Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Beginilah cara kerja Festival Seni Dokumenter

  • Kebebasan seni dan memerangi anti-Semitisme sebenarnya tidak bertentangan.
  • Namun, hal-hal bisa menjadi rumit kadang-kadang di ujungnya.
  • Dokumen itu terjerat di Kassel sana.
  • Bagaimana ini bisa terjadi? Beginilah cara festival seni bekerja.

Anda dapat menemukan lebih banyak berita budaya di sini

Film dokumenter di Kassel ingin menjadi festival seni dunia. Avant-garde internasional bertemu di sini setiap lima tahun dan menyajikan perkembangan inovatif dalam seni kontemporer. Untuk melakukan ini, dokumen harus menemukan kembali dirinya sendiri setiap kali. Apakah Anda kesal kali ini? Bagaimanapun, klaim saat ini tentang seni anti-Semit memiliki dimensi yang berbeda dari kontroversi di tahun-tahun sebelumnya. latar belakang:

Beginilah cara kerja dokumen

Pameran seni, yang berlangsung setiap lima tahun, disponsori oleh organisasi nirlaba, documenta und Museum Fridericianum gGmbH. Kota Kassel dan Negara Bagian Hesse adalah kontributor dan penyandang dana gGmbH ini. Pemerintah federal tidak secara resmi terlibat, tetapi bertindak sebagai pemodal melalui Federal Cultural Foundation. Hanya perwakilan negara bagian dan kota yang menjadi anggota Dewan Pengawas gGmbH. Ketua dewan pengawas adalah walikota Kassel, saat ini Christian Gesell.

Namun, pemerintah federal menginginkan lebih banyak pengaruh di masa depan: Menteri Luar Negeri untuk Kebudayaan Claudia Roth menyebut penarikan pemerintah federal dari dewan pengawas pada 2018 sebagai “kesalahan fatal”. Itu harus berubah lagi.

Tingkat di bawahnya terdiri dari manajemen dan arahan teknis. General Manager – posisinya sekarang disebut General Manager – menjabat sebagai Sabine Schuurmann sejak November 2018. Masing-masing Direktur Teknis diangkat setiap lima tahun oleh panitia seleksi. Untuk dokumen kelima belas, seleksi jatuh pada sekelompok seniman asal Indonesia: Ruangrupa. Untuk pertama kalinya, Documenta tidak dikelola oleh individu, melainkan oleh kelompok.

READ  'Saya Tidak Hanya Ingin Menyalin Film Batman' - Percakapan dengan Niels Bokelberg tentang 'Batman Among the Dead' dan Kemungkinan Podcast Fantasi | Minggu Radio

Mengapa kurator memiliki begitu banyak kekuatan

Pakar dokumentasi Harald Kempel menyebutnya “The Tools of the Silver Document: The Influence of Politics on Art”. Bagi Kimble, pemisahan yang tegas antara mereka yang memberikan uang dan mereka yang memiliki kebebasan teknis untuk membelanjakannya adalah inti dari dokumen tersebut.

Direktur Jenderal Scheuermann juga menekankan hal ini: “Kebebasan artistik adalah komponen penting dari dokumen tersebut,” katanya kepada “Hessisch/Niedersächsische Allgemeine” (HNA, Kamis). “Saya harus menjamin kebebasan program artistik. Penata artistik bertanggung jawab atas program artistik itu sendiri, yaitu penyelenggaraan pameran, dalam film dokumenter Ruangrupa ini, dengan dukungan tim teknis yang terdiri dari lima orang yang dipilih oleh mereka.”

Prinsip kolektif memperumit masalah

Ruangrupa tidak hanya berfungsi sebagai grup – grup hampir secara eksklusif mengundang grup lain ke dokumen ini. “Karena fokusnya pada kolektivisme, kami awalnya mengundang 14 kelompok untuk membangun jaringan transnasional, diikuti dengan undangan dari 53 seniman, termasuk banyak kelompok kelompok, yang pada gilirannya mengundang peserta lain. pendekatan mereka.

Menurut Schuermann, jumlah peserta individu kini telah meningkat menjadi lebih dari 1.500. “Pada saat yang sama, ini berarti Ruangrupa secara fundamental tidak melihat dirinya sebagai kurator dalam pengertian klasik. Apa yang secara fundamental baru tentang konsep Ruangrupa, di sisi lain, adalah proses terbuka radikal yang membuka kebebasan bagi para undangan, artis dan kelompok dan ingin memungkinkan pengalaman baru, ”kata Schurmann kepada HNA.

Selain itu, dokumen ini terus berubah lebih dari pendahulunya. “Orang-orang di Kassel dan mereka yang telah beberapa kali berkesempatan mengunjungi dokumen tersebut akan menemukan bahwa pameran juga akan berubah selama 100 hari,” jelas Ruangrupa.

READ  Dari Ambra Moore hingga Saskia Connery - Mari Menjadi Gadis Bond Sejati - Teman-teman

Mengapa tidak ada sensor?

Setidaknya sejak skandal gambar Obyek Tersembunyi di Taring Padi, di mana para kritikus mengakui karikatur anti-Semit, banyak yang bertanya-tanya mengapa tidak ada yang memeriksa karya-karya yang ditampilkan sebelumnya. Bagaimanapun, kecenderungan anti-Israel sudah dicurigai jauh sebelum pembukaan.

Jörg Sperling, ketua lama Forum Dokumentasi, menolak tuntutan tersebut dengan datar dan mengatakan kepada dpa: “Ini akan menjadi penyensoran.” Di sisi lain, mengingat jumlah item yang ditawarkan di lebih dari 30 situs, ini tidak terjangkau. Di sisi lain, itu bertentangan dengan gagasan dokumen. Sperling mengundurkan diri pada hari Jumat setelah anggota asosiasi lainnya menjauhkan diri dari komentarnya. Dia mengkritik penghapusan karya seni Tring Buddy “karena tekanan politik”.

Kimball juga percaya bahwa sensor utama tidak mungkin dan tidak diinginkan. Ide dasar dari dokumen tersebut adalah untuk memberikan arah seni kebebasan bergerak: “Mereka kemudian juga dapat menampilkan satu set cangkir bir.” Dengan demikian, dokumen tersebut terkena risiko baru setiap lima tahun. “Sejauh ini selalu berhasil, tapi kali ini salah.” Sperling menganggap kontroversi atas karya seni itu berlebihan: “Dunia bebas harus menerimanya.”

Cerita skandal dengan iklan

Pada awal tahun, sebagian besar tuduhan anti-Semitisme yang tidak berdasar dilontarkan kepada Documenta dan tim pengawas. Pejabat, termasuk Sekretaris Negara untuk Kebudayaan Roth, menjelaskan bahwa “anti-Semitisme tidak memiliki tempat dalam dokumen” sementara pada saat yang sama menekankan kebebasan artistik sebagai “titik sentral”.

Dokumen tersebut ingin membahas topik tersebut di beberapa forum dengan para ahli dari penelitian kolonial dan rasisme, penelitian Holocaust dan anti-Semitisme serta seni dan budaya. Serial ini dibatalkan setelah Dewan Pusat Yahudi mengkritik komposisi forum dan penanganan anti-Semitisme. Pertama-tama, karya seni dokumen harus menjadi fokus.

READ  Dilarang: Film-film ini tidak diizinkan untuk diputar di beberapa negara

Seberapa besar kerusakannya – atau bisa jadi:

Ketua Documenta percaya bahwa perdebatan saat ini tentang anti-Semitisme tidak akan merusak dokumen tersebut. Skandal telah menjadi bagian dari galeri ini sejak awal: “Sebagai pertunjukan seni dunia, dokumen ini menawarkan tampilan baru seni dan budaya setiap lima tahun,” kata Sperling.

Fakta bahwa hal baru ini terkadang menemui penolakan adalah bagian dari konsep. “Akan sangat membosankan jika kita memiliki dokumen yang tidak dibahas.” “Kritik membangkitkan akhir dari doc,” kata Sperling di masing-masing dari 14 pertunjukan. Pada akhirnya, dia selalu lebih kuat.

Kimball tidak yakin kali ini. Dari sudut pandangnya, “skandal” sebelumnya lebih seperti “provokasi” di mana individu diganggu oleh aspek individu. Kali ini skandal memiliki “kualitas yang berbeda”: kontroversi telah meninggalkan seni dan pindah ke politik. Kita sekarang berhadapan dengan “dokumen partisan yang dipolitisasi”.

Kimball juga tidak berpikir bahwa sejarah dokumen itu sudah berakhir. “Pasti akan ada dokumen nomor 16.” Setiap dokumen berbeda dari pendahulunya, “seharusnya selalu menemukan kembali dirinya sendiri”. Pertanyaannya adalah pelajaran apa yang akan diambil oleh dokumen berikutnya dari ini. Menengok ke belakang, menurut Kimble, dokumen saat ini selalu yang terburuk sepanjang masa, hanya saja nanti, Anda akan selalu menemukan sesuatu yang bagus di dokumen sebelumnya. (dpa/lh)

Setelah kritik publik meluas dan protes di media sosial, 15 pejabat dari Documenta menyembunyikan karya seni anti-Semit karya seniman Indonesia Taring Padi. © ProSiebenSat.1