Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Bahan baku: – Harga alumunium yang tinggi

Penambangan bauksit di Guinea mengingatkan pada penambangan lignit – hanya oranye dan merah dan tanpa rig besar. Cara lainnya, Anda dapat menggunakan dinamit untuk memecah batuan. Di Sangarédi, operasi pengeboran, peledakan, dan pemuatan dilakukan sepanjang waktu. Bahan yang dipotong secara kasar dibawa ke pelabuhan Kamsar dengan kereta barang dan dari sana mereka dikirim melintasi Samudera Atlantik ke seluruh bagian dunia dengan perahu sepanjang 350 meter. Konsumsi lahan signifikan: konsesi perusahaan negara kuasi Compagnie des Bauxites de Guinée (CBG) di Sangaridi sendiri mencakup 690 kilometer persegi, yang hampir sepertiga dari luas Danau Constance. Menurut laporan Persatuan Internasional untuk Konservasi Alam (IUCN), izin pertambangan telah dikeluarkan di dua pertiga negara pada tahun 2012 – pembangunan telah dipercepat sejak saat itu.

Dari bauksit hingga aluminium

Jalur dari batuan bauksit ke bumper mobil yang mengilap panjang dan biasanya membentang melintasi beberapa benua. Beberapa perusahaan berhasil melakukannya dengan baik, menghabiskan banyak energi dan menghasilkan danau yang penuh dengan tanah liat merah. Pertama, batuan dihilangkan berlapis-lapis dengan pengeboran atau peledakan dan kemudian dihancurkan. Untuk menghilangkan aluminium dari batu, itu dicuci dengan soda api di bawah tekanan sekitar 200 ° C.

Yang tersisa adalah aluminium oksida putih yang dihancurkan dan tanah liat merah – kaldu menyusahkan yang disimpan dalam tangki sedimentasi besar. Untuk mendapatkan aluminium murni dari aluminium oksida, itu dicairkan dalam elektrolisis peleburan pada suhu sekitar 1000 ° C dan logam dipisahkan menggunakan tegangan listrik. Aluminium logam diendapkan pada elektroda negatif di dasar kolam peleburan, sedangkan karbon dioksida diproduksi di anoda. Aluminium skim (aluminium primer) kemudian dituangkan ke dalam batang dan tersedia untuk diproses lebih lanjut menjadi semua paduan yang memungkinkan.

READ  ATTEVA International sedang dalam tahap pra-peluncuran dan ekspansi strategis global

Hanya ada satu pabrik di Jerman, pabrik Stade Aluminium oxide (AOS) dekat Hamburg, yang mengekstraksi aluminium oksida dari bauksit. Lebih dari satu juta ton aluminium oksida diproduksi di sana setiap tahun, dengan 700.000 ton tanah liat merah diproduksi, yang disalurkan ke bawah tanah ke dalam baskom besar di Stademoor. Baskom tanah liat merah harus dinaikkan lagi dan lagi, Dimana AOS membutuhkan 150.000 meter kubik pasir per tahun.

Sebaliknya, masih ada beberapa smelter aluminium yang memproduksi aluminium dasar beserta paduannya dan mendaur ulang aluminium di Jerman, seperti Trimet Aluminium SE di Lower Rhine dekat Essen. Namun, dalam perbandingan global, Jerman adalah ikan yang cukup kecil dalam hal produksi aluminium. Hal ini juga disebabkan oleh harga energi lokal, karena satu ton aluminium primer tidak hanya membutuhkan empat ton bauksit, tetapi juga banyak daya listrik. Elektrolisis, khususnya, membutuhkan banyak energi.

Inilah sebabnya mengapa banyak pabrik peleburan aluminium berlokasi di tempat-tempat dengan energi murah, misalnya di Kanada, Norwegia, Australia, atau Uni Emirat Arab. Sumber aluminium mentah dan non-paduan Eropa terutama berasal dari Rusia, Uni Emirat Arab, dan Mozambik. Sebagian besar bauksit yang digunakan untuk tujuan ini berasal dari Guinea, di mana Rusia (Rusal-Aluminium Rusia) dan UEA (GAC Corporation – Guinea Alumina) terlibat dalam perusahaan pertambangan besar.

“Di Guinea, penambangan bauksit telah berkembang biak dalam beberapa tahun terakhir dan sekarang menjadi ancaman terbesar bagi simpanse Barat sejauh ini,” kata Genevieve Campbell. Orang Kanada ini memiliki gelar Ph.D. tentang populasi simpanse di Pantai Gading, bekerja sebagai konsultan lingkungan untuk perusahaan pertambangan Guinea dan sekarang menjadi pakar konservasi kera besar di IUCN, Persatuan Internasional untuk Konservasi Alam. Di Guinea, Campbell mencatat, perubahan terjadi dengan sangat cepat: “Pemandangan berubah secara dramatis dari tahun ke tahun.” Hal ini juga karena semakin banyak perusahaan yang berpartisipasi, terutama perusahaan dari China yang dengan cepat membangun infrastruktur baru seperti pelabuhan, jalan raya, dan rel kereta api yang dibangun.

READ  Ahli: "Para pemilih dan pengusaha menginginkan lebih banyak perlindungan iklim" - wilayah tersebut

Rohstoff-Boom di Guinea

Ledakan bauksit juga dapat dilihat dari angka perdagangan: Pada tahun 2014, Guinea mengekspor lebih dari 17 juta ton bauksit. Pada tahun 2020, jumlahnya melebihi 60 juta ton. Pada akhir tahun 2020 Volume penambangan tahunan diharapkan meningkat menjadi lebih dari 80 juta ton. Menurut beberapa sumber, sebentar lagi akan mencapai 110 juta ton, yang berarti Guinea akan hampir mengejar pengekspor terbesar di Australia saat ini. Pada peta Kementerian Pertambangan Guinea, izin penambangan bauksit mencakup seluruh bagian barat negara itu, khususnya wilayah Bouquet, yang juga termasuk Sangaridi. Ada juga banyak eksplorasi dan penambangan bijih besi, emas, dan berlian di seluruh negeri.

Pada prinsipnya, ekstraksi sumber daya mineral adalah sah, tetapi ada kekurangan kemampuan dan pengetahuan untuk secara sadar mengendalikan pembangunan dan mengurangi kerusakan dalam proses tersebut. “Harus ada perencanaan jangka panjang dan terkoordinasi di tingkat nasional untuk melindungi wilayah yang memiliki nilai tertentu untuk pasokan air dan keanekaragaman hayati,” klaim Campbell. Saat ini, jalan dan pelabuhan sedang dibangun paralel karena masing-masing perusahaan menjalankan usahanya sendiri-sendiri.