Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Baru dalam sorotan – olahraga

Uwe Eckhoff tidak melupakan gadis kecil itu saat itu. “Saya sudah mengenalnya sejak dia berusia tujuh tahun dan saya langsung menyadari betapa dia ingin bermain olahraga ini,” kata pelatih bulu tangkis klub divisi dua TuS Geretsried. Dia berbicara tentang Antonia Schaller, yang pada waktu itu milik SV Petershausen di provinsi Dachau; yang pertama kali dia periksa selama perkemahan dan kemudian membawanya ke Geretsried tiga tahun lalu, di mana dia juga menjabat sebagai kepala departemen.

Namun, Eckhoff terkejut mendengar performa terbesar pemain berusia 17 tahun itu. Maka, seperti banyak pemain bulu tangkis lainnya, dia duduk di depan siaran langsung pada hari Senin, menyaksikan betapa gelapnya Ceres Arena di Aarhus, Denmark, dan segera setelah itu seorang gadis Jepang menjadi sorotan di aula – siap untuknya debut. individu di kejuaraan dunia.

Antonia Schaller “jarak pendek dan benar-benar luar biasa” dinominasikan sebagai pemain pengganti untuk Kejuaraan Tim Tag Dunia, yang disebut Piala Uber di bulu tangkis wanita, dan di pertandingan kedua grup dia langsung digunakan karena Thuc Phong Nguyen (1 SM Webberfield) gagal dengan nyeri lutut. Tentu saja, di satu sisi, Eckhoff bersemangat, dan di sisi lain dia melatih semangat mereka dan agak bertengkar dengan fakta bahwa Schaller telah “menyerah 25 cm” sehingga dia bisa bermain lebih banyak ke pinggir lapangan untuk menempatkan lawannya di bawah. tekanan. . Kemudian dia “tidak puas dengan dirinya sendiri,” kata Eckhoff, yang tentu saja tahu bahwa remaja lucu ini, yang menghabiskan waktu berjam-jam mencoba untuk “membalik botol”, mencoba melempar botol plastik yang terisi sebagian sampai menyentuh tanah. Dalam keadaan terhenti, ia menjadi sangat ambisius begitu datang ke olahraga mereka.

READ  Pulau Jawa di Indonesia: Gunung Merapi sekali lagi memberikan gambar yang menakjubkan - panorama

Terutama dalam pergantian bola long endurance yang dia simpan dengan baik di Aarhus

Tidak banyak yang bisa dicapai Schaller. Jerman kalah dalam pertandingan grup pertama mereka pada Sabtu 1:4 melawan Indonesia, satu-satunya poin yang dicetak oleh pemain berusia 18 tahun Thuc Phuong Nguyen, yang juga melakukan debutnya di Piala Dunia. Ketika dia memasuki lapangan untuk tunggal putri ketiga, timnya tertinggal 4-0 melawan Jepang, dan keunggulan sudah tidak mungkin. Paling-paling, titik kehormatan bisa dibayangkan. Dia membuat awal yang menjanjikan, dengan Schaller mengirim lawan Jepangnya Asuka Takahashi terlebih dahulu dengan umpan tinggi pada backhand dan kemudian mencetak gol dengan penghentian yang tidak disengaja. Namun, poin pertama ini dicek oleh Takahashi, faktanya bola berjarak sekitar satu inci dari sentuhan – dan bahkan jika orang Jepang itu melakukan kesalahan dalam servis dan memukul dahinya dengan tangannya, itu dengan jelas menunjukkan siapa yang berdiri melawannya: Takahashi, peringkat 97 dunia, dan Schaller, No. 674. Kalimat pertama berakhir pada 6:21 dari sudut pandang subjek. “Bagus, tapi tidak terlalu akurat,” kata Eckhoff.

Suatu kebahagiaan tersendiri bagi pelatih melihat sorak-sorai para pemain lain di tribun penonton dalam siaran langsung, karena Anne Catherine Spurry juga hadir. Gadis berusia 20 tahun itu juga telah mengenal Eckhoff selama beberapa hari – dia dibesarkan di Geritsried. Merupakan sesuatu yang sangat istimewa bahwa dua ikon klub dari wilayah Bad Tölz Wolfratshausen sekarang menjadi bagian dari tim nasional. Spori sebelumnya kalah dengan Sayaka Takahashi, 9:21, 10:21. “Permulaan karir yang luar biasa!” Saya kagum dengan penampilan pertama Schaller. Pemuda itu baru-baru ini mulai menghadiri sekolah bulu tangkis di Mülheim, jalan yang pernah ditempuh oleh Spori. Sebelum itu, Schaller mengunjungi pangkalan negara bagian Bavaria di Nuremberg.

READ  Vaksinasi Corona Di Indonesia: Kaum Muda Lebih Dulu - Ataukah Mereka?

Di Aarhus, Asuka Takahashi memastikan bahwa talenta Bavaria itu bisa mengikuti keinginan besarnya untuk bergerak dengan tepat. Petenis Jepang itu menekan, memenangkan set kedua, tetapi lebih sempit: Schaller mencetak 15 kali ini, juga karena dia berani menggunakan “tendangan bebas lintas tangan yang tidak sesuai dengan buku pelajaran,” Eckhoff menemukan, dan melakukannya dengan bola tahan lama. pertukaran tampak bagus.

Pada hari Selasa, tim juga kalah dalam pertandingan ketiganya di Grup 2: 3 melawan Prancis. Schaller kembali berlatih dan kalah dari Yael Hoya 14:21, 12:21.

Spree baru-baru ini mengunjungi Gertsried, pemain liga lama untuk klub divisi pertama Riverrath. Tentu saja, Eckhoff berharap bisa segera bertemu Antonia Schaller lagi. Dia di tempat pertama di TuS, kelima di Divisi II Grup Selatan, dan belum digunakan musim ini. Dia harus siap pada hari pertandingan ganda pada akhir Oktober: debutnya (musim) akan dimulai dengan lambat, sekarang untuk pemain berusia 17 tahun dengan pengalaman Piala Dunia. Bahkan jika mungkin tanpa lampu depan.