Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Beginilah cara makanan fermentasi meningkatkan pencernaan

Beginilah cara makanan fermentasi meningkatkan pencernaan

Kita tahu bahwa kesehatan usus memiliki efek positif pada tubuh kita. Apa yang bisa membantu dengan ini adalah makanan fermentasi. Kami akan memberi tahu Anda apa sebenarnya fermentasi itu, mengapa makanan fermentasi memastikan flora usus yang sehat dan apa yang membuatnya begitu sehat. Temukan 8 makanan fermentasi teratas kami di sini.

Fermentasi – apa itu sebenarnya?

Umur simpan yang panjang, variasi rasa, dan nutrisi sehat – Anda bisa mendapatkan semua ini dengan memfermentasi makanan. Kata ferment berasal dari bahasa latin (fermentum) yang berarti “fermentasi”. Ini adalah cara yang dicoba dan benar untuk mengawetkan makanan untuk waktu yang lama. Bahkan nenek moyang kita memanfaatkannya. Fermentasi telah dilupakan selama bertahun-tahun, tetapi itu benar-benar kembali. Kolonisasi ramah selama fermentasi Mikroorganisme Seperti jamur dan bakteri, mereka memakan makanan dan mengubah gula yang dikandungnya menjadi asam atau alkohol.

Perbedaan dibuat antara “fermentasi liar” dan fermentasi kultur starter. Jenis pertama mengandung unsur-unsur yang dibutuhkan untuk proses fermentasi bakteri Benar-benar pada makanan. Contoh “fermentasi liar” adalah produksi sauerkraut. Saat menyeduh dengan a Budaya pemula Bakteri khusus, jamur atau mikroorganisme lainnya ditambahkan ke makanan. Contohnya termasuk kefir dan kombucha.

Juga menarik: Flora usus yang sehat dengan pengobatan rumahan ini

Seberapa sehat sebenarnya makanan fermentasi?

Makanan fermentasi tidak hanya memiliki umur simpan yang lebih lama, tetapi juga lebih mudah dicerna. Selama proses fermentasi, bakteri menumpuk gula dalam makanan dan “mencernanya”, begitulah. Ini mengambil langkah pertama dari sistem pencernaan dan membuat makanan lebih mudah dicerna dan menguranginya Kandungan kalori.

Fermentasi juga membuat makanan lebih sehat. Lebih banyak dibuat selama proses fermentasi vitamin Seperti vitamin C, K2 dan B serta enzim yang berharga. Bakteri asam laktat yang ditemukan dalam makanan fermentasi juga mendukung flora usus yang sehat dan dengan demikian pencernaan dan sistem kekebalan tubuh. Karena sekitar 70 persen sel pertahanan ditemukan di dinding usus dan sebagian besar reaksi pertahanan terjadi di sana. Menghambat bakteri ramah di usus menyebar Kuman patogen yang menyebabkan infeksi. Oleh karena itu, flora usus yang sehat melindungi kita dari berbagai penyakit.

READ  Paus ketiga mati di lepas pantai Bali dalam waktu singkat

Top 8 Kami – Makanan Veggie & Co

Kombucha, minuman ringan, dibuat dengan memfermentasinya dengan bantuan jamur teh. Massa agar-agar ini disebut scooby (“kultur simbiosis bakteri dan ragi”).© p-fotografi – stock.adobe.com

Kombucha – teh fermentasi

Kombucha dibuat menggunakan apa yang disebut jamur teh atau jamur kombucha, juga dikenal sebagai SCOBY. SCOBY adalah singkatan dari “kultur simbiosis bakteri dan ragi” dan singkatan dari simbiosis Kultur bakteri dan ragiKarena jamur mengandung banyak ragi dan bakteri yang berbeda. Ini mengubah teh manis menjadi Soda. Fermentasi gula menjadi alkohol, laktat, asetat, dan asam glukonat memberi kombucha rasa asam. Minuman tersebut mengandung antara 0,7 dan 1,3 persen alkohol.

Dalam pengobatan tradisional Asia, itu dianggap kombucha perlakuan untuk banyak penyakit. Namun, “efek terapeutiknya” belum terbukti secara ilmiah. Namun, sebagai minuman ringan, kombucha aman dikonsumsi orang dewasa. Anda dapat menemukannya di toko makanan kesehatan, toko makanan kesehatan, dan supermarket.

yogurt fermentasi

Yogurt dihasilkan dari susu melalui proses fermentasi sehingga mengandung zat yang ramah usus bakteri asam laktat. Jenis dan jumlah bakteri spesifik bervariasi berdasarkan yogurt. Strain bakteri lain sering ditambahkan kemudian. Yogurt juga mengandung protein, yang penting untuk otot kita, dan kalsium, yang mendukung kesehatan tulang dan gigi.

Tahukah Anda bahwa yogurt juga merupakan makanan diet yang populer? Anda dapat menemukan semua informasi tentang diet yogurt di sini.

Tempe – kedelai yang difermentasi

Tempe terbuat dari kedelai yang difermentasi. Kelezatan ini telah diproduksi di Indonesia selama ribuan tahun dan tetap menjadi makanan pokok di sana hingga saat ini. Tempe memiliki rasa jamur yang enak, kenyal, renyah dan sama enaknya Sumber protein vegetarian. Produk fermentasi juga mengandung banyak mineral seperti magnesium, besi dan seng, serta yang disebut isoflavon; (fitoestrogen). Dikatakan untuk meredakan gejala menopause seperti hot flashes. Tempe sebagian besar masih belum dikenal di Jerman, jadi Anda jarang menemukannya di supermarket. Yang terbaik adalah memesannya di pasar organik atau Asia dan jika tidak tersedia di sana, Anda juga dapat memesannya secara online.

READ  Sains - Rata-rata, wanita makan sedikit lebih baik daripada pria - Wikipedia

asinan kubis yang difermentasi;

Sauerkraut adalah hidangan klasik dalam masakan Jerman. Selain bakteri asam laktat yang baik dan vitamin B, juga tinggi vitamin C, kalsium, magnesium, dan serat. Jadi itu dianggap makanan super kuno. Pada abad ke-18, sauerkraut memasok vitamin C kepada para pelaut dalam perjalanan panjang dan melindungi mereka dari penyakit kudis, penyakit fatal yang disebabkan oleh kekurangan vitamin C. Saat membeli ramuan energi, pastikan belum dipasteurisasi, karena bakteri asam laktat yang menguntungkan terbunuh saat dipanaskan. Atau buat asinan kubis Anda sendiri.

kefir yang difermentasi;

kefir adalah Minuman dadih, yang dihasilkan dari fermentasi susu dengan jamur kefir. Jamur kefir, juga dikenal sebagai biji kefir, adalah campuran jamur ragi dan bakteri yang mengubah laktosa menjadi asam laktat, alkohol, dan asam karbonat. Minuman penyegar ini berasal dari Kaukasus dan memiliki rasa yang sedikit asam, mirip dengan susu asam. Seperti makanan fermentasi lainnya, kefir mengandung nutrisi penting Vitamin dan mineralTermasuk vitamin A, magnesium, kalsium, zat besi dan yodium. Selain itu, minuman susu fermentasi ini rendah lemak dan rendah kalori. Memiliki sedikit alkohol (hingga 2%).

Kimchi – kubis Cina yang difermentasi

Kimchi adalah hidangan nasional Korea. biasanya terdiri dari sawi putih Atau lobak Korea dan sayuran fermentasi lainnya dengan bantuan bakteri asam laktat, mirip dengan asinan kubis. Itu juga dibumbui dengan garam, cabai, jahe dan bawang putih dan karenanya pedas. Tetapi ada banyak jenis kimchi. Sayuran fermentasi termasuk yang paling kaya vitamin dan mineral Makanan paling sehat di dunia.

Penghuni pertama – roti penghuni pertama

Tidak seperti adonan roti tradisional yang hanya ditambahkan ragi, adonan penghuni pertama juga mengandung ragi bakteri asam laktat. Oleh karena itu, pembuatan roti sourdough juga membutuhkan waktu yang lebih lama. Sourdough tidak hanya enak rasanya, tetapi juga tinggi serat dan mudah dicerna. Ini juga cocok untuk kue kering, kue, pai, dan adonan pizza. Anda dapat dengan mudah memanggang penghuni pertama di rumah. Yang kamu butuhkan adalah tepung dan air.

READ  Kebakaran besar di tempat pembuangan sampah di Bali mengancam peserta Global Micro...

Cuka sari apel yang difermentasi

Untuk membuat cuka sari apel, jus apel difermentasi dengan gula dan ragi. Pertama, jus apel atau jus apel dibuat darinya. Kemudian bakteri asam asetat memfermentasi alkohol dan mengubahnya menjadi asam asetat. Sementara itu, garis-garis terbentuk pada cairan. Inilah yang disebut Ibu dari cuka, biakan bakteri asam asetat. Untuk mendapatkan manfaat kesehatan dari bakteri ramah usus ini, pastikan untuk membeli cuka sari apel organik yang asam alami dengan cuka ibu. Banyak khasiat yang meningkatkan kesehatan dikaitkan dengan cuka sari apel. Antara lain, itu meningkatkan pencernaan, menurunkan kadar gula darah, dan mendukung pemecahan lemak. Karena efek antibakteri dan antijamurnya, itu adalah a Obat rumahan yang populer Melawan banyak penyakit seperti jamur kuku, sariawan dan sistitis.

Dalam klip: Cara membuat kimchi instan dari sauerkraut

10 sifat positif dari makanan fermentasi

Seperti yang Anda lihat, fermentasi memiliki banyak keuntungan. Karena makanan fermentasi:

  • Mendukung flora usus yang sehat.
  • Kaya akan vitamin dan mineral.
  • Mereka mengandung banyak serat makanan.
  • Stimulasi pencernaan.
  • Mudah dicerna.
  • Memperkuat sistem kekebalan tubuh.
  • Sehingga mengurangi peradangan dan banyak penyakit.
  • jangka panjang.
  • Dan tanpa bahan pengawet.
  • selera yang baik.