Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Bagaimana Taurat hidup dengan orang mati

Romeo dan Juliet bergabung kembali dengan Menon

Istri Daniel Sambara, Ludia Limpong, melihat ini sebagai masa kelembutan, dan menurut Artie Lulon, melayani jenazah dan seluruh keluarga. “Kami melakukannya dari lubuk hati kami yang paling dalam karena kami berharap jika kami melakukan yang terbaik untuk nenek moyang kami, keluarga kami akan segera beruntung.” RT adalah cucu dari Daniel Sambara dan dikaitkan dengan Romeo dan Juliet, dan pasangan ini telah diresmikan dengan banyak kemeriahan.

Mereka disebut Romeo dan Juliet di desa karena mereka telah menikah dengan bahagia selama bertahun-tahun. Kini mereka bersatu kembali di atas pilar di depan rumah mereka yang terkubur di bawah sinar matahari, wajah Romeo dengan kacamata hitam besar dan kemeja tie-dye di sekeliling tubuhnya, mantel dan helm dengan Juliet pink dan bunga-bunga cerah di kepalanya yang botak. Mereka telah mati selama tiga puluh tahun, tetapi mereka masih terawat dengan baik. Posisi tubuh sangat berbeda, ini semacam kompetisi. Keluarga bangga saat orang mati masih kenyang, dan saat mereka masih berdiri.

Orang mati tidak selalu terlindungi dengan baik

Ketika peti mati dibuka kembali setelah tiga tahun, kadang-kadang bisa membuat frustasi: serangga dan kelembapan dapat melakukan pekerjaan yang merusak pada tubuh, seperti dua sepupu RT. “Mereka memiliki sedikit kemiripan dengan foto dari masa sebelum setiap peti mati,” katanya. Jadi kerabat dengan cepat membasmi kembali peti mati. Begitu jenazah terancam roboh, keluarga menjatuhkannya ke peti mati. Mereka dibersihkan, seluruh kuburan dibersihkan dan dikerjakan dengan indah.

Ini hanya diperbolehkan dalam sepuluh hari Manen ini, bukan dalam tiga tahun sela, yang akan membawa malapetaka. Hampir semua Dorajas beragama Kristen, tetapi adat istiadat dan kepercayaan kuno mungkin hidup berdampingan. Saat kuburan dibuka, pendeta memanjatkan doa dimana kerbau disembelih. Keesokan harinya, pada suatu hari Minggu, keluarga pergi ke gereja, dan kemudian pria pergi ke sabung ayam. Itu ilegal, tapi itu bagian dari Menon.

READ  Minyak Petronas Dahsyat di Indonesia

Orang mati ada di rumah untuk mengucapkan selamat tinggal kepada semua orang

Pada tanggal 30 Agustus, setiap keluarga mengorbankan seekor kerbau dan babi untuk mereka yang melihatnya lagi. Jembatan menuju kehidupan selanjutnya dibangun di sini dari darah. Ketika Daniel Sambara dimakamkan enam tahun lalu, lebih dari 125 atau 300 ekor kerbau kehilangan nyawa, tergantung pada siapa Anda bertanya. Bagaimanapun, untuk menjadi kepala desa. Setahun setelah dia meninggal. Sampai saat itu disimpan di rumah: sebenarnya dia tidak ingin lagi tinggal di rumah, tetapi seorang cucu yang belajar di Yogakarta tidak bisa segera datang, jadi dia menunggu di rumah selama setahun.

Sampai almarhum dimakamkan, tidak dianggap meninggal, hanya yang sakit. Esther Putu juga punya orang yang sakit di rumah. Suaminya Elias meninggal enam bulan lalu. “Kami tidak bisa menguburkan dia sampai Juni mendatang. Setiap orang harus berkumpul,” katanya. Sampai saat itu terletak di dalam kotak yang dilapisi kain bunga di kamar putri kuliah. “Kadang-kadang aku hanya duduk bersamanya dan minum teh dengannya. Tidak ada yang melihat keanehan itu, semua orang tumbuh dengan kebiasaan ini.”

Saat suami Elias sudah meninggal, semua anggota keluarga menyuntiknya dengan formalin. Jadi setelah pemakamannya, dia akan terpelihara dengan baik di Maine berikutnya.