Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Bagian kedua dari percakapan empat arah tentang nilai olahraga: “Masyarakat membutuhkan panutan”

  • DariSven Nordmann

    Menutup

Pada bagian kedua diskusi tentang kekuatan olahraga, Silvia Ambrosio, Profesor Dr. Heinz Zielinski, Thomas Wehbrink dan Tim Strassheim berpeluang kalah.

Setelah kemarin masuk ke dalam diskusi tentang nilai olahraga (baca bagian pertama di sini), empat orang dari Jisin kini sadar: “Olahraga terus. Komunitas mana pun membutuhkannya. «

Pemain tenis profesional Jessen Silvia Ambrosio (24), ayah dari tim sepak bola Langones Thomas Weebrink (52), pelatih junior Jessen wanita di HSG Hungen/Lich Tim Straßheim (36) dan kepala Linden Sports District Profesor Dr. . Heinz Zelensky (74) berbagi pemikirannya tentang kemungkinan kekalahan dan pengaruhnya terhadap masyarakat.

Sebelum kita memeriksa apa yang membuat seorang pelatih olahraga yang baik, menurut Anda, apa yang bisa salah dari seorang pelatih?

Tim Strasheim: Di arena olahraga, seorang pelatih dapat menguasai sebagian dari tim. Di dunia manusia, dia bisa memilih pemain individu. Anda juga bisa memanjakannya dengan orang tua. Dan Anda bisa terlibat dalam organisasi.

Dan apa yang membuat pelatih yang baik?

Thomas Weebrink: Aspek yang paling penting adalah aspek manusia. Sebagai asisten pelatih di Kleinlinden, saya sering menjadi semacam bola tinju, mereka yang sedang bad mood datang kepada saya, mereka yang sedang good mood datang kepada saya.

ThomasWehbrink berkata, “Jika putri saya bertemu lagi, itu akan menjadi pembebasan.”

© Sven Nordmann

Pak Dr. Heinz Zielinski: Sebagai pelatih, penting untuk melihat dan mengembangkan kemampuan individu pemain dalam struktur tim. Anda tidak harus mengumpulkan semua orang. Sepak bola Jerman juga baru-baru ini menderita karena hal ini: komponen individu telah diabaikan. Ada pemain yang suka menggiring bola. Anda bisa membawanya ke samping setelah latihan dan mengatakan Anda melakukan dribble yang bagus, Anda juga bisa memainkan bola setelah pemain ketiga. Tapi mari kita kalahkan tiga pemain.

Silvia Ambrosio: Anda tidak dapat membaginya kecuali Anda membuat lebih banyak grup dan membagi semuanya. Anda memerlukan unit tempat semua orang bermain bersama dan unit tempat semua orang mengerjakan topik mereka sendiri. Di AS, saya telah mengalami bahwa ketika ada enam atau tujuh dari kami melakukan latihan yang sama dan salah satu dari kami mengalami kesulitan, itu sangat membuat frustrasi. Jika Anda harus mengulangi operasi seratus kali, jika Anda harus memainkan bola seratus kali tanpa menguasai pekerjaan sebelumnya, itu tidak akan berhasil. Pelatih sering ingin melihat ide mereka. Tetapi jika saya belum menguasai salah satu dasar latihan, saya harus mengatasinya terlebih dahulu.

Tim Strasheim: Persetujuan seratus persen. Tidak ada gunanya jika, sebagai pelatih muda, saya ingin melakukan lompatan jika pemain belum memantulkan bola sebelumnya.

Thomas Weebrink: Pelatih juga mengalami kesulitan karena diukur dengan waktu kerja mereka, termasuk oleh orang tua mereka. Jika kita membuat kesalahan, kita kehilangan sebagian besar, karena beberapa anak muda kehilangan kesenangan dalam olahraga. Melibatkan seluruh tim membutuhkan insting yang pasti.

READ  Dream Island menangani mimpi buruk sampah - dunia pariwisata dan perjalanan

Salah satu kekuatan yang menentukan dari olahraga ini adalah bahwa kaum muda belajar bagaimana menghadapi kemunduran.

Pak Dr. Heinz Zelensky: Di mana Anda belajar menghadapi kekalahan? Jika kita melihat sekolah-sekolah, Anda akan diberitahu tentang defisit di sana. Tetapi mereka yang mengujinya, kebanyakan mengujinya sepanjang waktu di sekolah. Keindahan olahraga adalah pasang surutnya, dan setelah kekalahan ada kemenangan. Saya jarang mengalami kondisi mental ini di tempat lain. Anda sedang belajar bagaimana menghadapi kemunduran. Ini adalah kehidupan. Siapa yang hanya memiliki prestasi?

Tim Strasheim: Tidak masalah apakah itu olahraga individu atau olahraga tim: Anda dapat memberi tahu banyak atlet dari cara mereka bekerja di luar lapangan, bagaimana mereka menangani kritik.

Silvia Ambrosio mengatakan: “Anda membutuhkan seseorang untuk menangkap Anda. Mereka bisa menjadi pelatih dalam olahraga tim. Dalam olahraga individu, peran orang tua sangat penting.”

© Sven Nordmann

Silvia Ambrosio: Anda membutuhkan seseorang untuk mengejar ketinggalan. Mereka bisa menjadi pelatih dalam olahraga tim. Dalam olahraga individu, peran orang tua sangat penting. Ketika saya berpikir tentang bagaimana itu bagi saya ketika saya kalah sebagai seorang anak: Itu selalu merupakan akhir dari dunia bagi saya. Anda menangani kekalahan dengan sangat buruk. Hari ini saya tidak akan menyerah permainan. Saya menjadi lebih baik setiap tahun dan memiliki banyak kekalahan yang lebih baik. Saya memainkan turnamen sampai hari Jumat dan turnamen baru dimulai pada hari Senin. Setiap minggu Anda memiliki kesempatan untuk melakukan yang lebih baik.

Di nomor 52 dalam peringkat tenis wanita saat ini di Jerman, Anda memiliki “terlalu banyak kekalahan” …

Silvia Ambrosio: Ya. Masih sakit hari ini. Saya menghadapi beberapa kekalahan dengan baik, tetapi terkadang masih sulit.

Pak Dr. Heinz Zelensky: Apa pengalaman Anda di sana? Kekalahan tidak selalu langsung menguatkanmu.

Silvia Ambrosio: Jika saya melihat sebelum turnamen bahwa lawan saya memasuki babak pertama dengan dua belas kekalahan, maka saya melihat kekalahannya dan saya tahu: dia tidak datang dengan kepercayaan diri yang tinggi. Jika pertandingannya ketat, dia akan ragu. Saya juga merasakan itu dalam diri saya. Jika segala sesuatunya tidak berjalan dengan baik, Anda juga berharap untuk memenangkan pertandingan, apa pun metodenya. Anda mungkin hanya harus memenangkan pertandingan itu, bahkan jika itu benar-benar bencana.

Thomas Weebrink: Ini seperti sepak bola: ketika Anda mendapatkan satu kemenangan, Anda pergi ke akhir pekan berikutnya dengan kartu yang berbeda.

Olahraga menunjukkan dengan sangat baik betapa pentingnya jiwa.

Thomas Weebrink: Putri saya berjuang selama tiga bulan sebelum memukul bola lagi. Jika Anda memukul lagi, ini adalah pembebasan. Anda berdiri di sana sebagai seorang ayah dan mengambil napas dalam-dalam. Kemudian Anda merasakan ransel yang telah padam.

READ  Liga Jerman dan Corona: permainan hantu meningkatkan ketakutan

Bu Ambrosio, sejauh mana pandemi mengubah karir Anda sebagai pemain tenis profesional?

Silvia Ambrosio: Saya memainkan peringkat dunia pertama saya pada tahun 2019 dan kemudian cedera selama lima bulan. Pada Januari 2020, saya pergi ke Meksiko untuk mengikuti turnamen. Bagi kami ada kejutan seperti itu. Kami terbungkus, saya tidak melihat banyak. Dia memainkan putaran pertama di turnamen. Kemudian pesan itu datang entah dari mana: Semuanya akan dibatalkan. Sampai Juli 2020, saya tidak bisa bermain turnamen atau berlatih. Bagi saya itu sangat sulit. Ketika saya mulai lagi, semua orang ingin bermain turnamen. Tetapi sebagai pemain baru di peringkat WTA, saya jarang datang ke turnamen. Saya harus melewati kualifikasi cukup sering, bidang peserta kelas atas karena sedikitnya turnamen. Saya mulai bermain reguler lagi pada awal 2021. Kalau tidak, itu akan menjadi rumit. Tiba-tiba, pemain terjebak di karantina hotel di Mesir atau Indonesia selama dua minggu karena telah melakukan kontak dengan seseorang yang dinyatakan positif virus.

Bagaimana dengan pendapatan dan pengeluaran pemain tenis peringkat 780 di peringkat dunia WTA?

Silvia Ambrosio: Biayanya selalu lebih tinggi daripada yang Anda peroleh dengan uang turnamen. Bepergian, makan di luar, menginap di hotel – pada akhirnya, saya mendapatkan sebagian besar dukungan saya dari keluarga saya. Mendapatkan sponsor sangat sulit, bahkan di level saya. Tidak semua orang mampu membelinya. Ada banyak pemain yang bermain turnamen selama empat minggu dan kemudian kembali bekerja lagi selama dua bulan. Tentu saja, ini tidak ada gunanya bagi Anda, karena peringkat Anda turun lagi saat Anda istirahat. Olahraga kompetitif datang dengan banyak tekanan bagi saya. Selalu ada ide di benak Anda: “Yah, itu sangat mahal.”

Bagaimana Anda bisa membebaskan diri dari itu?

Silvia Ambrosio: Saya belum mempelajarinya.

Pak Dr. Heinz Zielinski: Cucu saya bermain untuk Rot-Weiss Frankfurt U15s di liga regional. Pada Jumat sore, sepertinya tidak ada lagi yang bisa dia bicarakan selain pertandingan selama akhir pekan. Anda sering memperhatikan setelah permainan selesai bahwa seluruh muatan jatuh. Ini tidak hanya membutuhkan upaya fisik, tetapi juga mental.

Bagaimana kamu menemukannya?

Pak Dr. Heinz Zelensky: Dia harus belajar menghadapinya. Bebaskan diri Anda dari stres, dan lebih rileks. jadi memilih. Jika Anda ingin mencapai puncak, Anda harus mempelajarinya.

Jadi Anda berkata: Ada tekanan yang terkait dengan olahraga kompetitif, apakah itu masalahnya?

Silvia Ambrosio: Menjadi semakin jelas bagi saya: studi saya di Amerika Serikat didanai oleh beasiswa penuh, jadi semuanya masih cukup nyaman. Tapi sekarang setelah saya melakukan tur, saya merasa tekanan sedang meningkat. Dan saya punya firasat: Saya kehilangan dua tahun karena Corona. Saya sudah memiliki gelar BA dalam Psikologi, yang tidak dimiliki banyak pria seusia saya. Tapi ini membuatku sangat rileks. Tanpa Corona saya akan menghadapi lebih sedikit stres. Sekarang saya merasa itu harus berjalan lebih cepat. Saya pikir itu adalah kasus bagi banyak orang.

READ  Nutrisi yang baik membutuhkan waktu

Anda sekarang berusia 24 tahun. Berapa lama Anda ingin bermain tenis kompetitif?

Silvia Ambrosio: Meskipun cedera, Anda telah naik peringkat dengan sangat baik akhir-akhir ini. Saya akan memberi diri saya dua tahun lagi dan melihat seberapa jauh saya bisa melangkah.

Apakah Anda sudah memiliki ide tentang bagaimana Anda ingin terlibat setelah karir olahraga kompetitif Anda?

Silvia Ambrosio: Saya ingin menggabungkan psikologi dengan olahraga. Setelah mengalami stres, saya ingin secara mental memberikan dukungan ini kepada orang lain. Saya dapat menyampaikan banyak pengalaman indah dan penting. Dalam sepuluh tahun saya dapat menggunakan fase sulit ini selama Corona dan berkata: Saya keluar dari waktu ini dengan lebih kuat.

Tuan Wehbrink, bagaimana dengan anak-anak Anda dalam hal memindahkannya?

Thomas Weebrink: Anak saya melakukannya sekarang. Dia sekarang menjadi pelatih pemuda F dan ingin memberdayakan orang lain untuk melakukan apa yang dia bisa coba sendiri. Selama tes bakat, dia ditanya pada usia 17 tahun mengapa dia menyelesaikan lisensi B-nya begitu cepat. Dia berkata, “Karena saya ingin menjadi pelatih di Bundesliga bahkan sebelum Julian Nagelsmann.”

Seberapa pentingkah transfer factor yang diberikan atlet kepada generasi muda?

Thomas Weebrink: Sangat penting, jika tidak, budaya klub ini akan runtuh seperti institusi lain. Olahraga berkembang pesat di lalu lintas. Jika kita tidak menjaga percikan api itu tetap menyala, pada akhirnya itu akan berakhir.

Tim Straßheim: Jika Anda bisa mendapatkan seseorang dari tim Anda untuk berpartisipasi dalam mini-event atau mendaftar sebagai wasit, Anda sudah menang banyak. Ini adalah tugas penting bagi olahraga untuk menghasilkan spesies dan memiliki dampak di masyarakat. Sebagai penggemar Eintracht, saya tidak tahu berapa banyak orang asing yang saya peluk setelah sebuah gol. Olahraga membuat perbedaan besar dalam masyarakat. Butuh panutan, tim yang kuat, dan solidaritas, seperti Summer Fairy Tale 2006.

Thomas Weebrink: Olahraga menghubungkan orang-orang ketika saya memikirkan lingkaran pertemanan anak-anak saya. Ini adalah hal yang paling penting dari semuanya: memiliki teman di sekitar.

Pak Dr. Heinz Zielinski: Anak-anak terlihat seperti ini di luar olahraga – mereka tidak berhenti menjadi karakter itu. Mereka terus melakukannya. Kami sangat defensif dalam olahraga dalam hal dampak ini pada masyarakat. Politisi sering mengandalkan olahraga dan berkata, “Mereka akan melakukannya.” Masyarakat bisa lebih terlibat jika mereka percaya bahwa olahraga menciptakan makhluk sosial.

Tim Strachem: Ketika saya berpikir tentang waktu pandemi: Pusat tes itu penting, jangan salah paham. Tetapi jika semua pusat kebugaran harus menyediakan ruang untuk itu, dan agar anak-anak dapat mengurangi olahraga, saya bertanya pada diri sendiri: Apakah politisi memahami pentingnya olahraga sama sekali?

Akhirnya, haruskah saya mencoba kekuatan olahraga sendiri untuk menghargainya?

Pak Dr. Heinz Zelensky: Saya akan mengatakan ya.

Tim Strasheim: Ya, tentu saja.

Thomas Weebrink: Kekuatan olahraga harus secara otomatis ada di kepala setiap orang.