Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Bagaimana UE ingin mencegah deforestasi

Bagaimana UE ingin mencegah deforestasi

Penghapusan Hutan

Orang Eropa bertanggung jawab atas 10 persen konsumsi sumber daya hutan.

(Foto: stok imago & orang)

Brussel Deforestasi yang jelas harus berakhir pada tahun 2030, seperti yang baru saja diputuskan oleh komunitas global pada konferensi iklim Glasgow. Tetapi Uni Eropa tidak puas dengan deklarasi niat ini. Pada hari Rabu, komisi ingin memperkenalkan undang-undang untuk melarang produk dari deforestasi dari pasar internal Eropa. Handelsblatt menerima draft.

Oleh karena itu, importir daging sapi, kopi, kakao, kelapa sawit, kedelai, dan kayu harus dapat mendokumentasikan bahwa produknya tidak berasal dari kawasan deforestasi.

Langkah ini jauh jangkauannya, tetapi sangat dibutuhkan dari sudut pandang pemerhati lingkungan. Karena deforestasi telah mengambil proporsi yang sangat besar secara global: 1,3 juta kilometer persegi hutan telah hilang sejak tahun 1990 – wilayah yang lebih luas dari Afrika Selatan. Di Brazil, Kongo, Indonesia dan Peru khususnya, hutan semakin berkurang. Ini juga memiliki konsekuensi terhadap iklim: Karena tebang-dan-bakar, hutan hujan Brasil sekarang mengeluarkan lebih banyak karbon dioksida daripada yang mereka pertahankan.

Analogi dengan hukum rantai pasokan seharusnya bermanfaat

Uni Eropa sekarang ingin menggunakan kekuatan pasarnya. Tagihan Anda mengikuti logika yang mirip dengan Undang-Undang Perlindungan Hak Asasi Manusia Rantai Pasokan.

Pekerjaan Teratas Hari Ini

Temukan pekerjaan terbaik sekarang dan
Anda diberitahu melalui email.

Produk yang diperdagangkan di pasar internal Eropa tidak boleh berkontribusi pada eksploitasi modern terhadap pekerja maupun deforestasi. “Dengan pendekatan uji tuntas terhadap deforestasi, proposal komite memberikan dasar yang sangat baik untuk negosiasi,” kata Dilara Burckhardt, SPD MEP. Namun, dia belum sepenuhnya puas.

Lebih banyak produk harus dimasukkan dalam ruang lingkup aplikasi, dan fokus pada perlindungan hutan “mengabaikan ekosistem penting lainnya untuk perlindungan iklim dan spesies”, kritik Burkhart, yang bertanggung jawab atas proposal legislatif di pihak parlemen.

Anna Cavazzini, seorang politisi dari Partai Hijau, ketua Komite Pasar Internal, sangat puas dengan proposal tersebut: “Kami telah berkontribusi terhadap deforestasi, perusakan keanekaragaman hayati, dan perampasan tanah melalui kebijakan perdagangan kami, impor kami, dan konsumsi kami untuk jangka waktu yang lama. waktu yang sangat lama,” dia memperingatkan mereka. “Kita perlu memastikan bahwa undang-undang baru ini mencakup sebanyak mungkin barang, perusahaan, dan ekosistem.”

Orang Eropa adalah salah satu pencemar terbesar

Menurut perhitungan Parlemen Eropa, sekitar sepuluh persen deforestasi global dapat dikaitkan dengan konsumsi orang Eropa. Di atas segalanya, minyak sawit, daging, kedelai, kakao, kayu putih, jagung, kayu, kulit, dan karet harus disalahkan. Menurut organisasi lingkungan WWF, Uni Eropa merupakan importir produk terbesar kedua setelah China yang menjadi korban kawasan hutan.

Namun, dalam ekonomi Eropa, rencana UE diikuti dengan keprihatinan: jika regulasi ternyata terlalu membatasi, hal itu dapat memperburuk kekurangan material yang dialami perusahaan saat ini. Komisi tidak mengabaikan argumen ini. Menurut rencana mereka, impor karet dan jagung harus dikecualikan dari aturan tersebut. Dalam penilaian dampak, pihak berwenang sampai pada kesimpulan bahwa karet dan jagung berkontribusi sangat kecil terhadap deforestasi sehingga kewajiban uji tuntas jangka panjang importir tidak proporsional.

Fakta bahwa komisi tersebut akan melanjutkan dengan mengatur perang melawan deforestasi juga berasal dari perhitungan politik: ia ingin menyelamatkan perjanjian perdagangan dengan negara-negara Mercosur di Amerika Selatan, yang belum diratifikasi karena masalah lingkungan. Sebelum peraturan itu bisa berlaku, masih perlu diselaraskan dengan gagasan Parlemen dan negara-negara anggota.

lagi: ‘Anda tidak ingin berada di bawah kemudi’ – bagaimana industri bereaksi terhadap hasil konferensi iklim.

READ  Merck Meningkatkan Penjualan - T-Mobile US Deutsche Telekom meningkatkan ekspektasi berkat permintaan untuk jaringan 5G