Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Belarus/Polandia: Para migran menyerbu perbatasan UE – Merkel dan Seehofer bertarung dalam pertarungan terakhir mereka yang berani

  • dariGeorge Anastasiades

    Menutup

Sementara situasi di perbatasan timur Eropa semakin kritis, Jerman sekali lagi menunjukkan angka yang meragukan. Komentar oleh George Anastasiades.

Di perbatasan timur Eropa, situasinya menjadi lebih sulit setiap hari. Penguasa Belarusia Lukashenko, dengan persetujuan ayah baptisnya, Putin, menggiring ribuan migran melawan Uni Eropa. Rezim penyelundup Minsk yang sinis, bermain-main dengan harapan dan kehidupan rakyat, mengobarkan perang hibrida melawan Eropa yang terancam kalah oleh Uni Eropa. Tidak ada tanggapan Eropa yang kuat terhadap Minsk dan tidak ada tawaran Polandia untuk membantu mempertahankan perbatasan, tetapi sekali lagi hanya ketidaksepakatan dan ketidaksepakatan. Brussels memberikan dukungan ke Polandia – tetapi hanya melalui “pemrosesan aplikasi suaka”. Negara mana yang harus menerima imigran paling banyak (mungkin ini Di Jerman, masa depan diatur oleh hijau?), dan siapa yang harus menerima kembali pencari suaka yang ditolak (seperti Lukashenko?), Uni Eropa yang tidak pandang bulu diam tentang hal itu.

Saat gelombang imigrasi meletus lagi, Merkel memuji dirinya sendiri

Kita tahu pembagian kerja ini: beberapa mempertahankan perbatasan Eropa, yang lain mempertahankan hati nurani mereka yang bersih. Jerman sekali lagi menunjukkan sosok yang sangat meragukan. Sementara mitra timur UE mendukung tembok sehubungan dengan agresi Rusia-Belarus, mereka harus mendengarkan instruksi Partai Hijau dan formula diplomatik kosong dari pemimpin UE dan pujian diri dari kanselir. Dia berkata, “Kami berhasil.” Angela Merkel untuk krisis migrasi. Gambar perbatasan timur Polandia berbicara dalam bahasa yang sama sekali berbeda.

Apa yang dialami warga Jerman adalah kekacauan politik yang akan datang yang tidak boleh terjadi lagi, seperti yang dijanjikan pemerintah Berlin, setelah tahun 2015. Mereka menghadapi pertempuran terakhir yang berani antara para veteran yang lelah: Merkel, yang bersikeras bahwa dia berhasil. Dan Menteri Dalam Negeri Seehofer, sebagai satu-satunya komunikator, masih meminta bantuan Polandia untuk menutup perbatasan.

READ  Austria: inspeksi rumah di markas besar VP dan Kanselir