Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Banjir botol plastik dan sampah yang tidak bisa dikenali

Banjir botol plastik dan sampah yang tidak bisa dikenali

Bali telah mengalami masalah sampah yang sangat besar selama bertahun-tahun. Namun banjir sampah yang telah menenggelamkan banyak pantai dan tepian sungai selama beberapa hari telah menjadi hal yang menakutkan bahkan bagi pulau wisata di Indonesia, dan menjadi berita utama di media lokal dan jejaring sosial.

Surat kabar Bali Sun melaporkan bahwa pantai Kedonganan dan Jimbaran di kawasan sekitar Kuta, yang sangat populer di kalangan peselancar, serta kota Pecatu, tempat terdapatnya Pantai Dreamland yang terkenal, terkena dampak paling parah.

100 ton sampah telah dikumpulkan

Ia menambahkan, tim pengumpul sampah dan relawan sudah berhasil mengumpulkan 100 ton sampah, khususnya sampah plastik, sejak Rabu lalu. “Dan ada banyak.” Angin barat yang kencang secara teratur menyapu seluruh hamparan sampah dari laut dan mengirimkannya ke pantai Bali, yang sangat mengecewakan banyak wisatawan yang memimpikan pantai bergambar kartu pos.

“Saya berada di Bali sekarang, dan plastik ada dimana-mana di pantai dan di laut, dari Jimbaran hingga Uluwatu,” tulis salah satu wisatawan yang frustrasi di forum perjalanan Bali di Facebook. “Apakah saat ini ada pantai tanpa plastik?” Menurut Bali Sun, banyak tamu liburan yang terbawa suasana dan ikut serta dalam pengumpulan sampah di pantai-pantai yang sangat kotor.

Indonesia merupakan negara pencemar plastik terbesar kedua di dunia

Selain kejadian meteorologi, banyak penduduk Bali juga kurang memiliki kesadaran lingkungan, kata para ahli ekologi. Banyak warga yang membuang sampah di belakang rumahnya begitu saja ke bendungan dan sungai. “Kami berharap pemerintah lebih konsisten dalam mengelola sampah dan meningkatkan pengetahuan anak-anak sekolah tentang sampah,” kata Jerry Mariani, salah satu penyelenggara kegiatan pengumpulan sampah.

READ  125 tewas: Tim ahli menyelidiki penyerbuan di lapangan sepak bola Indonesia - Berita

Menurut PBB, Indonesia merupakan pencemar plastik terbesar kedua di dunia setelah Tiongkok. Laporan Program Lingkungan Perserikatan Bangsa-Bangsa pada tahun 2020 menyatakan bahwa “negara ini menghasilkan 3,2 juta ton sampah plastik yang tidak terkendali setiap tahun, dan sekitar 1,29 juta ton berakhir di laut.” Dengan jumlah penduduk lebih dari 274 juta jiwa, Indonesia adalah negara dengan jumlah penduduk terbesar keempat di dunia dan negara kepulauan terbesar di dunia.