Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Bali: Kapal selam hilang dengan 53 orang di dalamnya – Pencarian Indonesia dimulai – Panorama

Oksigen bertahan sekitar 72 jam. Dengan tenggat waktu tersebut, kapal selam Indonesia KRI yang sudah hilang sejak Rabu lalu. Nangala (402) Akan muncul kembali. Jadi harusnya aman jika 53 orang di pesawat memiliki peluang selamat pada Sabtu pagi ini. Kapal selam kelas hampir 60 meter itu diluncurkan pada tahun 1977 di Keel 209 Itu kehilangan kontak dengan kapal yang tersisa pada Rabu pagi selama latihan strategis yang bertujuan untuk menguji torpedo. Menurut angkatan laut Indonesia, jaraknya sekitar 95 kilometer sebelah utara Bali.

K.R.I. நங்கலா, Salah satu dari lima kapal selam yang saat ini beroperasi di Indonesia, terletak sekitar 700 meter di bawah permukaan air. Karenanya, peralatan di dalam kapal mungkin rusak dan menjadi gelap selama proses menyelam, menyebabkan awak kapal gagal mengambil tindakan darurat yang sesuai dan kapal tenggelam tak terkendali. “Perahu itu didesain untuk kedalaman 250 hingga 500 meter,” kata juru bicara TNI AL Laksamana Julius Widjojono. “Apa pun di luar itu berbahaya.”

Presiden Indonesia Joko Widodo telah mengumumkan bahwa ia telah memerintahkan panglima militer, komandan angkatan laut dan layanan pencarian dan penyelamatan untuk “menggunakan semua sumber daya mereka untuk menemukan dan menyelamatkan awak kapal selam”. Keamanan mereka adalah prioritas mutlak, menurut Widodo, kata surat kabar itu Jakarta Post. 21 kapal perang dan kapal sipil berteknologi sonar dikirim untuk menyelamatkan dari Indonesia. Kepala Staf Angkatan Laut Laksamana Yudo Marcono mengatakan, cuaca yang tenang saat ini kondusif untuk pencarian. Kapal selam, yang dibangun oleh Howaltswerk-Deutsche Wharf di engselnya pada akhir 1970-an, terakhir kali bertugas di Korea Selatan pada 2012, “dalam kondisi baik” sebelum pelatihan maritim dan “siap beraksi”.

READ  Letusan di Indonesia: Gunung berapi membersihkan abu dan bebatuan

Tumpahan minyak yang mencurigakan

Namun, para ahli tidak menutup kemungkinan bahwa itu sudah rusak. Selama perjalanan, tumpahan minyak ditemukan di dekat lokasi penyelaman KRI terakhir yang diketahui நங்கலா Objektif. Menurut Angkatan Laut Indonesia, ini mungkin mengindikasikan kerusakan pada kapal, tetapi juga bisa menjadi sinyal bagi awak kapal.

Banyak negara telah mengirimkan kapal untuk mendukung operasi pencarian dan penyelamatan. Pemerintah Singapura mengirimkan kapal penyelamat pada hari Rabu Pemulihan Cepat Di perairan antara Bali dan Jawa, kapal selam itu diduga. Malaysia, Australia, India dan Amerika Serikat juga telah memberikan bantuan atau mengambil tindakan.

Beberapa peralatan yang digunakan TNI berumur puluhan tahun; Berdasarkan Jakarta Post Jadi kecelakaan berbahaya telah terjadi berulang kali belakangan ini. Menteri Pertahanan Indonesia Prabho Subiando mengakui perlunya “memodernisasi” alutsista dengan sangat cepat. Namun sejauh ini, tidak ada masalah dengan kapal selam yang hilang tersebut.