Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Barang Dagangan Baru yang Tidak Terjual: Penumpukan Mode Cepat Di Gurun

Barang Dagangan Baru yang Tidak Terjual: Penumpukan Mode Cepat Di Gurun

Lanskap Gurun Atacama di Chili termasuk pegunungan pakaian yang tidak dikenakan – barang murah dari Eropa yang tidak menemukan pembeli. Pakar ritel Jörg Funder menjelaskan dalam sebuah wawancara mengapa mode cepat berakhir di sana dan apa yang bisa dilakukan untuk itu. Profesor itu mengepalai Institut Perdagangan Internasional dan Manajemen Distribusi di Universitas Worms.

ntv.de: Mengapa pakaian baru dari Jerman, di antara negara-negara lain, menumpuk di gurun Chili?

Jörg Fonder: Jika Anda tidak dapat membuang barang-barang di negara ini, Anda ingin menjualnya di Amerika Selatan karena di sana sedang musim panas, dan di sini musim dingin dan sebaliknya. Jadi Anda bisa mencoba menjual barang di sana secepat mungkin. Yang disebut daur ulang sekunder membeli barang di negara industri untuk kemudian memasarkannya di negara ketiga. Ini adalah banyak pakaian yang diproduksi yang tidak bisa dijual atau dari penutupan cabang. Apa pun yang tidak dapat dibuang oleh pendaur ulang sekunder, mereka akan membuangnya. Namun, karena jumlahnya terlalu besar bagi perusahaan pembuangan untuk mengikuti daur ulang, barang-barang tersebut disimpan sementara di gurun.

Beberapa pakaian juga datang langsung dari produsen, terutama di segmen mewah: jika Anda tidak ingin menjual kembali merek berkualitas tinggi untuk menghindari dampak negatif terhadap citra merek, produsen suka membuang barang dagangan secara langsung.

Jorg Pendiri

(foto: pribadi)

Jadi gunungan sampah tidak hanya terdiri dari fast fashion?

Ini tersebar di seluruh papan, tetapi mayoritas berasal dari sektor mode cepat. Ini karena sangat murah sehingga tidak dapat sering digunakan lagi – karena tidak memiliki label merek dan sangat modis sehingga tidak lagi dibeli setelah beberapa bulan.

Mengapa tidak menyumbangkan pakaian saja, atau setidaknya membuangnya di Eropa?

Pembuangan di Eropa relatif mahal, satu ton biayanya sekitar 200 euro untuk dibakar. Cara termurah adalah menjual barang di Amerika Selatan. Sekalipun mahal untuk dibuang, relokasi masih layak dilakukan. Lagi pula, hanya sisa yang tidak lagi dijual di sana yang harus dibuang.

READ  Provokasi yang ditargetkan di Documenta? Beginilah cara seniman dari Lower Franconia menjalani skandal abadi

Di Jerman, misalnya, tidak ada gunanya memberi sumbangan karena alasan pajak, karena negara Jerman menganggap tidak ada orang yang menyerah. Bahkan ketika memberikan sumbangan, diasumsikan harga fiktif, yang dikenakan PPN. Biaya ini seringkali lebih tinggi daripada pelepasan barang.

Di mana “gunung mode” muncul di dunia dan jumlah apa yang kita bicarakan?

Fasilitas penyimpanan sementara terbesar terletak di gurun Chili. 50 ribu ton pakaian tiba di Chili setiap tahun, di mana hanya 11 ribu ton yang dapat dijual kembali, dan 39 ribu ton berakhir di gurun ini – setiap tahun. Mereka dihilangkan di negara-negara dengan upah rendah, Chili fokus pada tekstil, dan Indonesia, misalnya, pada plastik. Negara-negara mencari outlet di sini, itulah sebabnya gunung ini tumbuh terutama di Chili, dan tidak di seluruh dunia.

Apa yang terjadi pada pakaian setelah disimpan sementara di gurun?

Beberapa di antaranya didaur ulang, misalnya di piring atau bahan isolasi. Mayoritas yang berakhir di sana tidak terbuat dari bahan dasar berkualitas tinggi, melainkan plastik yang menghasilkan racun saat dibakar. Inilah sebabnya mengapa beberapa tidak diizinkan untuk membakar di Amerika Selatan; Hampir semua yang tersisa adalah menggunakannya dalam bahan isolasi atau bahan kemasan. Di Jerman, sebagian besar limbah dibakar, tetapi kami memiliki sistem penyaringan yang menyaring racun.

Bagaimana penyimpanan di gurun mencemari lingkungan?

Untungnya, ini bukan masalah besar. Barang tidak membusuk karena biasanya bukan produk alami. Inilah sebabnya mengapa racun sebenarnya hanya terbentuk saat dibakar.

Apakah tumpukan pakaian menimbulkan masalah sosial?

Setidaknya ini tidak saya ketahui, gurun tidak berpenghuni.

Apakah krisis Corona juga menyebabkan gunung tumbuh di Chili karena konsumen membeli pakaian lebih sedikit?

READ  Peneliti iklim menganggap pengabaian individu sebagai hal yang tak terhindarkan

Saya kira tidak demikian. Karena penyedia layanan yang menyediakan segalanya dari satu sumber – mulai dari desain, produksi, hingga penjualan – dapat beradaptasi dengan permintaan. Selain itu, ini terutama tentang mode cepat, yaitu, bukan pakaian kerja khas yang saat ini jarang dibeli, tetapi produk gaya hidup dengan waktu paruh pendek. Shein dari Cina, misalnya, memproduksi dengan sangat murah, jaket berharga kurang dari 6 euro, dan celana jins kurang dari 20 euro. Pembelinya kebanyakan adalah anak-anak muda yang terkadang memakainya sekali atau dua kali dan terkadang tidak mencucinya sebelum disortir kembali. Ini adalah topik besar bahkan sebelum Corona.

Lab Iklim dari NTV

Apa yang membantu melawan perubahan iklim? Klima-Labor adalah podcast ntv tempat Clara Pfeiffer dan Christian Hermann memeriksa ide dan klaim yang terdengar hebat tetapi jarang. Perusahaan netral iklim? berbohong. Sapi pembunuh iklim? menyesatkan. penghijauan? eksaserbasi masalah.

Climate Lab – Setiap Kamis, setengah jam mengajar, mengatur, dan menjadi menyenangkan. Di ntv dan di mana pun ada podcast: suara sekarangDan Podcast AppleDan musik amazonDan google podcastDan spotify, rss feed

Sebagai konsumen, apa yang bisa saya lakukan?

Lebih baik berbelanja secara sadar: apakah saya membutuhkan pakaian ini, seberapa sering saya akan memakainya, apa yang cocok untuknya? Sekitar 40 persen pakaian kita tidak dipakai di lemari. Jadi kita harus lebih sadar mengkonsumsi dan berpakaian lebih sering. Hal ini tentu saja sulit karena tekstil seringkali berfungsi untuk menghasilkan citra tertentu tentang diri sendiri atau orang lain, untuk mengekspresikan gaya hidup. Jika seseorang ingin berpakaian elegan, itu melibatkan sejumlah perubahan.

Anda juga dapat memperhatikan produksi yang berkelanjutan. Merek seperti Benetton benar-benar unggul di tahun 90-an. Namun, sangat sulit untuk melihat konsumen melaluinya karena rantai pasokannya sangat beragam. Tekstil sering diproduksi di Asia, bahkan oleh merek mahal. Sejujurnya, mempercayai merek adalah satu-satunya hal yang membantu – tetapi sayangnya ini tidak selalu relevan pada akhirnya.

READ  Di Asia, usia batu bara akan segera berakhir

Perhitungan “mahal sama dengan adil” tidak berhasil, bukan?

Belum tentu, tidak.

Apa yang bisa dilakukan kebijakan Jerman terhadap gunung sampah Chili?

Sebenarnya tidak ada.

Tidak menjamin pembuangan termurah di negeri ini?

Inilah yang ditentukan oleh perusahaan pembuangan limbah. Paling-paling, seseorang dapat memungkinkan untuk memberikan barang, dan ini tampaknya juga merupakan bagian dari kesepakatan koalisi partai-partai tertentu yang berkuasa. Namun, produsen individu tidak akan menginginkan ini agar tidak merusak merek mereka dengan mengabaikannya. Saya pikir politik Jerman tidak bisa berbuat banyak, terutama di sektor tekstil, di mana banyak yang berkaitan dengan merek.

Jadi, di atas segalanya, apakah produsen bertanggung jawab?

Ya, dan pada akhirnya konsumen.

Di mana barang-barang baru yang tidak terjual dari Eropa berakhir yang tidak dijual ke Amerika Selatan?

Di Jerman itu terutama dibakar. Itu sangat tergantung pada tekstil: Anda sering dapat memproses lebih banyak bahan alami, misalnya dalam isolasi atau kain pembersih. Hal ini juga dilakukan di negeri ini, misalnya melalui wadah pakaian bekas. Namun, ada baiknya bagi perusahaan pembuangan untuk menyortir barang dagangan. Karena ada begitu banyak barang di pasaran sekarang, hasil dari pakaian bekas sangat rendah. Inilah sebabnya mengapa pakaian tidak sering disortir untuk dibakar atau ke Chili. Di negara-negara industri, semakin sedikit perusahaan pembuangan limbah yang dapat bertahan, itulah sebabnya semakin sedikit wadah pakaian bekas. Menyingkirkan pakaian lama adalah masalah besar.

Christina Loner berbicara dengan Jörg Fonder