Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Baterai untuk mobil listrik: pertumbuhan sel di Eropa

Baterai untuk mobil listrik: pertumbuhan sel di Eropa

Menteri Luar Negeri dan Perdagangan menyetujui indeks investasi dengan keyakinan dari pemasar yang sukses. “Kami adalah salah satu situs manufaktur baterai terkemuka di dunia,” kata Péter Szijjártó minggu lalu ketika sebuah proyek menakjubkan diumumkan: CATL (Contemporary Amperex Technology Corporation Limited) China sedang membangun 230 untuk lebih dari tujuh miliar. Euro kilometer timur Budapest adalah pabrik untuk produksi sel baterai. Dengan kapasitas produksi 100 gigawatt-hour (GWh), ini merupakan pabrik terbesar di Eropa. VW Gigafactory di Salzgitter akan memiliki 40 GWh, dan Tesla di Grünheide kemungkinan akan memiliki 50 GWh.

Kemungkinan akan ada cukup sel pada tahun 2030

Sudah lama terlihat seolah-olah produsen mobil listrik akan kekurangan sel atau baterai untuk mobil listrik, yang semakin menggantikan mesin pembakaran, pada paruh kedua dekade ini. Tapi sekarang ada dinamika yang menakjubkan. Fraunhofer ISI telah menghitung bahwa lebih dari 40 produsen sel ingin mendirikan pabrik baterai di Eropa. “Pada akhir dekade, kapasitas produksi di Eropa bisa meningkat menjadi 1,5 TWh – dengan pangsa terbesar, sekitar 400 GWh, berasal dari fasilitas produksi baru di Jerman. Termasuk belum. Menurut angka tersebut,” menurut angka tersebut, “Kata Fraunhofer ISI atas permintaan. Tidak ada kekurangan substansial sel baterai dapat diasumsikan di Eropa, terutama karena satu pabrik atau yang lain dapat ditambahkan pada tahun 2030. “Empat keputusan tentang posisi diharapkan dari VW saja.

[Wenn Sie die wichtigsten Nachrichten aus Berlin, Deutschland und der Welt live auf Ihr Handy haben wollen, empfehlen wir Ihnen unsere runderneuerte App, die Sie hier für Apple- und Android-Geräte herunterladen können.]

CATL, yang sudah menjadi produsen sel terbesar di dunia sepuluh tahun setelah didirikan, menyadari pentingnya pasar Jerman pada tahap awal: tiga tahun lalu, upacara peletakan batu pertama diadakan di Erfurter Kreuz, di mana sekarang terdapat auditorium berukuran 540 x 220 meter. Menurut Cina, mereka menginvestasikan 1,8 miliar euro di Thuringia, dan dalam beberapa minggu produksi sel lithium-ion, yang ditujukan untuk BMW, antara lain, akan dimulai. Sekitar 200 orang Cina dari pabrik utama di Ningde mendirikan pabrik dan melatih rekan-rekan dari wilayah tersebut. Bisa ada hingga 2.000 karyawan ketika pabrik mencapai kapasitas penuhnya.

READ  KTT G7 2022: Semua yang perlu Anda ketahui tentang KTT di Schloss Elmau - Bavaria

Mercedes dan BMW juga mengandalkan Hungaria

CATL menginvestasikan 7,3 miliar euro di Hongaria. Sebagian besar sel “Hongaria” ditujukan untuk Mercedes, dan Stuttgart memiliki kontrak serupa dengan Cina. Mercedes memproduksi SUV listrik EQB di pabrik Hungaria di Kecskemét. Tepat di Debrecen, yaitu, dekat CATL, BMW baru-baru ini meletakkan fondasi untuk pabrik mobil elektronik yang lengkap. Sebagai pabrik mobil pertama di dunia, pabrik tersebut akan memproduksi secara eksklusif menggunakan energi terbarukan dan karenanya sepenuhnya bebas CO2. Mulai tahun 2025, BMW mengumumkan pabrik tersebut, di mana 1.000 karyawan akan membangun 150 000 mobil per tahun. Munich menginvestasikan satu miliar euro.

Biayanya sepertiga dari tingkat Jerman untuk bekerja

Hungaria adalah hotspot untuk industri otomotif. Audi mengoperasikan pabrik mesin terbesar di dunia, Suzuki memiliki pabrik mobil Eropa terbesar di Hongaria, dan SKI Korea membangun sel, seperti halnya Samsung SDI. Jerman menjelaskan ledakan perdagangan dan investasi dengan kondisi politik yang stabil dan iklim investasi yang baik. Selain lokasinya yang berada di Eropa tengah dan ketersediaan energi terbarukan khususnya energi surya. Dan meskipun ada kenaikan upah yang besar selama dekade terakhir, Hungaria murah. Menurut Eurostat, rata-rata biaya tenaga kerja per jam di Hongaria pada tahun 2021 adalah €10,40, dengan biaya tenaga kerja yang belum dibayar sebesar 16,9%. Biaya tenaga kerja di 27 negara Uni Eropa berjumlah 29 euro dan di Jerman 37 euro. Dengan tingkat pengangguran 3,7 persen, hampir ada pekerjaan penuh di Hongaria.

Ada juga kekurangan pekerja terampil di Hongaria

“Kurangnya jumlah pekerja yang memenuhi syarat tetap menjadi salah satu masalah terbesar yang dihadapi perusahaan,” kata analisis oleh Perusahaan Perdagangan dan Investasi Jerman (GTI). Ukraina telah dimungkinkan melalui prosedur yang disederhanakan. Daftar ini diperluas untuk memasukkan pekerja dari Bosnia dan Herzegovina, Makedonia Utara, Belarus, Filipina, Indonesia, Kazakhstan, Mongolia dan Montenegro pada tahun 2021. Namun promotor bisnis GTI juga bertanya-tanya bagaimana dan di mana CATL mengumumkan 9.000 pekerja untuk pabrik besar di Debrecen , mungkin di Cina.

Beberapa produsen dari Cina, Jepang, dan Korea Selatan saat ini memenuhi permintaan global untuk baterai lithium-ion. Tetapi dengan bantuan dana IPCEI (proyek penting kepentingan bersama Eropa), orang-orang Eropa mulai mengejar. Kementerian Federal Ekonomi menyediakan sekitar tiga miliar euro untuk proyek baterai. Jika semua deklarasi diimplementasikan, kapasitas produksi di Eropa dapat meningkat empat kali lipat pada tahun 2025 dan hingga 2030

Eropa sedang mengejar

1.6 TWh meningkat sepuluh kali lipat. Pada akhir dekade, sekitar seperempat dari kapasitas produksi dunia yang diumumkan akan berada di Eropa.
Ini juga perlu, menurut perusahaan konsultan manajemen PwC. Hampir 30 persen mobil elektronik diproduksi di Eropa saat ini. Sementara itu, “hanya sepuluh persen dari sel baterai dunia yang diproduksi di sini,” PwC mengumumkan Rabu. Untuk mengisi kesenjangan, €74 miliar harus diinvestasikan dalam pembuatan sel baterai dan produksi bahan baku di Eropa pada tahun 2030.

Menurut Fraunhofer ISI, proses mengejar sedang berlangsung, dengan Northvolt Swedia, VW dan ACC (Stellantis plus Total) saja terhitung sekitar sepertiga dari kapasitas produksi yang dilaporkan. Selain dua produsen sel di Swedia, Northvolt juga berencana untuk mendirikan pabrik besar-besaran di Heide, Schleswig-Holstein. Volkswagen sedang membangun di Salzgitter dan Valencia, empat lokasi lagi belum dipilih. Hal ini juga mungkin terjadi di Hungaria, di mana kebijakan pemerintah melihat negara itu sebagai “pengecualian” di Uni Eropa yang bermasalah secara ekonomi, menurut Menteri Szijjártó.