Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Barat mempertimbangkan pengucilan: Putin ingin pergi ke KTT G20 di Bali

Barat menganggap pengecualian
Putin ingin menghadiri KTT G20 di Bali

KTT G20 dijadwalkan akan diadakan di Bali pada bulan Oktober. Presiden Rusia Putin juga berencana untuk berpartisipasi dalam pertemuan 20 negara industri dan negara berkembang yang paling penting – terlepas dari perang di Ukraina. Sementara itu, banyak negara Barat sedang mempertimbangkan pengusiran Rusia dari G-20.

Terlepas dari perang di Ukraina dan tekanan internasional, Presiden Rusia Vladimir Putin berencana menghadiri KTT G20 di pulau Bali, Indonesia, pada Oktober. “Tergantung situasinya. Tapi dia (Putin) berniat datang ke pertemuan G-20,” kata Duta Besar Rusia untuk Indonesia Ludmila Vorobyova kepada wartawan.

Beberapa saat kemudian, Kremlin Moskow mengatakan bahwa terlalu dini untuk membicarakan hal ini. “Tentu saja, situasi dalam urusan dunia telah berubah secara fundamental dan radikal, jadi, tentu saja, semuanya harus dirumuskan ulang,” kata juru bicara Kremlin Dmitry Peskov seperti dikutip Interfax.

Sementara itu, negara-negara Barat sedang mempertimbangkan untuk mengeluarkan Rusia dari Kelompok 20 ekonomi maju dan berkembang setelah menyerang Ukraina. “Kami percaya bahwa Rusia tidak dapat kembali ke bisnis seperti biasa di lembaga internasional dan komunitas internasional,” kata Jake Sullivan, penasihat keamanan nasional Presiden AS Joe Biden. “Tetapi ketika menyangkut institusi tertentu dan keputusan spesifik, kami ingin berkonsultasi dengan sekutu dan mitra kami di institusi tersebut sebelum berkomentar.” Pada hari Selasa, Kanselir Olaf Schultz juga berbicara mendukung membahas masalah tersebut dengan mitra internasional “dan tidak membuat keputusan individu dan individu.”

China menentang pengecualian Rusia

Di sisi lain, China menolak untuk mengecualikan Rusia dari negara-negara Kelompok Dua Puluh. “Ini adalah forum paling penting untuk kerja sama ekonomi internasional,” kata juru bicara Kementerian Luar Negeri Wang Weibin di Beijing. “Rusia adalah anggota penting dan tidak ada anggota yang berhak mengecualikan negara lain.” China adalah sekutu utama Moskow dan belum mengutuk invasi Rusia ke Ukraina.

“Mengecualikan Rusia tidak akan membantu ekonomi global,” kata Vorobyova. KTT juga bukan forum yang tepat untuk menangani konflik. Hal senada juga diungkapkan Juru Bicara Kementerian Luar Negeri Indonesia, Teuku Vaizyah pekan lalu. Indonesia memegang kepresidenan Kelompok Dua Puluh tahun ini. Bali Summit akan berlangsung pada 30 dan 31 Oktober.

READ  Indonesia: Banjir merenggut 15 nyawa