Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Barang budaya yang dicuri di Kastil Altenburg? Teka-teki untuk mengumpulkan senjata

“Pencarian sumber ada di mana-mana,” kata Florian Voss, wakil direktur Altenburg Castle dan Museum Kartu Bermain. Ahli etnologi independen Frederick Brinker telah meneliti sumber kastil tersebut sejak Februari. Sebagai bagian dari proyek Asosiasi Museum Thuringia, didanai oleh Kanselir Negara Thuringian, Kastil Altenburg adalah salah satu perhentiannya di antara banyak museumnya. Secara khusus, ia beroperasi di Altenburg dengan satu pak berisi 13 senjata dari Indonesia yang sampai ke Kastil Altenburg pada pertengahan abad kesembilan belas.

Bentuk instrumen donasi menjadi dasar penelitian

Untuk waktu yang lama, tidak jelas apa set senjata ini, sampai sumber penting muncul secara kebetulan: “Julius Helmut membawa kelompok itu ke Altenburg sebagai hadiah,” jelas Frederick Brinker. Akta donasi memberikan informasi tentang hal ini, yang merupakan titik awal penelitian Brinker. Helmut adalah seorang petugas kesehatan di Angkatan Laut Belanda, yaitu dokter kapal tersebut. Saya bisa belajar lebih banyak tentang dia dan perjalanannya melalui publikasi medis. “

“Sumbernya adalah keberuntungan yang nyata.”

Senjata yang diperiksa berasal dari Hindia Belanda, sekarang Indonesia. Di bawahnya ada pedang, tombak, dan belati. “Sumber ini benar-benar keberuntungan,” kata Frederick Brinker tentang akta donasi. Karena Julius Helmut termasuk di dalamnya ketika dia membeli senjata yang dimaksud di pulau mana pun: saat ditukar, sebagai hadiah dan juga selama ekspedisi. “Dengan tiga hal, pasti ada konteks ketidakadilan dalam konteks kolonialisme.”

Sumber penelitian harus diintensifkan dan distandarisasi

“Apa yang dilakukan Frederick Brinker sekarang adalah penyaringan pertama. Ini tentang memeriksa pameran dan kemudian melihatnya: Akan berguna untuk melakukan penelitian yang lebih mendetail di sini,” kata Angelika Steinmetz dari Asosiasi Museum Thuringia. Proyek Brinker akan berjalan sampai Juni. Mulai bulan Juni, pencarian sumber akan dilanjutkan di dua kantor sains yang baru didirikan untuk mengintensifkan dan membakukan penelitian tentang asal muasal kepemilikan museum. Apakah kesadaran yang lebih besar tentang penelitian sumber berkembang dalam beberapa tahun terakhir? Ya, Frederick Brinker berkata, “Pencarian sumber adalah langkah penting dalam menghadapi tanggung jawab seseorang dengan hal-hal ini. Saat ini ada lebih banyak perdebatan. Sesuatu pasti telah berubah.” Dia melihat perkembangan ini dalam masyarakat secara keseluruhan .

READ  Monyet lapar menyerbu rumah di Bali

Membangkitkan kesadaran ketidakadilan melalui pameran

Belum mungkin untuk menentukan apakah akan memulai pemulihan jika Julius Helmuth mengambil senjata, karena Frederick Brinker belum menyelesaikan penelitiannya. Nanti akan diputuskan apakah pengelola museum atau kota Altenburg sebagai pemilik koleksinya akan menghubungi Indonesia. Senjata dengan latar belakang ilegal juga dapat ditampilkan di kastil dengan izin dari Indonesia. Ini akan membuat karya Brinker terlihat di Altenburg, karena Florian Faux menegaskan: “Mendongeng adalah hal terbaik dan akhir dari segalanya saat ini. Jika ada cerita menarik di balik karya tersebut, saya dapat mengingatnya dengan lebih baik. Dan jika ceritanya adalah tentang fakta bahwa mayoritas adalah. Saya telah menindas dan mengeksploitasi minoritas, mungkin sebagai penyelenggara pameran saya dapat menciptakan pemahaman dan kesadaran akan ketidakadilan. “

Ditulis oleh Katharina Stork