Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Banyak yang tewas setelah ledakan di Iran

Banyak yang tewas setelah ledakan di Iran

Per: 4 Januari 2024 pukul 02.01

Dua ledakan terjadi pada upacara peringatan pembunuhan Jenderal Iran Soleimani. Sedikitnya 95 orang tewas dan sekitar 210 luka-luka. Iran berbicara tentang terorisme.

Pada peringatan empat tahun pembunuhan Jenderal Iran Qasem Soleimani, setidaknya 95 orang tewas dalam dua ledakan di kampung halamannya di Kerman. Menteri Kesehatan Iran Bahram Ain Allahi mengatakan sekitar 210 orang terluka. Jumlah kematian tersebut terkoreksi pada malam harinya, awalnya sebanyak 103 kematian. Ini adalah serangan paling berdarah dalam 45 tahun sejarah Republik Islam.

Ledakan terjadi di dekat makam Soleimani. Wakil Gubernur Kerman Rahman Jalali berbicara tentang serangan teroris tanpa memberikan bukti nyata. Pemerintah Iran juga berbicara tentang serangan teroris.

Jenderal Iran Qassem Soleimani (arsip foto: 27 Maret 2015)

Ledakan setiap sepuluh menit

Kantor berita resmi IRNA mengutip Walikota Kerman yang mengatakan bahwa kedua bom itu meledak dalam selang waktu sepuluh menit. Kantor berita Iran Tasnim melaporkan bahwa dua tas berisi bahan peledak meledak di lokasi tersebut. Tasneem mengatakan para pelaku “tampaknya meledakkan bom menggunakan remote control.”

Dalam klip yang disiarkan langsung di televisi pemerintah, terdengar suara gedoran dan jeritan. Selama siaran langsung reporter, tim penyelamat terlihat bergegas ke rumah sakit dengan latar belakang orang-orang yang terluka.

Presiden mengumumkan reaksinya dan Putin mengutuk “terorisme”

Masih belum jelas siapa yang bertanggung jawab atas serangan tersebut. Awalnya, tidak ada kelompok yang mengaku bertanggung jawab atas dugaan serangan tersebut. Serangan teroris sebesar ini sangat jarang terjadi di Iran. Iran adalah pendukung utama kelompok bersenjata di kawasan, seperti Hamas dan Hizbullah di Lebanon dan pemberontak Houthi di Yaman.

READ  Perang melawan Ukraina: situasi dramatis di Mariupol

Presiden Iran Ebrahim Raisi mengutuk keras serangan itu dan menyerukan tindakan tegas. Perdana Menteri mengatakan, “Tidak ada keraguan bahwa para pelaku tindakan pengecut ini dan mereka yang memerintahkannya akan segera diidentifikasi dan (…) dihukum atas tindakan keji mereka.”

Penasihat utama Mohammad Jamshidi menyalahkan Israel dan Amerika Serikat atas serangan itu. “Washington mengatakan Amerika Serikat dan Israel tidak berperan dalam serangan teroris di Kerman, Iran. Benarkah?” tulis Jamshidi di layanan Internet X, sebelumnya Twitter. “Tanggung jawab atas kejahatan ini” terletak pada “Amerika Serikat dan entitas Zionis, dan terorisme hanyalah sebuah alat.”

Menteri Dalam Negeri Iran Ahmed Vahidi juga mengumumkan reaksinya. Menteri menambahkan, “Pasukan polisi kami waspada dan akan mengadili para pelaku kejahatan ini.” Menurut Al-Wahidi, sebagian besar orang tewas dalam ledakan kedua. Oleh karena itu, latar belakang pastinya akan diselidiki. Para pemimpin di Teheran mengumumkan hari berkabung besok. “Setelah insiden teroris di Kerman, pemerintah menyatakan Kamis sebagai hari berkabung umum di seluruh negeri,” kata televisi pemerintah.

Presiden Rusia Vladimir Putin menyampaikan belasungkawa kepada kepemimpinan Iran. Mereka mengutuk keras “terorisme dalam segala bentuknya.” “Pembunuhan orang-orang yang mengunjungi pemakaman secara damai sangat mengejutkan karena kekejaman dan pengabaiannya,” kata Putin dalam sebuah surat kepada presiden saya dan pemimpin spiritual Iran Ayatollah Ali Khamenei, menurut apa yang dilaporkan dari Kremlin. Rusia dan Iran dianggap sebagai sekutu dekat.

Uni Eropa dan Kementerian Luar Negeri mengutuk “aksi teroris” tersebut

Uni Eropa menggambarkan pemboman tersebut sebagai “tindakan teroris.” Badan Aksi Eksternal Eropa mengatakan dalam sebuah pernyataan, “Uni Eropa mengutuk keras serangan bom yang terjadi hari ini di kota Kerman di Iran.” Uni Eropa menyatakan solidaritasnya “dengan rakyat Iran.” Dia menambahkan, “Tindakan teroris ini menyebabkan banyak kematian dan cedera di kalangan warga sipil.” Pelakunya harus dimintai pertanggungjawaban.

READ  Austria: Partai Hijau mempertanyakan kemampuan Kurz untuk bertindak - Politik

Kementerian Luar Negeri juga berbicara tentang aksi teroris. “Kami sangat sedih dengan banyaknya kematian dalam ledakan hari ini di #Kerman, termasuk banyak anak-anak,” tulis kantor tersebut di platform online X, sebelumnya Twitter. “Kami mengutuk tindakan teroris ini.” Dia menambahkan bahwa rakyat Iran berhak mendapatkan masa depan yang damai dan aman.

Soleimani terbunuh oleh serangan drone AS pada tahun 2020

Soleimani adalah komandan Pasukan Quds dan bertanggung jawab atas strategi militer Iran di wilayah tersebut. Amerika Serikat membunuhnya dalam serangan pesawat tak berawak di Irak pada 3 Januari 2020. Presiden AS saat itu Donald Trump mengatakan dia memerintahkan serangan pesawat tak berawak itu sebagai tanggapan atas serangkaian serangan terhadap pangkalan AS di Irak.

Pemerintah Amerika membantah tuduhan bahwa Amerika terlibat dalam serangan kali ini. “Amerika Serikat tidak terlibat dalam hal apa pun,” kata juru bicara Departemen Luar Negeri AS Matthew Miller di Washington. “Setiap klaim yang bertentangan adalah hal yang konyol.” Miller mengatakan tidak ada alasan untuk percaya bahwa Israel terlibat dalam ledakan tersebut. Pemimpin Hizbullah Nasrallah sebelumnya menyalahkan Israel atas serangan itu.

Soleimani dipandang sebagai martir oleh pendukung pemerintah yang setia kepada rezim tersebut. Saat ini, massa terus berziarah melalui jalan-jalan Kerman menuju makam Soleimani. Terjadi kepanikan massal saat pemakamannya. Sedikitnya 56 orang tewas dan lebih dari 200 orang terluka.

Karen Sinz, ARD Istanbul, Tagesschau, 3 Januari 2024, 14:21