Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Bali di Indonesia: Bagaimana pulau itu menangani Corona

SebuahGery Nutz selalu menjadi penggemarnya. Pada usia sembilan belas tahun ia menghabiskan empat bulan di Afghanistan, diikuti dengan perjalanan jauh ke India, Pakistan, Sri Lanka, Malaysia dan Jawa, sebelum tiba di Bali pada tahun 1985 – dan menetap. Sejak 1988, telah menunjukkan kepada wisatawan tempat-tempat favoritnya di pulau itu.

Pandemi dan penguncian memaksanya, seperti seluruh pulau, ke irama baru. Bagi Bali, yang mengandalkan pariwisata, itu adalah titik balik terbesar dalam sejarah – tetapi bukan bencana.

Dunia pada hari Minggu: Kapan terakhir kali Anda melihat turis asing di Bali?

Jerry Notz: Itu pada 19 Maret 2020 ketika saya sedang dalam tur keliling pulau dengan tamu terakhir saya. Setelah itu saya bertemu dengan beberapa orang non-Indonesia. Anda tidak dapat mengetahui apakah mereka turis atau orang-orang yang tinggal di sini.

Dunia pada hari Minggu: Apakah masih ada wisatawan permanen yang “duduk” dalam wabah di Bali?

Notz: Mungkin beberapa ribu. Sebagian besar dari mereka sengaja tinggal di sini dan bahkan tidak ingin kembali ke tanah air mereka yang dingin. Beberapa dari mereka termasuk di antara yang disebut pengembara digital yang dapat bekerja dengan komputer mereka di mana pun ada Internet. Ini tentu saja sangat menyenangkan di bawah pohon palem. Namun, beberapa tidak dapat kembali sama sekali, karena kurangnya koneksi penerbangan atau karena larangan masuk di negara transit.

Baca juga

Backpackers di Pandemi

Dunia pada hari Minggu: Bagaimana dengan pariwisata domestik?

Notz: Di saat krisis, Bali selalu didukung oleh pulau tetangga Jawa. Sejauh ini, wisatawan datang dari pulau-pulau lain di Indonesia, terlepas dari kekhawatiran Corona – hampir 100.000 selama liburan Tahun Baru di bulan Desember. Tapi tentu saja ini tidak seberapa dibandingkan dengan lebih dari enam juta tamu yang dijamu Bali pada tahun 2019. Di banyak tempat, terutama di kawasan wisata selatan, Pulau Hantu muncul hari ini.

READ  Kecelakaan pesawat di lepas pantai Jawa: 43 korban telah diidentifikasi

Dunia pada hari Minggu: Bagaimana situasi Corona saat ini?

Notz: Jumlah penyakit Covid-19 tidak terlalu tinggi dibandingkan dengan populasi – Bali berpenduduk empat juta. Sejak pencacahan dimulai pada 17 Maret 2020, hampir 31.000 orang di Bali telah terinfeksi Corona, lebih dari 27.000 telah pulih dan 839 orang meninggal. Saat ini ada sekitar 3.000 kasus aktif.

Dunia pada hari Minggu: Apa aturannya saat ini?

Notz: Di tempat umum, ada persyaratan untuk memakai masker, juga di jalan, dengan denda 100.000 rupee (5,80 euro) jika pelanggar tertangkap. Menyembunyikan dendam yang tidak bisa membayar. Polisi memerintahkan mereka untuk melakukan pembayaran di tempat. Tapi kebanyakan dari mereka berpegang pada aturan.

Baca juga

Potret seorang wanita Vietnam yang mengenakan helm dan topeng pelindung

Saat ini ada sedikit penguncian. Misalnya, restoran hanya buka sampai jam 9 malam dan 50 persen penuh. Baru-baru ini mal dibuka kembali. Adanya sistem rotasi pada upacara di pura sehingga tidak banyak orang yang berada di pura dalam waktu yang bersamaan.

Dunia pada hari Minggu: Apa yang berubah untuk Anda secara pribadi sebagai akibat dari epidemi?

Notz: Karena saya orang yang sangat aktif, saya tidak bisa mendapatkan cukup waktu bahkan dalam pandemi. Ada beberapa renovasi di rumah saya dan vila tamu yang saya sewa. Selain mendesain taman, menanam sayuran dan menghasilkan jus. Saya tidak pernah punya waktu untuk itu sebelumnya. Sangat menyenangkan!

Dunia pada hari Minggu: 70 hingga 80 persen masyarakat Bali hidup dari pariwisata. Apakah penghasilan itu sudah hilang sama sekali sekarang?

Notz: 53% dari populasi bekerja secara langsung di bidang pariwisata; Secara tidak langsung, tentu saja, banyak wisatawan, termasuk perajin dan petani, tinggal. Itu telah menderita banyak kerugian besar sejak Maret.

Penikmat dan pemandu Bali: Jerry Notz (r.) Saat berjalan-jalan di hutan hujan di utara pulau di Indonesia

Penikmat dan pemandu Bali: Gery Nutz (r.) Berjalan-jalan melalui hutan hujan di utara pulau

Sumber: Joachim Negwer Gery Nutz

Dunia pada hari Minggu: Bagaimana orang Bali menghadapinya? Apakah ada kemiskinan?

Notz: Saya kagum pada seberapa baik orang Bali tahu bagaimana menanganinya. Segera setelah pandemi meletus, saya pikir krisis akan menghantam penduduk dengan keras pada musim gugur, tetapi itu jelas tidak terjadi. Masyarakat selalu berfungsi sebagai sistem komunitas, orang-orang saling peduli dan saling membantu. Jauh lebih tidak egois daripada di Eropa, ada semangat positif, dan suasananya tenang dan penuh harapan.

Mereka yang memiliki tabungan memperbarui atau melakukan proyek-proyek kecil dan dengan demikian memberi penghasilan kepada orang lain. Banyak, terutama dari industri pariwisata, sekarang menanam buah dan sayuran di sebidang tanah kecil mereka dan menjual apa yang tidak mereka makan sendiri.

Dunia pada hari Minggu: Kamu tinggal sekarang

Notz: Dari tabungan yang dialokasikan untuk nanti. Bagaimanapun, kami belum memecat satu pun karyawan kami dan kami berharap dapat terus melakukannya.

Dunia pada hari Minggu: Apakah mereka sekarang semakin meminta bantuan dewa di Bali?

Notz: Penduduk pulau mempercayai dewa mereka dan melanjutkan rutinitas mereka yang biasa. Upacara Hindu masih berlangsung, tetapi hanya dalam skala kecil. Setiap alun-alun di Bali memiliki pura sendiri, tempat pertunjukan harian diadakan, dan Anda tidak perlu pergi ke pura untuk itu.

Baca juga

Bali: Wisatawan suka mengambil foto penduduk setempat dengan pertunjukan - tetapi mereka tidak selalu menunjukkan pemahaman tentang ritual Hindu

Dunia pada hari Minggu: Sebelum Corona, kemacetan lalu lintas di selatan pulau menjadi masalah besar. Bagaimana situasinya sekarang?

Notz: Masalah lalu lintas sebenarnya tidak begitu penting saat ini. Karena orang-orang berpegang pada pedoman dan kebanyakan tinggal di rumah, tidak banyak pekerja di luar, dan jauh dari jumlah wisatawan lokal yang dapat dikelola, tidak ada turis.

Di akhir pekan, orang sekarang suka pergi ke pedesaan atau laut, karena Anda tidak lagi berada dalam kemacetan lalu lintas yang konstan seperti sebelum Corona. Gojek dan GrabTaxi yang menyediakan layanan pengiriman sepeda motor juga luar biasa. Banyak orang berbelanja dan mengirim makanan.

Dunia pada hari Minggu: Dapatkah Anda melihat dari alam bahwa tidak ada turis sekitar setahun yang lalu?

Notz: Iklim khatulistiwa selalu mengarah pada kesuburan alam, dan saya tidak ingin mengatakan itu berbeda secara signifikan sebelum pandemi.

Dunia pada hari Minggu: Apakah ada yang terjadi di pantai?

Notz: Dibandingkan dengan waktu normal, pantainya jauh lebih tenang. Namun, di tempat-tempat tertentu, penduduk setempat telah menemukan pantai itu sendiri dan senang berkeliaran di sana.

Indonesia: Pantai-pantai kosong di Bali sekarang menarik perhatian penduduk setempat ke laut

Pantai-pantai kosong di Bali sekarang menarik perhatian penduduk setempat ke laut

Sumber: AFP melalui Getty Images

Dunia pada hari Minggu: Apakah pantai sekarang lebih bersih atau lebih kotor daripada sebelum Corona?

Notz: Pantai masih dibersihkan oleh organisasi sampah di area tersebut. Relawan swasta yang mengumpulkan sampah juga semakin banyak, terutama di akhir pekan, dan gerakan ini disebut “Trash Hero”. Ini penting, karena botol plastik khususnya tetap mencuci, baik akurat maupun tidak.

Dunia pada hari Minggu: Bagaimana dengan semua resor mewah? Apakah hijau tumbuh di sana?

Notz: Untuk menjaga alam tropis yang subur tetap terkendali, menurut informasi saya, para tukang kebunlah yang masih bekerja di semua hotel. Setiap orang ingin menjaga sistem mereka dalam keadaan baik sehingga mereka siap untuk terbuka.

Dunia pada hari Minggu: Ada rencana untuk membuka Bali untuk pariwisata pada musim panas tahun 2020 dengan kondisi tertentu. Mengapa ini tidak berhasil?

Notz: Seseorang harus mematuhi pedoman nasional Indonesia, dan Bali tidak diberi status khusus.

Dunia pada hari Minggu: Seperti apa editorial itu?

Notz: Bali ingin mengupayakan “pariwisata gelembung”, misalnya dengan Australia atau Selandia Baru, di mana angka penularannya sangat rendah. Belum diputuskan apakah ini mungkin.

Banyak pengusaha dan pelaku bisnis perhotelan semakin menuntut agar perbatasan segera dibuka, dengan tindakan kesehatan biasa seperti tes reaksi berantai polimerase dan pengukuran demam. Anda juga dapat mendengar suara-suara yang lebih memilih untuk membiarkan wisatawan mendapatkan vaksinasi Corona.

Banyak negara ingin hanya orang yang telah divaksinasi yang diizinkan masuk – Swedia dan Denmark sedang merencanakan catatan vaksinasi digital

Mengingat penyebaran ledakan Corona di Eropa, liburan tahun 2021 akan segera terjadi. Beberapa negara ingin menunjukkan sertifikat vaksinasi agar orang yang sudah divaksinasi bisa bepergian dengan leluasa. Dan beberapa maskapai penerbangan hanya ingin membawa orang yang diimunisasi bersama mereka.

Sumber: WELT / Christoph Hipp

Dunia pada hari Minggu: Ingin melakukan semuanya setelah pembukaan seperti pra-pandemi? Kembali ke pariwisata massal?

Notz: Saya pikir industri pariwisata dan penduduk akan sangat menyambut pariwisata berkelanjutan, dan pemerintah telah memikirkan tren ini sejak pandemi. Orang-orang telah memperhatikan bahwa Anda dapat hidup lebih murah dan telah menemukan kembali keindahan pulau mereka.

Dunia pada hari Minggu: Apa visi pribadi Anda untuk pariwisata di Bali setelah epidemi?

Notz: Sebelum Corona, Bali adalah ball man di belahan bumi selatan dalam beberapa sudut, yang harus dihindari di masa depan. Pulau itu membutuhkan lebih sedikit massa dan lebih banyak kelas. Perusahaan perjalanan saya selalu berusaha untuk menampilkan Bali dalam segala keragamannya, membawa wisatawan ke tempat-tempat, pasar dan desa-desa yang hampir tidak tersentuh oleh pariwisata. Wisata seperti itu harus ditawarkan lebih banyak agar pengunjung lebih mengenal jiwa Bali. Namun ini mengasumsikan bahwa Bali telah berhasil melestarikan jiwanya.

Dunia pada hari Minggu: Seberapa realistis itu?

Notz: Niat baik memang ada, tetapi tidak cukup. Itu harus dikontrol dengan pedoman dan program pelatihan yang baik.

Dunia pada hari Minggu: Apa yang paling kamu rindukan saat ini?

Notz: Mengunjungi dari teman-teman saya dari seluruh dunia. Sekarang saya banyak menggunakan ponsel untuk mengikuti perkembangan terbaru, tetapi ini tentu saja bukan pengganti.

Dunia pada hari Minggu: Apakah saya terkena demam pulau hampir setahun setelah epidemi?

Notz: Saya tidak tahu demam pulau. Selama 35 tahun saya di Bali, saya belum pernah pergi dari pulau itu selama tujuh, dua, dan lima tahun sekaligus. Anda dapat menghabiskan seluruh hidup Anda di sini tanpa melewatkan apa pun.

Indonesia: Gery Nutz menawarkan tur VW Kübelwagen tua ke tempat aslinya di Bali

Gery Nutz menawarkan tur VW Kübelwagen tua ke tempat-tempat asli Bali

Sumber: Joachim Negwer / CMR / Gery Nutz

Tentang: Jerry Notz

Jerry Notz, 62, lahir di Austria Bawah dan telah tinggal di Bali sejak 1985. Ia telah berkecimpung dalam bisnis pariwisata sejak 1988. Melalui agen perjalanan kecilnya, ia menawarkan wisata pulau dengan VW Kübelwagen tua ke tempat-tempat asli di Bali (balivwtour.de(Dan beberapa vila disewakan kepada wisatawan di pulau itu)Villakompiangbali.de).

Selain itu, Nutz pernah menjadi Konsul Kehormatan Swiss di Bali selama tujuh tahun. Warga negara Indonesia sejak tahun 2006. Ia menikah dengan seorang wanita Bali dan memiliki dua orang anak.

Teks ini dari WELT AM SONNTAG. Kami senang dapat mengirimkannya ke rumah Anda secara teratur.

Sumber: Welt am Sonntag