Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Bekerja di Bali dan Bebas Bayar Pajak: Visa Baru untuk Pengembara Digital Memungkinkannya

Bekerja di Bali dan Bebas Bayar Pajak: Visa Baru untuk Pengembara Digital Memungkinkannya

Indonesia berharap dapat menarik lebih banyak orang ke negaranya dengan visa baru untuk pengembara.

Visa yang direncanakan bertujuan untuk menciptakan insentif bagi apa yang disebut pengembara digital untuk bekerja dari tujuan perjalanan populer seperti Bali.

Menteri Pariwisata Indonesia Sandiaja Ono mengatakan proposal tersebut merupakan bagian dari perpindahan dari wisata berjemur menuju model yang lebih berkelanjutan.

Apa yang kita ketahui tentang visa pengembara digital Indonesia yang baru?

Visa yang direncanakan untuk orang-orang yang tidak membutuhkan apa pun selain komputer untuk pekerjaan mereka akan berlaku selama lima tahun. Pekerja jarak jauh akan diizinkan tinggal di negara bebas pajak selama penghasilan mereka berasal dari perusahaan yang berbasis di luar Indonesia.

Izin khusus itu disebut menjadi solusi mudah bagi warga asing yang ingin bekerja di negara Asia Tenggara itu. Proses aplikasi yang disederhanakan dan lebih banyak penerbangan ke pulau ditujukan untuk menarik karyawan dengan kebijakan ‘bekerja dari mana saja’.

Visa lima tahun akan menjadi visa backpacker digital terlama dibandingkan negara lain.

Belum diumumkan kapan dan bagaimana mengajukan visa.

Visa terkini untuk pekerja jarak jauh di Bali

Dengan iklimnya yang hangat dan biaya hidup yang rendah, Bali sudah menjadi tujuan populer bagi para pekerja jarak jauh. Namun, peraturan visa saat ini tidak mengizinkan masa tinggal jangka panjang.

Saat ini, pengembara digital dapat mengajukan visa kerja sementara dari Indonesia. Pilihannya termasuk visa on arrival (VoA) yang berlaku selama 30 hari, visa turis yang dapat diperpanjang hingga 60 hari, atau visa bisnis yang dapat diperpanjang hingga 180 hari.

Pengunjung yang tinggal lebih lama menjadi wajib pajak dan harus membayar tarif pajak Indonesia atas pendapatan asing.

READ  Amazon, Händlerbund, Bisnis Amazon, Payermax, Sportshoes.com, Tuffnells, JD.com, Zalando, Upp, Paypal, Start-up, Otrium

Visa pengembara digital untuk tahun 2021 sudah direncanakan, tetapi rencana itu dibatalkan ketika pandemi memaksa pulau itu menutup perbatasan dan membatasi jumlah pengunjung.

pariwisata berkelanjutan di bali

“Dulu, matahari, laut, dan pasir dimaksudkan untuk menjadi tenang, spiritual, dan berkelanjutan. Dengan cara ini kami mencapai kualitas yang lebih baik dan dampak yang lebih baik pada ekonomi lokal,” kata Menteri Ono kepada Bloomberg.

Negara itu berharap 3,6 juta pelancong asing akan kembali ke negara itu tahun depan. Visa Backpacker Digital, fokus yang lebih besar pada ekowisata, dan retret khusus ditujukan untuk menarik wisatawan yang ingin menghabiskan lebih banyak dan tinggal lebih lama.

Pada November tahun ini, KTT G20 akan digelar di pulau kecil Hindu itu. Industri pariwisata juga berharap dapat memanfaatkan minat ini. Menteri Ono berharap bisa menyambut hingga 1,5 juta pengunjung.