Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Bahan baku: Batubara pembunuh iklim lebih umum daripada sebelumnya

Bahan baku: Batubara pembunuh iklim lebih umum daripada sebelumnya

Saham dan real estat telah menghasilkan keuntungan besar selama beberapa tahun terakhir. Namun kenaikan harga batu bara bahkan lebih parah.

Jerman ingin keluar dari batu bara. Pembangkit listrik tenaga batu bara terakhir akan ditutup paling lambat tahun 2038, dan itulah yang terjadi Bundestag Saya memutuskan setahun yang lalu. Namun pada kuartal pertama tahun 2021, bahan baku kotor kembali menjadi sumber energi nomor satu untuk pembangkit listrik di Jerman. Di seluruh dunia, permintaan batu bara meningkat tajam dan harganya meledak.

Gabor Vogel, seorang analis bahan baku di DZ-Bank, menjelaskan mengapa harga pasar global batu bara naik lebih dari tiga setengah kali lipat sejak September 2020 menjadi $177 per ton: Jadi dasar pembangunannya adalah pemulihan ekonomi global. Sejalan dengan booming, permintaan energi global telah meningkat secara dramatis, tetapi sumber energi alternatif seperti matahari dan angin belum dapat mengimbangi permintaan tambahan. Harganya juga dibayar CinaYang membutuhkan batu bara paling banyak di dunia: “Orang Cina sekarang siap membayar harga maksimum.”

Kekeringan dan banjir menggagalkan energi terbarukan

mengapa? Vogel menganalisis bahwa di satu sisi, terjadi kekeringan berkepanjangan di Cina barat daya pada tahun 2020, yang menyebabkan penurunan signifikan dalam produksi listrik dari pembangkit listrik tenaga air. Cina belum pulih dari kemunduran ini. Pada saat yang sama, Indonesia, pemasok Cina untuk rumah dan pengadilan, mengalami hujan lebat di musim semi, yang juga mengurangi pasokan. Akhirnya, kekuatan global yang tumbuh cepat memperketat tindakan pencegahan keamanannya terkait dengan penambangan batu bara, yang berarti bahwa lebih sedikit bahan bakar fosil yang tersedia.

Ada sengketa perdagangan dengan Australia, yang bisa memasok batu bara, karena pemerintah di Canberra ingin menyelidiki keberadaannya Virus corona datang dari. Vogel meringkasnya: “Negara saat ini sedang dalam masalah.” Lebih buruk lagi, harga gas alam baru-baru ini naik, membuat batu bara lebih menarik sebagai alternatif pengganti gas. Artinya: “Harga saat ini terlalu panas.”

READ  Perdagangan global biji kopi: Jerman menempati urutan kedua dalam impor: tiket harian

Investasi energi alternatif harus ditingkatkan

Terlepas dari peristiwa cuaca yang semakin ekstrem yang disebabkan oleh perubahan iklim, Fogel merangkum situasinya sebagai berikut: “Badan Energi Internasional berasumsi bahwa setengah dari peningkatan permintaan energi global harus dipenuhi oleh bahan bakar fosil pada tahun 2021 dan 2022. 35 persen listrik dihasilkan di Dunia saat ini kehabisan batu bara, dan itu akan berkurang secara signifikan, tetapi tidak dalam semalam. Itu hanya akan berubah secara dramatis dalam jangka panjang, menantikan 10 tahun ke depan.”

Baca tentang itu juga

Vogel menjelaskan keharusan: “Sangat penting bahwa investasi besar dalam sumber energi alternatif meningkat lebih banyak lagi. Kita tidak boleh berhenti sekarang dan harus menarik tuas lagi. Situasi saat ini, seperti yang saya lihat, adalah peringatan terakhir dari penggalian. Dan karena permintaan energi akan tetap tinggi di masa depan, kesenjangan ini sekarang harus ditutup.”

Para ahli mengatakan tujuan iklim Jerman dalam bahaya

Dia tidak sendirian dengan penilaian ini. Menteri Ekonomi juga Peter Altmaier (CDU) baru-baru ini mengakui bahwa perkiraan pemerintah federal tentang permintaan listrik di masa depan terlalu rendah. Sekarang harus dihitung ulang. Kekurangan energi yang mengancam menimbulkan ancaman berat bagi tujuan iklim Jerman. Menurut perhitungannya baru-baru ini, panel ahli Agora Energiewende mengasumsikan bahwa emisi gas rumah kaca untuk tahun 2021 hanya akan 37 persen di bawah tingkat 1990 – 3 persen lebih tinggi dari pengurangan 40 persen yang ditargetkan.

tambang batu bara lignit di tambang terbuka schlinhain bersatu Batubara di Jerman harus dihapus paling lambat tahun 2038.

Foto: Hendrik Schmidt, dpa

“Pada pemilu tahun 2021, Jerman akan mencatat kenaikan emisi gas rumah kaca tertinggi sejak 1990. Ini melebihi peningkatan setelah krisis ekonomi 2009/2010,” Patrick Gration, direktur Agora Energiewende, dikutip dalam siaran persnya. . Perbaikan neraca pada tahun 2020 terutama disebabkan oleh efek khusus dan resesi ekonomi yang disebabkan oleh krisis Corona.

READ  Generasi berikutnya mengambil alih Faber-Castell

Di Jerman, menurut Kantor Statistik Federal, pasokan listrik dari sumber terbarukan turun 23 persen pada kuartal pertama tahun 2021. Setelah lebih dari separuh listrik berasal dari sumber terbarukan untuk pertama kalinya pada tahun 2020, nilainya turun menjadi sekitar 41 persen. pada kuartal pertama. Ini karena angin yang relatif rendah di musim semi. Pembangkit listrik tenaga gas dan batu bara telah melompat ke celah tersebut.

Jerman adalah produsen lignit terbesar di dunia

Sementara produksi batu bara keras di Jerman berhenti pada tahun 2018, negara tersebut saat ini merupakan produsen batu bara terbesar di dunia. Berbeda dengan batu bara keras, tidak ada pasar internasional untuk lignit; Jerman memasok sendiri. Ini menguntungkan meskipun harga CO2 jauh lebih tinggi2Kesaksian terutama karena harga di bursa listrik naik lebih cepat. Lagi pula, sekarang ada suara-suara yang menggembar-gemborkan eksodus batu bara sebelumnya. Menteri Ekonomi Federal Altmaier juga percaya ini mungkin, seperti yang dilaporkan dalam makalah dari kementeriannya tentang keadaan operasi.

Tapi tidak ada akhir dari pembakaran batu bara yang terlihat di manapun di dunia ini. Badan Energi Internasional (IEA) memperkirakan hanya dua persen dari jumlah besar yang dihabiskan untuk menstabilkan ekonomi dalam krisis Corona digunakan untuk membuat produksi energi lebih bersih. Jika rencana pengeluaran pemerintah yang dievaluasi oleh badan tersebut dipatuhi, CO2 . global2Emisi akan mencapai rekor baru pada awal tahun 2023 – dan terus meningkat setelahnya, tulis Badan Energi Internasional dalam laporannya yang diterbitkan pada bulan Juli. Oleh karena itu, negara-negara berkembang dan berkembang khususnya tertinggal jauh dalam pengeluaran untuk restrukturisasi pasokan energi mereka.