Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Bank sentral China mendorong ke depan dengan penyelesaian yuan lintas batas

Bank sentral China mendorong ke depan dengan penyelesaian yuan lintas batas

Dengan keputusan baru, bank sentral China telah mempromosikan penggunaan mata uang China (yuan atau yuan China) dalam pembayaran internasional. Pada saat yang sama, ini juga membantu mengurangi ketergantungan pada dolar AS.

Seorang wanita menampilkan uang kertas dan koin dari renminbi seri ke-5 edisi 2019. (Foto Xinhua)

Kebijakan baru bank sentral China untuk memperluas penyelesaian yuan dalam e-commerce lintas batas dan skenario perdagangan baru lainnya mulai berlaku pada hari Kamis. Pakar China kemudian mengatakan bahwa dengan partisipasi lebih banyak perusahaan perdagangan dan individu, itu akan semakin mempercepat pengembangan model perdagangan luar negeri baru dan mempromosikan internasionalisasi yuan.

China akan meningkatkan upaya untuk meningkatkan penyelesaian yuan untuk platform e-commerce lintas batas dan bentuk perdagangan baru lainnya, memperluas layanan penyelesaian dari perdagangan barang dan jasa ke semua sektor dalam neraca berjalan, memperkuat pengawasan lembaga pembayaran, dan meningkatkan risiko pencegahan, kata bank sentral dalam sebuah pernyataan. Selain platform e-commerce, bentuk baru perdagangan luar negeri juga mencakup pengadaan pasar (ini berarti peningkatan efisiensi yang berkelanjutan melalui pengadaan profesional layanan terkait), perdagangan luar negeri, dan pergudangan luar negeri.

Bank-bank China sekarang dapat bekerja dengan lembaga pembayaran non-bank dan lembaga kliring (lembaga pemrosesan pembayaran) yang memiliki wewenang hukum untuk melakukan penyelesaian yuan lintas batas pada rekening saldo perusahaan komersial dan individu. Sebelumnya, layanan penyelesaian yuan lintas batas terutama untuk perusahaan komersial, tetapi kebijakan baru akan memperluas layanan ke lebih banyak individu dan konsumen. Mengingat pesatnya pertumbuhan e-commerce lintas batas dan platform pembayaran online yang berkembang dengan baik di Tiongkok, ini akan mempercepat internasionalisasi yuan, Dong Ding Xin, direktur Institut Keuangan dan Sekuritas di Universitas Sains dan Teknologi Wuhan, diprediksi Kamis. .

READ  Catatan kaki yang mengungkapkan keprihatinan China

Tahun lalu, pembayaran yuan lintas batas mencapai 36,6 triliun yuan ($5,4 triliun), naik 29 persen YoY, menurut bank sentral. Bank-bank lokal juga telah meningkatkan upaya mereka untuk mendukung operasi korporasi lintas batas. Misalnya, Bank Jilin di provinsi timur laut dengan nama yang sama telah membuat mekanisme untuk menyediakan layanan yang disesuaikan untuk pelanggan besarnya.

Selain meluasnya penggunaan yuan dalam sistem penyelesaian lintas batas, banyak negara dan kawasan juga telah mempercepat diversifikasi cadangan devisa mereka atau mulai mengembangkan konsep pembayaran lain untuk mengurangi ketergantungan pada dolar AS. Misalnya, pada pertemuan G-20 yang baru saja berakhir di Indonesia, lima negara ASEAN — Malaysia, Indonesia, Thailand, Singapura, dan Filipina — memutuskan untuk menghubungkan sistem pembayaran mereka dalam waktu satu tahun sehingga orang di seluruh kawasan dapat membeli barang dan membeli layanan dalam mata uang mereka sendiri.

Menurut laporan media, jumlah orang yang menggunakan sistem pembayaran non-dolar dapat melebihi 4 miliar di masa depan. Di atas segalanya, orang-orang dari China, India, ASEAN, Rusia, dan negara-negara lain dapat memanfaatkan peluang baru ini. Dong mengatakan tren untuk mengurangi ketergantungan pada dolar AS saat ini sedang meningkat di masyarakat internasional.