Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Bagaimana Robert Koch menemukan penyebab tuberkulosis?

Bagaimana Robert Koch menemukan penyebab tuberkulosis?

Apa kesamaan Franz Kafka, Frederic Chopin, Johann Wolfgang von Goethe, dan Nelson Mandela? Penyakit yang membuat Anda sangat lelah, begitu menguras fisik hingga bisa berujung kematian: tuberkulosis.

Konsumsi telah menjangkiti umat manusia selama 3.000 tahun. Ini disebabkan oleh bakteri resisten berbentuk batang yang ditularkan melalui tetesan. Meskipun konsumsi pada prinsipnya dapat mempengaruhi semua organ, seperti kulit, paru-paru terpengaruh pada sebagian besar kasus.

gejala? Itu dulu dan tetap sangat tidak terbatas. Kelelahan, kelemahan, keringat malam, kehilangan nafsu makan dan penurunan berat badan. Pada stadium lanjut, mereka yang terinfeksi mengalami batuk hebat dengan dahak berdarah.

Rekaman dari rumah sakit, sekitar tahun 1900. Konsumsi telah menjangkiti umat manusia selama 3.000 tahun.
© Imago

Penyakit itu disebut wabah putih – atau pucat pasi – pada abad ke-19, ketika menyebar ke hampir seluruh belahan dunia. Para dokter telah lama bingung, dan penyebab serta metode penyebarannya tidak diketahui pada saat setiap ketujuh orang di Reich Jerman meninggal setelah tertular tuberkulosis.

Mereka yang terkena hanya disarankan untuk dirawat di luar ruangan, menyerap banyak sinar matahari, dan terkadang opium juga diberikan sebagai obat bius.

Hanya dengan ditemukannya bakteri Mycobacterium tuberculosis Robert Koch (1843-1910) membuat terobosan ini. Pada 24 Maret 1882, 141 tahun yang lalu hari ini, dia mengumumkan kesuksesannya di Institut Fisiologi Berlin – ceramahnya tentang “etiologi tuberkulosis” tiba-tiba membuatnya terkenal di dunia. Tapi bagaimana Anda melacaknya?

READ  Mengendalikan ASF: vaksin ketiga di Vietnam sebelum disetujui
Dokter dan ahli mikrobiologi Robert Koch menerima Hadiah Nobel Kedokteran pada tahun 1905 untuk penemuan bakteri Mycobacterium tuberculosis.
Dokter dan ahli mikrobiologi Robert Koch menerima Hadiah Nobel Kedokteran pada tahun 1905 untuk penemuan bakteri Mycobacterium tuberculosis.
© Citra Tahaluf / Dr

Dokter dan ahli mikrobiologi menggunakan metode pewarnaan khusus untuk membuat bakteri TBC terlihat di bawah mikroskop. Dia juga mengisolasi bakteri dari jaringan hewan yang terinfeksi dan membiakkannya pada media padat. Jadi dia menggunakan bakteri tersebut untuk percobaan lebih lanjut, menginfeksi hewan sehat dengannya dan mencatat bahwa mereka juga mengembangkan tuberkulosis.

Untuk penemuannya, Koch dianugerahi Hadiah Nobel Kedokteran pada tahun 1905, jauh kemudian. Ini mungkin karena pada tahun 1890-an dia memperkenalkan insulin ke dunia sebagai pengobatan tuberkulosis.

Namun, dia hanya menguji pengobatan tersebut pada segelintir pasien – dan bahkan tidak dapat menentukan dengan tepat kandungannya nanti – dan menerbitkan hasilnya sebelum waktunya. Dia menjualnya ke profesional medis lainnya, mencoba mendapat untung darinya. Hingga semakin banyak rekannya yang melaporkan efek samping serius dan kematian akibat tuberkulin. Oleh karena itu tuberkulin tidak memiliki efek terapeutik, seperti yang dipublikasikan oleh Koch.

1.5

Jutaan Orang meninggal setiap tahun akibat tuberkulosis

Skandal itu sangat merusak reputasi dan kedudukan Koch. Tapi itu tidak menghentikannya Untuk tetap berkomitmen memerangi tuberkulosis sepanjang hidupnya. Saat ini, tuberkulosis diobati dengan kombinasi antibiotik. Tidak ada vaksinasi.

Di Jerman, tuberkulosis bukan masalah lagi: pada tahun 2022, sekitar 4.000 orang akan tertular penyakit ini di seluruh negeri. Menurut data Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), sekitar 1,5 juta orang meninggal akibat penyakit tersebut setiap tahun. Diperkirakan sepuluh juta orang jatuh sakit, terutama di daerah-daerah di mana kemiskinan merajalela, kebersihannya kurang, dan orang-orang terpaksa hidup dalam kondisi sempit. India, india, Cina, Filipina, dan Bangladesh terkena dampak paling parah, diikuti oleh Nigeria, Pakistan, dan Afrika Selatan.

READ  Sepak Bola - - Boneka dalam pekerjaan kepelatihan di Indonesia: "Lebih dari petualangan" - Olahraga

Seperempat hingga sepertiga dari semua orang di seluruh dunia mungkin membawa patogen, tetapi sebagian besar sistem kekebalan tubuh cukup kuat untuk melawan penyakit tersebut.

Pada tanggal 24 Maret, Hari Tuberkulosis Sedunia menarik perhatian pada penyakit mematikan tersebut. Dengan munculnya strain yang kebal antibiotik, harapan untuk memberantas penyakit ini benar-benar sirna.

Baca semua episode kolom yang telah muncul sejauh ini di halaman kolom Tagesspiegel.

ke halaman rumah