Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Bagaimana perwakilan negara di seluruh dunia dengan gembira mentransfer kedaulatan kita ke WHO

Bagaimana perwakilan negara di seluruh dunia dengan gembira mentransfer kedaulatan kita ke WHO

Sistem terpusat selalu gagal dalam memecahkan masalah yang sulit. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) baru-baru ini membuktikan hal ini sekali lagi dengan tindakan anti-Corona dan kampanye vaksinasi. Tidak mungkin cara terbaik untuk membantu orang mengatasi infeksi pernapasan musim dingin yang biasa akan sama di Graz, Bangalore, dan Barbados.

Gagasan pengambilan keputusan terpusat dalam skenario seperti itu tidak masuk akal. Ini mungkin bukan pendekatan yang optimal. Lebih buruk lagi, kita bahkan tidak akan tahu seberapa baik atau buruknya hal itu dibandingkan dengan pepatah yang kurang dikenal.

Kami tahu bahwa semua ini tidak ada hubungannya dengan kesehatan kami dan kesejahteraan ekonomi dan sosial kami. Namun, mereka bisa lolos begitu saja. Mereka menganggap kebanyakan orang tidak akan memikirkannya, dan ketika mereka melakukannya dan menyadari bahwa mereka ditipu, kebanyakan orang tidak akan mengatakan apa-apa karena itu selalu urusan orang lain.

Para pelaku tampaknya bertekad untuk mengambil kekuasaan dari negara-negara demokrasi sebelumnya dan menyerahkannya kepada Organisasi Kesehatan Dunia yang korup dan tidak kompeten, yang didanai oleh Gates dan orang-orang kaya lainnya serta perusahaan obat.

Peraturan kontrak dan kesehatan yang relevan tidak hanya berlaku jika terjadi “pandemi”. Tidak. WHO akan memiliki kekuatan untuk memerintahkan penguncian, pengujian massal dan bahkan vaksinasi dan obat-obatan jika ada risiko pandemi, atas kebijakannya sendiri. Atau “darurat” lainnya, seperti dugaan darurat cuaca, atau bahkan darurat satwa liar atau bahkan tumbuhan.

Pada sidang Majelis Kesehatan Dunia ke-76 di Jenewa, isu-isu ini dibahas, dengan tujuan mentransfer kekuasaan yang sangat besar dari pemerintah nasional ke Organisasi Kesehatan Dunia PBB dan Direktur Jenderalnya.

Dalam setahun, 194 negara anggota Organisasi Kesehatan Dunia akhirnya akan memberikan suara pada sesi ke-77 Majelis Kesehatan Dunia pada Mei 2024 tentang penyerahan kedaulatan mereka kepada WHO. Delegasi juga akan memberikan suara pada Perjanjian Kesehatan Epidemi Global atau amandemen Peraturan Kesehatan Internasional.

READ  Lima negara berkembang dari Selatan diundang sebagai tamu KTT G7 - Politik

Sejauh ini, belum ada negara yang memveto 300 amandemen yang diusulkan atau perjanjian pandemi global di Majelis Kesehatan Dunia 2023, kata para pengamat.

Usulan 300 perubahan dan perjanjian pandemi akan dibahas kembali di New York City pada Majelis Umum PBB pada September 2023. Paket amandemen terakhir akan diserahkan ke PBB pada Januari 2024, yang berarti amandemen dan perjanjian akan tidak dapat diubah setelah tanggal tersebut.

Salah satu pakar rencana globalisasi untuk mendominasi dunia melalui “kesehatan masyarakat” adalah James Rogowski, seorang peneliti dan penulis yang berbasis di California.

Dia mengatakan draf dokumen disusun hampir sepenuhnya rahasia, namun disajikan secara komprehensif dan mencerminkan berbagai pemangku kepentingan.

Dia menulis bahwa pada awal 1970-an, paspor Amerika dikeluarkan dengan sertifikat vaksinasi cacar. Dengan cara ini Anda dapat membuktikan ketika Anda memasuki negara lain bahwa Anda telah divaksinasi cacar. Pacarnya masih memiliki paspor lama dari tahun 1972, di mana sertifikat vaksinasi dimasukkan.

Ada template di skedul 6 IHR yang identik dengan paspor teman saya tahun 1972. Sudah ada, tapi ingin didigitalkan, sehingga sangat mudah untuk diperluas ke persyaratan atau peraturan lain. Digitalisasi akan membuka kemungkinan untuk membuat semua jenis sertifikat kesesuaian lainnya melalui kode QR.”

Ini akan memberi setiap negara hak, di bawah perubahan yang diusulkan ini, untuk memberi tahu pelancong asing bahwa mereka “harus mendapatkan vaksinasi ini atau mereka tidak akan diizinkan masuk ke negara kita”.

Satu-satunya pertanyaan adalah bagaimana melakukannya. Ini dilakukan dengan menggunakan sertifikat kesehatan digital berdasarkan model UE dan termasuk dalam usulan perubahan Peraturan Kesehatan Internasional. Inilah poin yang disepakati negara-negara G-20 pada KTT mereka di Indonesia November lalu dan harus diterima dan dilaksanakan oleh semua negara.

READ  Lebih dari 300 kematian telah dicatat

Rogowski berkata, “Setiap bangsa harus dipaksa tidak harus melanggar kebebasan warga negaranya sendiri, tetapi kebebasan warga negara dari semua negara lain, tetapi jika setiap orang setuju untuk melecehkan warga negara lain, semua orang akhirnya dilecehkan.” “Sinisme dan kemunafikan tidak dapat dipercaya. Itulah yang saya pikir dapat mereka dorong. Itu hanya perpanjangan digital dari apa yang sudah diterima semua orang, dan kemudian Anda benar-benar memiliki sistem kartu ID universal (digital).”

“Dan tidak ada yang membicarakannya,” lanjut Rogowski. Anda bisa memaksanya diam-diam. Saya sudah menyiapkan sistem ini. Anda hanya perlu mempresentasikannya dengan kedok subjek lain.”

Apa subjek “lain” ini? Mungkin perlu ID pemilih? “Saya menghargai rencana jahat yang dirancang dengan cerdik, dan itulah yang saya lihat di sini. Akan ada banyak orang yang tidak Anda duga akan jatuh cinta. Mereka akan berkata, ‘Oh, Anda tidak perlu divaksinasi. Anda semua yang harus dilakukan adalah diuji dan kemudian mari verifikasi ID digital Anda.’”

Selama Covid kita melihat banyak orang menolak untuk divaksinasi tetapi setuju (harus setuju) untuk dites agar kita dapat melakukan hal-hal tertentu dan mengunjungi tempat-tempat tertentu. Mereka akan melakukannya lagi, mengira telah menghindari vaksinasi, hanya untuk menerima ID digital global. Anda sekarang akan diidentifikasi dengan kartu ID digital yang diakui dan disertifikasi sesuai dengan standar global yang ditetapkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia. Anda sekarang menjadi “Warga Global” yang patuh dan tersertifikasi yang dapat bepergian ke luar negeri dengan mudah.

Jika Perserikatan Bangsa-Bangsa dan struktur pendukungnya di dalam perusahaan global dan pemerintah dunia dapat melakukan ini pada kita, kita pantas mendapatkan semua penindasan yang menghampiri kita. Ini tidak seperti kita tidak diperingatkan. Pelajaran dari pandemi baru-baru ini jelas. Kekuasaan atau otoritas apa pun yang dimiliki oleh organisasi-organisasi ini akan diklaim secara permanen. Ketika dia menolak untuk tunduk, dia tidak dapat membeli atau menjual, bergerak dengan bebas, memegang pekerjaan, atau menerima tunjangan pemerintah apa pun. Itulah intinya.

READ  Museum Pinneberg: Saat Mesin ILO Pinneberg Meledak

Apa pun yang mereka putuskan di Majelis Kesehatan Dunia setahun dari sekarang, 2024, akan mengikat 194 negara anggota.

“Dan WHO akan memiliki kekuatan untuk mengatakan apa itu disinformasi atau disinformasi,” kata Rogowski. Organisasi Kesehatan Dunia akan menjadi penengah dari apa sains itu. Ini perebutan kekuatan yang luar biasa.”

Organisasi Kesehatan Dunia dan para pendukungnya juga memperkenalkan konsep yang disebut One Health. Ini menyatukan kepentingan semua makhluk hidup di planet Bumi – hewan, manusia, dan tumbuhan. Semua keputusan kesehatan akan dibuat melalui lensa pendekatan One Health.

“Ini memberikan kesempatan kepada Direktur Jenderal Organisasi Kesehatan Dunia untuk mengumumkan darurat kesehatan masyarakat internasional, untuk meluncurkan penguncian, penyembunyian, vaksinasi wajib, dan sebagainya,” kata Rogowski. “Bahkan tidak harus benar-benar darurat. Itu bisa saja merupakan risiko darurat internasional.”

Meyer adalah seorang penulis dan jurnalis. Dia adalah penerbit dan pemimpin redaksi platform penulis digital tkp.atBlog sains dan politik.