juta orang tinggal, berada di puncak daftar bahaya. “Di seluruh dunia, 414 kota dengan populasi lebih dari 1,4 miliar berisiko tinggi atau parah, sebagai akibat dari toksisitas, menyusutnya pasokan air, tekanan panas yang parah, bencana alam, dan paparan perubahan iklim.” Will Nichols memperingatkan , yang memimpin penelitian iklim di Inc. Verisk Maplecroft, dari risiko terhadap warga negara, real estat, dan dunia bisnis.


Foto: Verisk Maplecroft

Sebagai sebuah negara, India kembali menjadi yang paling terpukul: 13 dari 20 kota yang terancam berada di anak benua India. Ibukotanya, Delhi, kota pelabuhan Chennai, tempat industri otomotif Jerman juga berinvestasi, menempati urutan kedua. Kota Ekonomi Mumbai menempati urutan ke-29. Pada awal tahun 2019, udara yang tercemar menyebabkan satu dari lima kematian di India, mengakibatkan kerugian ekonomi sebesar $ 36 miliar. Cina dan India memiliki 286 dari 336 juta penduduk perkotaannya yang berisiko tinggi terhadap polusi udara. “Jika Anda menambahkan kota berisiko tinggi, jumlahnya akan meningkat menjadi 642 juta.”

Pengetahuan tidak pernah lebih berharga

Dapatkan akses gratis ke semua artikel di FAZ.NET selama 30 hari dengan F +.

Baca F + sekarang


Jakarta menderita polusi udara, bencana alam, dan banjir. Pada 2019, Presiden Joko Widodo mengakui pemerintah harus pindah ke Kalimantan Timur karena adanya risiko lingkungan di Jakarta. Sejauh ini, Indonesia berencana untuk menjadi netral gas rumah kaca pada tahun 2070 – yang secara praktis dianggap terlambat oleh semua ilmuwan. Karena lalu lintas menyumbang 46 persen dari polusi udara di Jakarta, pemerintah kota berusaha membatasinya dan membuat kereta bawah tanah baru lebih menarik.

READ  Pengangkutan - Utara - Perusahaan pelayaran merencanakan feri ekspres yang lebih besar untuk lalu lintas pulau - Ekonomi