Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Bangladesh tidak bisa lagi membayar minyak dalam dolar AS

Bangladesh tidak bisa lagi membayar minyak dalam dolar AS

Minyak dalam dolar Bangladesh

Setelah Pakistan dan Sri Lanka, Bangladesh kini berjuang untuk membayar minyak dalam dolar karena cadangan dolar habis. Perusahaan minyak negara Bangladesh Petroleum (BPC) berhutang kepada perusahaan minyak dari India, China dan india Lebih dari 300 Jutaan dolar.

Bangladesh dengan cadangan dolar yang semakin menipis – bagaimana cara membayar minyak?

Cadangan dolar di negara Asia Selatan itu telah turun lebih dari sepertiga sejak Rusia menginvasi Ukraina pada Februari tahun lalu. Pada 17 Mei, mereka mencapai $30,18 miliar Level terendah tujuh tahun terakhir.

Bangladesh sangat bergantung pada impor energi dan telah berjuang melawan pemadaman listrik karena kekurangan minyak. Hal ini sangat mempengaruhi industri pakaian jadi yang berorientasi ekspor di negara tersebut.

Bangladesh Petroleum mengimpor 500.000 ton minyak sulingan dan 100.000 ton minyak mentah per bulan. Surat bulan April mengatakan banyak pemasok bahan bakar telah mengirimkan pengiriman lebih sedikit dari yang direncanakan atau mengancam akan menghentikan pengiriman.

Kreditur termasuk perusahaan seperti Unipec, lengan perdagangan Sinopec milik negara China, Vitol, ENOC, Indian Oil Corp Ltd (IOC), PetroChina dan BSP Indonesia. Beberapa perusahaan telah mengancam akan menghentikan pengiriman, sementara yang lain mengirimkan lebih sedikit bahan bakar dari yang direncanakan.

Bangladesh Petroleum meminta pemerintah untuk melunasi utang dalam rupee

Bangladesh Petroleum telah mendesak pemerintah untuk mengizinkan bank-bank milik negara Bangladesh untuk melunasi hutang mereka kepada perusahaan-perusahaan India dalam rupee – karena mereka tidak lagi bertransaksi dengan Bangladesh dalam dolar atau mata uang utama lainnya, karena cadangan devisa negara tersebut berkurang. Sebaliknya, preferensi harus diberikan pada mata uang taka dan rupee. Namun, pemerintah Bangladesh belum mengizinkan bank pemerintah untuk membayar utang dalam rupee. BPC berutang kepada Indian Oil Corp. (IOC) 147,2 juta dolar AS juga harus membeli Numagarh Refinery Ltd India tahun ini. Dia membayar $41,1 juta untuk solar.

READ  Barclays tetap berhati-hati saat 'kelebihan berat badan' - target 1719 pence - 22/03/09 - Berita

Ekonomi Bangladesh, dengan ukuran $416 miliar, telah menjadi salah satu ekonomi dengan pertumbuhan tercepat di dunia selama bertahun-tahun. Namun, harga energi dan pangan yang lebih tinggi akibat konflik telah menyebabkan tagihan impor yang tinggi di dalam negeri dan defisit neraca berjalan. Perdana Menteri Sheikh Hasina mengatakan Bangladesh akan membeli minyak dari siapa saja yang menawarkan “harga yang wajar”. Namun mahalnya harga BBM membuat upaya itu semakin sulit.

Persetujuan pinjaman Dana Moneter Internasional ke Bangladesh

Pada bulan Januari, Dana Moneter Internasional (IMF) menyetujui pinjaman $4,7 miliar untuk Bangladesh. Negara-negara Asia Selatan lainnya seperti Sri Lanka dan Pakistan juga mengajukan atau menerima pembiayaan dari Dana Moneter Internasional tahun ini.

Baca dan tulis komentar, klik di sini