Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Bali: Influencer pergi berbelanja dengan dilukis topeng di atasnya


Bali –

Tindakan tersebut tidak hanya sangat bodoh, tetapi juga berbahaya: seorang influencer masuk ke supermarket di Bali dengan mengenakan topeng yang dilukis ditemani oleh pacarnya. Tak lama kemudian, keduanya menyebar di media sosial dengan video tersebut. Tetapi pemerintah mengambil tindakan drastis, dan dua orang muda berpengaruh sekarang mengancam deportasi.

  • Influencer pergi ke supermarket di Bali dengan topeng dilukis di atasnya
  • Pemerintah menindak dan memeriksa deportasi mereka
  • Kemudian para influencer memposting video permintaan maaf

Tidak hanya di Jerman, tapi juga di Indonesia masker wajib ada di tempat umum akibat pandemi Corona. Begitu juga di Bali. Tetapi influencer Josh Baller Lynn dan Lia C. pergi ke supermarket dengan topeng yang dilukis di atasnya – secara de facto tanpa pelindung mulut dan hidung.

Bali: Influencer pergi ke supermarket dengan topeng dilukis di atasnya

Lea C meletakkan masker di mulutnya dengan cat biru dan putih di dalam mobil dan pergi ke supermarket dengan riasan ini. Dia ditemani oleh seorang pacar yang merekam seluruh acara. “Apakah Anda memperhatikan bahwa tidak ada yang benar-benar melihat Anda?” Demikian kata orang dalam video itu. “Tepat karena terlihat nyata,” jawab Leia Se dengan bangga. “Tidak ada yang memperhatikan! Bahkan satpam. Saya tidak percaya ini berhasil, ”Lin melanjutkan pamernya di depan kamera.

READ  Tembaga logam industri sharedeals.de

Lelucon bodoh sekarang memiliki konsekuensi yang mengerikan.

Karena mereka memasang videonya di internet, yang menjadi viral dengan sangat cepat. Tapi dia membangkitkan kemarahan tidak hanya dari pemirsa, tetapi juga dari pemerintah kuno. Saya telah mengambil paspor pemberi pengaruh asing (Josh Baller Lynn adalah warga negara Taiwan yang tinggal di AS, Leah C. adalah warga negara Rusia) dan sekarang sedang memverifikasi deportasi mereka, seperti pihak berwenang setempat. Portal media lokal Untuk konfirmasi.

Bali sedang mempertimbangkan untuk mendeportasi influencer

“Mereka sedang menyelidiki dengan otoritas imigrasi apakah mereka harus dideportasi atau tidak,” kata juru bicara Kantor Wilayah Hukum dan Hak Asasi Manusia di Bali.

“Mereka tidak hanya melanggarnya, tapi dengan sengaja memprovokasi di depan umum, sehingga sudah sepantasnya mereka dihukum berat, tidak hanya dengan denda tapi juga dengan deportasi,” kata Dewa Newman Ray Darmady, Kapolres Bali.

Tak heran, karena Indonesia juga sedang memerangi virus Corona. Bali, pulau wisata yang paling banyak dikunjungi di Indonesia dan pariwisata yang merupakan industri penting, tetap tertutup bagi pengunjung internasional. Menurut Satgas Coronavirus setempat, risiko tertular corona di pulau itu masih tergolong “tinggi”.

Kampanye After Mask di Bali: Influencer memposting video permintaan maaf

Influencer kini telah memposting video permintaan maaf dengan pengacaranya: Sayangnya mereka mengumumkan bahwa video tersebut tidak dimaksudkan untuk mengabaikan persyaratan masker atau mendorong orang lain untuk tidak memakai masker.

READ  Indonesia adalah negara pertama yang menyetujui vaksin Novavax Corona

Mereka hanya ingin menikmati gerakan. “Kami ingin meminta maaf atas apa yang kami lakukan dan berjanji untuk tidak melakukannya lagi.” Ia melanjutkan: “Kami ingin mengajak semua orang di Indonesia dan Bali untuk selalu memakai masker demi keselamatan dan kesehatan kita sehingga bisa membantu Bali memulihkan pariwisata.” (Mg)