Berita Utama

Berita tentang Indonesia

BBL: Masters Berlin gagal di perempat final di Ulm-Sport

BBL: Masters Berlin gagal di perempat final di Ulm-Sport

Seolah-olah penulis drama hebat William Shakespeare telah meletakkan pena di atas kertas: perempat final keempat kejuaraan Jerman, sepuluh detik tersisa, Berlin tertinggal 81:83 di Ulm dan membutuhkan kemenangan untuk menghindari akhir. Johannes Thiemann menangkap rebound, cocok dengan Mudou Lo, bocah Berlin, nomor penentu pahlawan seri Jerman. Dengan kekuatan terakhirnya, Lo menggiring bola ke arah keranjang Ulmer, bangkit untuk lemparan terakhir, tiga angka untuk kemenangan – dan bola menghantam ring.

Sudah berakhir, pahlawan bertahan secara mengejutkan gagal – dan permainan memiliki sisi tragisnya sendiri. Kesalahan di pihak manajer Berlin ini mewakili lebih dari sekadar tersingkirnya kandidat hebat melawan orang luar yang kuat. Ini menceritakan kisah Bola Basket Bundesliga (BBL) dengan staf terbaik yang pernah ada, sebuah kompetisi yang terus mendapatkan daya tarik – tetapi juga kisah tentang beban abadi dari para profesional terbaik.

Pemain nasional Thiemann, 29, dan Lo, 30, paling cocok untuk menjelaskan kegilaan musim bola basket ini. Sebelum musim keduanya kembali ke tim sebagai juara di Kejuaraan Eropa, Jerman membangkitkan sedikit euforia dengan meraih medali perunggu. Akibatnya, dua pemain kunci memulai musim tanpa istirahat – seperti, pemain internasional Israel Tamir Platt dan Yovel Zussman.

Selain Bundesliga, sang juara juga bermain di Euroleague, kompetisi semarak kedua yang menambah sebanyak 75 pertandingan musim ini – bisa dikatakan, dua musim dalam satu. Pusat Thiemann tidak ingin mengeluh atau meremehkan kinerja Ulm, yang bermain bagus, tetapi mengakui bahwa “stres di musim yang panjang memainkan peran alami. Kami tidak memiliki bentuk pertahanan terbaik. Tangki itu sedikit kosong, akan sulit melawan tim yang sangat panas. Pelatih Yisrael Gonzalez membantu: “Kami memiliki banyak masalah, kami tidak dalam kondisi fisik yang baik untuk pertandingan ini.”

READ  125 tewas dalam kerusuhan setelah pertandingan sepak bola di Indonesia

Ulm penuh dengan kekuatan dan kepercayaan diri, setelah awal musim yang sulit, tim berada dalam kondisi terbaiknya di waktu yang tepat

Ratiopharm Ulm juga bermain di kompetisi internasional, tetapi persyaratan di Eurocup lapis kedua lebih rendah. Orang Swabia juga harus berjuang dengan cedera, tetapi pada tahap krusial musim ini tim jelas tergelincir ke kondisi yang baik: Philipp Herkenhoff, yang merobek hampir semua ligamen lututnya dan harus bekerja untuk kembali selama setahun, menunjukkan kemampuannya menampilkan keterampilan. Karim Gallo yang kuat dan pemain bertahan yang tangguh dengan pengalaman NBA Bruno Capuclo, yang ditandatangani Ulmer pada awal tahun, membawa banyak energi ke lapangan – ketiganya masing-masing mencetak 14 poin. Sutradara Yago dos Santos, yang membentuk duo Brasil yang kuat bersama Caboclo, mengatur permainan seperti biasa dan juga menjadi pencetak gol terbanyak (16 poin).

Itu adalah pertandingan tingkat tinggi dan intens, di sisi lain, sang juara mengumpulkan cadangan kekuatan terakhir dan melakukan tembakan terbaiknya di Jaleen Smith (18 poin) dan bakat hebat Malte Delow yang berusia 22 tahun (15). Di sisi lain, underdog yang menciptakan posisi awal yang baik dengan dua kemenangan tandang, kini berhasil mengatasinya dengan permainan fisiknya. Keseimbangan baru ini tidak diragukan lagi bermanfaat bagi kompetisi, karena membuat Bundesliga lebih menarik daripada sebelumnya. Siapa yang tidak mengharapkan perbandingan akhir yang biasa antara perwakilan finansial terkuat Alba Berlin dan Bayern Munich dalam perebutan gelar pramusim? Sekarang, di Ludwigsburg dan Bonn, ada dua tim lagi di semifinal – Bonn khususnya menjalani musim yang hebat dan, setelah memenangkan Liga Champions, dianggap oleh banyak orang sebagai penantang pertama untuk gelar tersebut.

READ  Berita Faber-Castell: Generasi baru dalam bisnis keluarga

Seperti tim Berlin, tim Munich babak belur setelah musim yang sulit dan kehilangan pemain penting

Orang Ulm sekarang mampu melakukan banyak hal, dan kesuksesan ini membawa kepercayaan diri dan energi. Pelatih Ulm Anton Javel memberi lawan semifinal FC Bayern peran favorit saat berada di lapangan. Javel meraih gelar ganda bersama Bayern (2018), dia tahu tekanan di Munich, terutama setelah dia melewatkan tiga turnamen dan musim sebelumnya tanpa gelar. Dan dia tahu bahwa Bayern telah dikalahkan setelah 75 pertandingan resmi seperti Berlin, kehilangan tiga pemain penting yang cedera.

‘Sesuatu harus terjadi’: Center Berlin Johannes Thiemann (tengah, melawan pemain Ulm Robin Kristen dan Bruno Capuclo, kiri) tidak dalam penguasaan penuh pada akhir musim yang krusial.

(Foto: Roger Buerke/Eibner-Pressefoto/Imago)

Ini, pada gilirannya, tidak baik untuk persaingan, jelas Johannes Thiemann. “Setiap penonton ingin melihat pemain terbaik, tapi kemudian merindukan yang cedera.” Pemain seperti Vladimir Lucic, kapten tim nasional Munich dan Serbia. Pemain seperti Lo dan Thiemann karena tidak menunjukkan performa terbaiknya di akhir musim dan tersingkir lebih awal. Dan pada bulan September, Piala Dunia FIBA ​​sudah dekat di Jepang, Indonesia, dan Filipina. “Anda tidak bisa bermain dalam sebelas bulan selama sepuluh tahun,” kata Thiemann. “Tidak ada yang bisa melakukan itu.”

Topik ini sama sekali bukan hal baru, klub telah memperingatkan tentang beban berlebihan ini selama bertahun-tahun – tidak ada yang terjadi. “Tapi sesuatu harus terjadi,” kata Thiemann, “itu buruk untuk bola basket.” Bagaimanapun, pemain internasional Berlin sekarang dapat bersantai beberapa hari sebelum Piala Dunia. Thiemann bukanlah penghiburan: “Sungguh pahit bahwa perebutan gelar dibatalkan begitu cepat.”

Warga Berlin akan belajar dari musim ini, dan skuad harus lebih luas dan lebih muda: “Sesuatu akan terjadi di sana,” kata Thiemann. Managing Director Marco Baldi mengumumkan perubahan di Radio Magentasport minggu lalu. Tapi ini bukan waktunya untuk membicarakan masa depan, menurut Thiemann: sekaranglah waktunya untuk berkabung.