Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Bank Dunia Mempromosikan Piagam Pekerja Terampil

Bank Dunia Mempromosikan Piagam Pekerja Terampil

Berlin Ini adalah situasi yang saling menguntungkan bagi Bank Dunia: negara industri seperti Jerman berinvestasi dalam kemampuan pelatihan di negara berkembang atau berkembang dan juga membantu pembiayaan. Sebagai imbalannya, beberapa pekerja magang datang untuk membantu meringankan kekurangan tenaga kerja terampil. Bersama dengan Center for Global Development (CGD), Bank Dunia kini telah melakukan kemitraan “keterampilan global” dalam sebuah studi – termasuk kerja sama di sektor konstruksi antara Jerman dan Nigeria.

Titik awalnya mudah untuk dijelaskan: Nigeria harus menciptakan sekitar 30 juta pekerjaan untuk populasinya yang terus bertambah pada tahun 2030. Jika tetap pada kecepatan saat ini, mungkin hanya sepersepuluh dari itu. Imigrasi legal dapat menghilangkan tekanan dari pasar kerja lokal. Di sisi lain, Jerman mencari tenaga kerja terampil di banyak industri dan selalu mengandalkan imigrasi, terutama di sektor konstruksi di mana proporsi orang asing adalah 15 persen.

Tetapi migrasi bersih dari negara-negara UE telah menurun selama bertahun-tahun dan kemungkinan akan tetap demikian. Karena banyak negara telah lama memiliki masalah demografis yang mirip dengan Jerman. Undang-Undang Keimigrasian Tenaga Kerja Terampil belum diaktifkan: lahirnya bertepatan dengan dimulainya pandemi Corona.

Kemitraan Keterampilan Global dapat menunjukkan jalan keluar di sini, meskipun belum tersebar luas. Salah satu alasannya adalah belum ada hubungan antara kebijakan imigrasi, kebijakan bantuan pembangunan, dan kebutuhan pemberi kerja di negara asal atau tujuan, kata Helen Dempster, pakar CGD dan rekan penulis studi tersebut. Dalam kasus di mana ada tumpang tindih yang sebenarnya, solusinya seringkali adalah mempekerjakan pekerja terampil yang telah dilatih.

Pekerjaan Teratas Hari Ini

Kumpulan bakat global

Kemitraan Keterampilan Global menawarkan alternatif, berinvestasi dalam membangun kumpulan bakat global. Dengan kata lain: hanya beberapa pekerja konstruksi yang dilatih di Nigeria dengan dukungan Jerman yang datang ke Jerman. Lainnya bekerja di industri konstruksi Nigeria atau bermigrasi ke negara lain dengan kekurangan pekerja terampil.

Namun, kata Dempster, biaya, risiko, dan waktu yang terkait dengan pendekatan semacam itu mungkin tampak menakutkan bagi pengusaha pada awalnya. Selain itu, tanggung jawab untuk kemitraan pembangunan seperti itu sering dibagi antara kementerian yang berbeda. Dan Menteri Dalam Negeri tidak selalu melihat imigrasi secara positif seperti Menteri Tenaga Kerja atau Pembangunan.

Badan Ketenagakerjaan Federal (BA) yang bertahun-tahun berusaha merekrut tenaga kerja asing memahami betapa sulitnya menjalin kerja sama. “Perjanjian kemitraan dengan berbagai negara sedang dalam proses – atau sudah disepakati – untuk membuat persyaratan dengan negara asal menjadi adil,” kata Anggota Dewan BA Daniel Terzenbach. Penting untuk menarik pekerja terampil dengan cara yang berarti dan untuk memastikan kondisi kerangka kerja yang andal dan transparan untuk migrasi yang adil. “Kami pasti ingin mencegah brain drain,” tegas Marcus Bircher, Direktur Jenderal Internasional BA. Jadi imigrasi tidak boleh merusak basis tenaga kerja terampil negara Anda.

Bekerja dengan lembaga pemerintah seperti Kementerian Tenaga Kerja atau Luar Negeri, BA telah mengidentifikasi negara-negara yang tepat untuk berkolaborasi mengingat demografi mereka dan tingkat pelatihan pekerja terampil yang dibutuhkan. Negosiasi sedang atau telah dilakukan dengan Yordania, Indonesia, India, Vietnam, Meksiko dan Kolombia.

negosiasi yang sulitمفامفات

Pertama-tama, tentang masuk ke dalam kerangka kerja sama, yang kemudian dilengkapi dengan perjanjian mediasi yang konkrit. Ini tidak mudah: “Kemajuan negosiasi tidak selalu seperti yang kita inginkan,” kata Bircher. Terkadang orang yang Anda ajak bicara berubah dan kemudian Anda memulai dari awal. Lagi pula, sekitar 3.900 perawat telah tiba di Jerman melalui penempatan di BA dalam tiga tahun terakhir, dan perawat ke-1.000 telah direkrut di Meksiko saja.

READ  Corona di Asia Tenggara: Dia terinfeksi virus

Namun, bagi perusahaan, semuanya bisa menjadi permainan kesabaran, dan masa tunggu enam hingga dua belas bulan harus diperhitungkan. Ini karena pekerja terampil belajar bahasa Jerman terlebih dahulu di rumah – dengan biaya majikan. “Bahkan seharusnya tidak memberi kesan pekerja terampil gratis dari luar negeri,” kata Bircher.

Kemitraan Keterampilan Global juga menimbulkan biaya pada awalnya, karena pelatihan diinvestasikan di negara pengirim. Namun, ini dapat membantu memenuhi hukum imigrasi pekerja terampil dengan kehidupan, kata Marius Tollner, mitra Frankfurt di firma hukum Fragomen Global yang berspesialisasi dalam hukum migrasi tenaga kerja. Karena undang-undang imigrasi mensyaratkan, selain tawaran pekerjaan tertentu, kualifikasi pelatihan yang serupa dengan kualifikasi Jerman. Hal ini idealnya terjadi pada pelatihan di negara asal berdasarkan standar Jerman.
Lebih: Komentar: MiKurangnya bantuan untuk pengungsi telah menyia-nyiakan potensi Jerman