Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Baris keenam Nutella pada tes ko: Hanya dua dari 21 krim nougat hazelnut yang baik - Jigsaw - Society

Baris keenam Nutella pada tes ko: Hanya dua dari 21 krim nougat hazelnut yang baik – Jigsaw – Society

Nutella Ferrero Nougat telah dijual di Jerman sejak tahun 1965 dan ditemukan di banyak rumah di pagi hari bersama irisan roti panggang dan cangkir telur. Jika majalah konsumen ko-Test memiliki caranya sendiri, Nutella harus dilarang dari meja sarapan.

jadi satu Artikel tes saat ini untuk saya 21 krim kenari nougat Nutella, bersama dengan merek terkenal Milka Hazelnut Cream, menerima peringkat keseluruhan “tidak memuaskan”.

Ada krim hazelnut nougat Terutama dari gula

Perbedaan perusahaan besar Ferrero dan Mondelez memiliki satu Pangsa gula adalah 56 persen. Tidak ada produk lain yang diuji rasanya manis. Sangat ironis: krim hazelnut Milka dari semua hal hanya mengandung 5 persen “massa kacang”, lebih sedikit dari semua krim lainnya.

Gula adalah masalah, dan masalah itu ada di mana-mana: Sebagian besar produk olahan, termasuk pizza beku dan kari, mengandung zat yang meningkatkan obesitas dan meningkatkan risiko diabetes atau serangan jantung — atau kanker.


Editor ko-Test memberikan 21 krim nougat hazelnut yang diuji secara berlebihan atau — seperti krim hazelnut, Milka, dan Nutella, antara lain — Kandungan gula yang meningkat secara signifikan Saksi. Selain sekitar 50 persen gula, krim seringkali mengandung lebih dari 35 persen lemak.

Jejak minyak mineral di setiap 21 Krim Nougat Hazelnut

Sebelum produk yang dapat dimakan berakhir di piring, bahan-bahannya harus menempuh jarak yang jauh dalam ekonomi global kita. Baik itu panen atau pengemasan: bahan dapat diambil pada titik yang berbeda minyak mineral tetap berhubungan. Jejak minyak mineral, yang dapat dideteksi dalam produk yang dijual, telah menjadi isu yang semakin penting dalam beberapa tahun terakhir.

Zat yang telah disentuh oleh minyak mineral disebut MOSH (Mineral Oil Saturated Hydrocarbons) dan MOAH (Mineral Aromatic Hydrocarbons). Tak satu pun dari 21 krim yang diperiksa oleh ko-Test benar-benar bebas darinya. Efek terdeteksi dalam setidaknya empat produk, dalam 17 krim MOSH diukur oleh laboratorium pada tingkat yang ko-Test gambarkan sebagai “sedikit peningkatan” atau “peningkatan.” Bagaimanapun, hidrokarbon MOAH karsinogenik tidak terdeteksi dalam produk apa pun.

READ  Bali nyatakan fase endemis Covid-19 - cuti tanpa karantina

Keberlanjutan dan kondisi kerja

Selai kacang mungkin telah merusak lingkungan dan orang-orang yang memanen bahan-bahannya sebelum dikeluarkan dari toples. Selain kakao dan kacang-kacangan, ini juga karena minyak kelapa sawit.

Produk ini, yang berasal dari pohon palem, hadir di banyak produk yang kami gunakan setiap hari: dalam olesan, dalam kosmetik, dalam deterjen. Bagaimana produk herbal bisa berbahaya? Masalahnya bukan pohon sawit individu, tetapi perkebunan kelapa sawit yang sangat besar, terutama di Indonesia Hutan hujan saya selesai akan.

Menurut ko-Test, tujuh krim kacang nougat tidak mengandung minyak sawit. Pemenang tes – DM Organic Chocolate Cream dan Ja! Krim Hazelnut Nougat – Ya. Namun, krim ini adalah salah satu produk yang telah disertifikasi dengan standar minimum RSPO (Round Table on Sustainable Palm Oil), yang bertujuan untuk melarang deforestasi lebih lanjut dan menganjurkan pembayaran yang adil. Minyak sawit di Nutella juga mengandung segel ini.

Tiga krim nougat kacang terbaik

  • DM Nougat Organic Chocolate Cream, vegan (peringkat umum bagus)
  • Ya! Cream Nut Nougat (umumnya enak)
  • Krim Nougat yang bagus dan murah (peringkat umum memuaskan)

3 krim nougat hazelnut terburuk

  • Zentis Nusspli nut Nougat cream (peringkat keseluruhan buruk)
  • Krim milka hazelnut (peringkat umum tidak memuaskan)
  • Nutella Nougat Cream dengan Hazelnut (peringkat umum tidak memuaskan)

Tidak masalah bagaimana kinerja masing-masing produk dalam pengujian: kesehatan adalah hal lain, tetapi yang pasti jangan menyebarkan krim seperti itu pada roti.