Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Bagaimana Prancis ingin mencegat drone selama Olimpiade?

Bagaimana Prancis ingin mencegat drone selama Olimpiade?

Pada: 20 Maret 2024 pukul 14:48

Ada tiga juta drone kecil di Prancis, itulah sebabnya Angkatan Udara tidak mau mengambil risiko apa pun di Olimpiade di Paris. Mereka ingin menggunakan laser dan jammer untuk mencegat pesawat yang berpotensi bunuh diri.

“Ada drone di depan pohon cemara! Salah satunya sedang menuju ke arah kita,” seru seorang tentara. “Sebenarnya ada dua! Perintah sudah diberikan untuk melakukan jamming! Drone-dronenya jelas sudah di-grounded.” Setidaknya satu tergantung di udara seolah-olah lumpuh, dan yang lainnya bangkit tetapi tidak bisa mendekat lagi. Jenderal Arnaud Bourguignon berdiri dengan gembira di lapangan terbang Pangkalan Angkatan Udara ke-107 di Villacoublay, barat daya Paris.

Pria jangkung kurus dengan seragam kamuflase dan topi hitam bertugas mengamankan wilayah udara untuk Olimpiade musim panas ini. Dia berdiri di samping peralatan, salah satunya menyerupai pemanggang ketel yang miring. “Selama Olimpiade, kami akan menggunakan semua cara yang tersedia dan menggabungkan empat sistem pertahanan tetap dan tak berawak kami,” jelasnya.

Ini akan memiliki radar, kamera dan sensor frekuensi radio. “Akan ada 15 dari mereka di Paris saja, dan mereka akan mengendalikan beberapa kilometer wilayah udara. Angkatan Udara akan mengerahkan hingga 1.300 personel militer untuk memberikan perlindungan ketat selama Olimpiade.” Mereka berlatih dan tetap bugar. Remaja putra dan putri berlarian kemana-mana di sepanjang lapangan golf umum yang terletak di tengah-tengah base. Drone berdengung di udara – berdengung seperti segerombolan lebah atau merengek seperti bor dokter gigi.

Senjata seperti senjata fiksi ilmiah

Simon memperkenalkan dirinya sebagai penjaga perdamaian di Polri. Sebuah senapan dengan berat sekitar sepuluh kilogram bersandar di bahunya dan menembakkan gelombang. “Hal ini memungkinkan kami untuk menghambat frekuensi, sehingga menghambat komunikasi antara remote control dan drone, pengawasan video, atau GPS,” katanya. Untuk melakukan ini, Anda harus mengarahkan perangkat ke drone. “Ia memancar dalam radius 30 derajat. Jammer memiliki jangkauan hingga 1.200 meter.”

READ  Boris Johnson: Catatan ironis tentang kematian Corona? Perdana menteri berada di bawah tekanan

Personel militer menerima pelatihan intensif selama lima hari tentang perangkat yang terlihat seperti kombinasi pistol air besar dan senjata fiksi ilmiah. Pria seperti Simon akan ditempatkan di atap Stade de France selama pertandingan. Mereka kemudian menerima informasi di tablet tentang drone musuh – yang muncul di sistem sebagai quadcopter merah.

Peluncur bersih menangkap drone

Jika drone digantung “lumpuh” di udara, Gendarmer Sebastian memainkan perannya. Dan tidak hanya setelah itu. “Saya memegang peluncur jaring di tangan saya, yang beratnya dua belas kilogram. Jika karena alasan tertentu drone tidak merespons jammer kami, dan kami tidak dapat menetralisirnya, kami akan menembak jatuhnya.” Sebuah proyektil melemparkan jaring berukuran 2,80 kali 2,80 meter, sekitar 100 meter. “Ada parasutnya sehingga drone tidak jatuh tapi melambat,” kata Sebastian. Sejauh ini, hanya satu perangkat yang memiliki daya, namun perangkat lain akan datang.

“Di sini kita masih memiliki drone yang melawan sistem drone,” jelas Jenderal Bourguignon. “Kami telah menghentikan salah satu dari mereka dan pesawat kami sedang menuju ke arah musuh. Dia juga membawa jaring di tangannya, menangkapnya seperti ikan.” Sistemnya belum berfungsi, dan sang jenderal menyatakan: “Kami akan memiliki dua dari empat drone.”

Laser mengenai jarak satu kilometer

Selain perusahaan Inggris, perusahaan Perancis juga melakukan pengiriman. Misalnya, Laurent Tarde, dari perusahaan senjata laser Silas yang berbasis di Orléans, telah menempatkan prototipe detektor sudut tak berawak di Taman Jenderal. Dia menunjuk ke sebuah drone putih dengan lubang seukuran satu sen. “Kami menerapkan energi laser ke target yang terbakar. Kami sudah mengujinya.”

Hal ini memungkinkan untuk menabrak drone pada jarak lebih dari satu kilometer hanya dalam hitungan detik. “Seolah-olah kita sedang menembak kutu busuk.” Kami menjaga drone tetap di depan mata kami meskipun bergerak dan laser hanya mencapai target. Jadi ini juga aman di perkotaan.”

READ  Ivanka Trump dan Jared Kushner menjauhkan diri dari Donald Trump

Di sana, seperti di tempat lain, drone harus didaftarkan. Namun bagaimana jika drone yang “bersertifikat” menjadi musuh? “Pendaftaran tidak berarti kami tidak tertarik pada mereka,” kata Jenderal Bourguignon. “Segera setelah ia berperilaku tidak normal dan menyimpang dari jalur penerbangan yang diumumkan, kami akan menghubungi pilotnya.” Jika perlu, drone akan dianggap sebagai musuh. “Kami tidak mengambil risiko apa pun.”

Ada lubang seukuran satu sen di drone. Dia ditembak dengan senjata laser.

“Barangmu berbahaya”

Pusat Pertahanan Drone Nasional juga bersiap menghadapi serangan siber dan telah mengembangkan saluran komunikasi lainnya. “Ancaman ini nyata dan dianggap sangat serius,” kata Jenderal Bourguignon. “Kami memiliki tiga juta drone kecil dengan berat kurang dari 25 kilogram di Prancis. Anda dapat dengan mudah membuat senjata dari drone tersebut.” Drone mirip dengan pesawat kamikaze. “Barangmu berbahaya.”

Namun Jenderal Bourguignon tidak menyingsingkan lengan seragam militernya tanpa alasan. Front pertahanan drone ada. Dia tersenyum penuh percaya diri: “Kami memiliki kepercayaan penuh pada persenjataan keamanan kami untuk pertandingan tersebut. Anda dapat datang dan menyaksikan kompetisi dengan damai dan tenang.”

Stephanie Markert, ARD Paris, Tagesschau, 20 Maret 2024, 13:33