Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Bali: Kapal selam Indonesia yang hilang telah ditemukan

panorama Wor Polly

Panglima Angkatan Darat mengatakan bahwa kapal selam “KRI Nangala 402” yang tenggelam telah ditemukan

Pada konferensi pers, militer Indonesia menunjukkan bagian-bagian yang diyakini berasal dari kapal selam yang hilang

Pada konferensi pers, militer Indonesia menunjukkan bagian-bagian yang diyakini berasal dari kapal selam yang hilang

Sumber: dpa-infocom GmbH

Tidak ada kontak sejak Rabu pagi. Kini Angkatan Laut Indonesia telah mengumumkan penemuan bangkai kapal “KRI Nangala 402” yang tenggelam. Semua 53 Marinir di dalamnya secara resmi “mati dalam tugas”.

VKapal selam angkatan laut Indonesia ditemukan empat hari setelah hilang di lepas pantai Bali. Pengumuman itu dibuat oleh Marsekal Udara Hadi Janto, panglima tentara negara Asia Tenggara, pada hari Minggu. “Dengan bukti nyata ini, kami dapat memastikan bahwa ‘KRI Nangala 402’ tenggelam dan semua 53 awak kapal tewas saat bertugas,” kata DiJanto dalam konferensi pers. Inspektur angkatan laut Indonesia Yudo Marcono mengatakan kapal pecah menjadi tiga bagian.

Puing-puing kapal selam militer sebelumnya ditemukan oleh angkatan laut Indonesia. Kepala Angkatan Laut Yudo Marcono menjelaskan pada hari Sabtu bahwa temuan itu termasuk barang-barang di dalam kapal selam.

Selain botol minyak yang digunakan untuk melumasi periskop, petugas penyelamat juga mengambil sajadah Muslim dari laut. Film televisi dari Indonesia menunjukkan temuan tersebut. Puing-puing ditemukan di tempat terakhir kapal selam tenggelam dan tim pencari menemukan tumpahan minyak. Kepala Angkatan Laut Yudo Marcono membantah bahwa suku cadang itu berasal dari kapal selam lain.

Barang-barang yang ditemukan juga harus mencakup barang-barang pribadi

Barang-barang yang ditemukan juga harus mencakup barang-barang pribadi

Sumber: via REUTERS

Setelah penemuan itu, kapal selam itu secara resmi terdaftar tenggelam. Harapan untuk menemukan korban selamat sangat tipis. Menurut Angkatan Laut, oksigen untuk 53 orang di kapal hanya cukup sampai Sabtu pagi (waktu setempat) – bahkan sampai dilaporkan ada lebih banyak orang di kapal selam jenis ini dari biasanya.

Kapal selam “KRI Nanggala 402”, yang dibangun pada tahun 1981 di Jerman, melakukan penyelaman selama latihan militer pada hari Rabu di mana torpedo akan ditembakkan. Setelah perintah yang relevan dikeluarkan, komunikasi terputus.

Kapal selam yang hilang dari Bali mungkin berada 700 meter di bawah air

Kapal Angkatan Laut Indonesia “KRI Singa” berangkat untuk melakukan operasi pencarian

Quelle: dpa / Tidak Dikreditkan

Pencarian kapal selam telah berjalan lancar selama beberapa hari terakhir, jadi oksigen hanya cukup untuk tiga hari jika listrik padam.

Petugas penyelamat yang bertugas: Kapal selam hilang saat pelatihan di dekat Jawa Timur

Petugas penyelamat yang bertugas: Kapal selam hilang saat pelatihan di dekat Jawa Timur

Quelle: AFP / SONNY TUMBELAKA

Selain Singapura, Malaysia, dan Australia, Amerika Serikat juga ikut serta dalam pencarian dengan total hampir dua lusin kapal dan pesawat seluas 34 kilometer persegi.

Kapal selam itu sangat dalam

Para ahli militer sejak awal khawatir kapal selam itu akan pecah dan tenggelam hingga kedalaman 700 meter. Direktur Layanan Informasi Maritim Julius Widjojono menambahkan: “Ini dirancang untuk menyelam hingga kedalaman 250 hingga 500 meter. Di luar itu, berbahaya.

Pihak berwenang belum mengomentari hilangnya kapal selam secara tiba-tiba. Mereka juga tidak mengomentari pertanyaan apakah kapal selam itu kelebihan beban. TNI hanya mengumumkan KRI Nangala 402 bisa melaut.

Di sini Anda dapat menemukan konten dari Twitter

Untuk berkomunikasi atau menampilkan konten di Twitter dan jejaring sosial lainnya, kami memerlukan persetujuan Anda.

Belum jelas apa yang menyebabkan kecelakaan itu. Menurut Marinir, kapal mungkin mengalami pemadaman listrik, membuat operasi penyelamatan dan resusitasi tidak mungkin dilakukan.

Presiden Joko Widodo meminta tim untuk berdoa.

Kapal yang tenggelam itu merupakan salah satu dari lima kapal selam yang dibangun di Jerman dan Korea Selatan dan dimiliki oleh Indonesia. Konstruksi kapal selam berbobot 1300 ton Tipe 209 dimulai pada tahun 1978 oleh perusahaan industri ThyssenKrupp. Itu diberikan kepada Indonesia pada tahun 1981.

Hilangnya “KRI Nanggala 402” mengingatkan pada kecelakaan “Kursk” tahun 2000. Ketika kapal selam nuklir Rusia Barents tenggelam di laut, semua 118 orang di dalamnya tewas. Penyelidikan selanjutnya menyimpulkan bahwa kecelakaan itu disebabkan oleh kegagalan torpedo.

READ  Pesawat hilang di Indonesia: Puing di laut - 62 warga khawatir - Panorama