Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Bau daging busuk: Bunga yang bau menginspirasi para peneliti

JakartaSiapa pun yang pernah melihat Rafflesi di hutan Asia Tenggara kemungkinan besar tidak akan melupakan pengalaman ini. Tanaman merah-coklat raksasa menonjol dari semua hijau seperti wanita dengan gaun pesta di zona pejalan kaki – baunya tidak enak. Tanaman parasit bisa dibilang bunga terbesar di dunia – dan mungkin juga yang paling berbau busuk. Dengan bau busuk, mereka meniru bangkai: cara yang sangat cerdas untuk memastikan kelangsungan hidup. Rafflesia telah hidup di Bumi selama jutaan tahun. Peneliti menggambarkan mereka sebagai keajaiban evolusi saat mereka terus mencoba mengungkap rahasianya.

di Charles Davis, ahli botani dari herbarium Universitas Harvard yang bergengsi, Keajaiban bunga standar telah bertahan selama lebih dari 20 tahun. “Saya pertama kali melihat Rafflesia di Kalimantan Utara pada tahun 1995 ketika saya masih menjadi mahasiswa yang membantu mengkoordinasikan ekspedisi botani,” katanya. Pada saat itu, dia tidak pernah mengira akan menghabiskan puluhan tahun mempelajari bunga.

Diameternya lebih dari satu meter

Situs Harvard berbicara tentang “bunga misterius dan indah yang menarik lalat dengan aroma daging busuknya yang menakjubkan.” Dan itu meringkasnya.

gambar: Imago / Xinhua

Penampilan megah: parasit Rafflesias – tumbuh di batang pohon.

Rafflesia pada dasarnya tidak memiliki semua sifat bunga “alami”: ia tidak memiliki daun, batang, atau akar, tetapi ia hidup sepenuhnya sebagai parasit dan berlabuh sendiri pada tumbuhan inangnya. Biasanya ini adalah tanaman merambat liana atau anggur. “Hanya bunga Rafflesia yang berkembang dengan baik dan membentuk bentuk khas raksasa yang berbau bangkai,” jelasnya Stephan Ziegler, pakar Asia Tenggara di WWF. Ekstravaganza yang luar biasa berumur sangat pendek. Bunga kulit yang tebalnya beberapa sentimeter akan layu setelah hanya tiga sampai tujuh hari.

“Bahkan Rafflesia terkecil adalah seukuran piring besar,” tulis Majalah Harvard pada 2017. Namun, banyak dari mereka berdiameter 1 meter, yang hampir tidak bisa dipercaya oleh toko bunga. Itu akan lebih kuat Rafflesia tuan-mudae.

Lalat bangkai adalah penyerbuk tumbuhan

Dahulu kala, spesies dengan bercak putih mirip jerawat ini disimpan oleh spesimen di Sumatera Barat dengan bunga berukuran 107 cm di Sumatera Barat. Tahun lalu, A juga dikembangkan di Sumatera Rafflesia-Toan-Mudai– Versi diameter 111 cm. “Ini akan segera mencapai apa yang mungkin secara fisik,” tegas Ziegler. “Kami mungkin tidak akan melihat bunga dengan diameter dua hingga tiga meter.”

gambar: Imago / Verdi Awad

Raksasa: Rafflesia (Rafflesia ArnoldiTaman Nasional im Barisan Selatan von Sumatra.

Area distribusinya meluas dari Thailand melalui Filipina hingga Malaysia dan Indonesia. Bunga dilindungi di banyak daerah – karena pembukaan semua jenis yang mengancam hutan hujan juga membahayakan Rafflesia. Meskipun saat ini masih tumbuh subur di beberapa tempat, “ancaman terbesar tetap hilangnya habitatnya, terutama hutan hujan primer,” kata Davis.

Tetapi ada fitur luar biasa lainnya, Davis mengajarkan: Bunga lotre menghasilkan panas. Termogenesis jarang terjadi pada tumbuhan, tetapi terjadi pada beberapa spesies, seperti kubis yang bau di Amerika Utara, yang dapat meningkatkan suhunya sekitar 30 derajat. Sebelumnya dilihat sebagai adaptasi yang memungkinkan jerawat awal mencairkan salju di iklim sedang, kemampuan untuk menghasilkan panas mungkin pertama kali berkembang untuk membantu tanaman seperti Rafflesia dan Stinky Cabbage juga menghilangkan bau tidak sedap yang mereka hasilkan, serta menarik penyerbuk.

Tetapi mengapa tanaman parasit mengembangkan ukuran dan bau seperti ini selama jutaan tahun? “Asumsi yang masuk akal adalah bahwa bunga yang lebih besar juga menghasilkan lebih banyak serbuk sari dan menarik lebih banyak lalat, yang mentransfer serbuk sari dari bunga jantan ke bunga betina,” kata ahli WWF Ziegler. Kemungkinan penyerbukan berhasil.

Semakin banyak jenis Rafflesia ditemukan

Lotre pertama kali didokumentasikan lebih dari 200 tahun yang lalu oleh naturalis James Arnold di hutan hujan Sumatera – dan salah satu yang terbesar yang dikenal, yang disebut lotre raksasa. Sekarang bunga itu dinamai menurut namanya, naturalis dan kemudian pendiri Singapura, Sir Stamford Raffles: Rafflesia Arnoldi. Raffles (1781-1826) saat itu adalah penguasa Sumatera Barat.

gambar: gambar

Ukiran dari abad ke-19 menunjukkan lanskap hutan di Sumatra Raksasa dan Rafflesia.

Hingga hari ini, tanaman warna-warni menghiasi perangko dan uang kertas di Asia Tenggara. Di Indonesia, togel merupakan salah satu dari tiga bunga nasional. “Bunganya adalah simbol dan simbol dari hutan hujan yang megah di wilayah tersebut,” kata Davis.

Sekitar 40 spesies telah ditemukan sejauh ini, dan jumlahnya terus meningkat. “Di Filipina saja, lebih dari sepuluh spesies baru telah dideskripsikan dalam dekade terakhir,” jelas Davis. Tetapi baru pada tahun 2007 dia dan timnya menemukan tempat di pohon keluarga kehidupan untuk bunga yang sangat khas itu. Dengan demikian, mereka termasuk Rafflesia Arnoldi Dan kerabat mereka dari keluarga Saqlab (Euphorbia) – tetapi hampir semuanya memiliki bunga yang sangat kecil. Kelompok ini juga termasuk kastuba, pohon karet dan singkong.

Di sisi lain, Rafflesia menunjukkan pertumbuhan yang sangat cepat dalam perjalanan evolusi: dalam enam juta tahun terakhir ia telah tumbuh 79 kali lipat, menurut penelitian tersebut. Pertumbuhan besar-besaran dalam kelompok tanaman berbunga kecil secara konsisten menambah misteri Rafflesia, “keajaiban terbesar di dunia botani,” tulis Davis pada saat itu.

READ  Era Perusakan Alam - Uni Eropa adalah perusak hutan terbesar kedua di dunia