Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Barbara Ussenkop meninggal setelah tertular virus corona di Indonesia

sayaHidup Anda penuh warna dan penuh lika-liku yang luar biasa. Itu berakhir dengan kesepian dan kesedihan. Mantan penari telanjang, aktris dan aktivis hak-hak binatang Barbara Usinkop meninggal Jumat malam pada usia 78 di Jakarta. Dahulu kala, orang Jerman dari Luneburg menderita penyakit Parkinson dan leukemia. Dia kembali ke rumah sakit awal pekan lalu. Dia dites positif terkena virus corona dan akhirnya harus menggunakan ventilasi di unit perawatan intensif. Tanpa kehadiran teman dan keluarga, pria berjas plastik putih menguburkannya, Sabtu, di pemakaman khusus kematian akibat Corona di Jakarta. Sekarang salib kayu putih sederhana mewakili tempat peristirahatan terakhir mereka.

Dikenal sebagai “Anak-anak Cina” Reeperbahn, wanita itu telah menghabiskan beberapa dekade terakhir di Indonesia. Awalnya dia tinggal di Bali. Selama 20 tahun terakhir, dia telah menjadi teman, penolong, dan orang kepercayaan Ulrike Freifrau von Mengden, yang mengelola stasiun penyelamatan orangutan di sebuah kebun binatang di Jakarta. Ketika temannya meninggal beberapa bulan sebelum ulang tahunnya yang ke-100 tahun lalu, Ussinkop jatuh miskin dan tinggal di pemukiman sederhana di ibu kota.

Ketenaran lokal sebelumnya dari Hamburg Keys belum dilupakan. Teman-teman lamanya di Hamburg mengumpulkan uang sehingga dia bisa membeli cuci darah. Udo Lindenberg mendonasikan €5.000 saja. Namun, tidak ada harapan untuk kembali ke Jerman karena kesehatannya yang buruk tidak memungkinkannya untuk bepergian dengan pesawat. Di Jakarta, teman-teman Indonesia dan Jerman di luar negeri merawat mereka, dan beberapa di antaranya mendonorkan darahnya. Pemakamannya sekarang akan dibayar dengan sumbangan. Yang tersisa harus pergi ke proyek kesejahteraan hewan atau dana untuk orang-orang yang terdampar di Jakarta yang berada dalam situasi sulit yang sama.

READ  Hujan deras di Indonesia: Beberapa orang tewas dalam banjir di Jawa - Panorama