Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Belarus: Rezim Lukashenko ingin menyalahkan teman Protasevich atas kejahatan ini

Penangkapan skandal
Hingga 15 tahun penjara: Rezim Lukashenko ingin menyalahkan teman Protasevich atas kejahatan ini

Belarusia: Sophia Sabega, teman dari aktivis oposisi Roman Protasevich, ditahan oleh KGB

© Instagram / SAPEGA_SOFIA_

Sophia Sabega sedang dalam perjalanan ke Vilnius dengan pacarnya ketika penerbangannya terpaksa mendarat di Minsk dan oposisi Roman Protasevich ditangkap. Sekarang wanita muda itu ditahan di KGB.

Ketika sebuah pesawat Ryanair terpaksa mendarat di bandara Minsk pada tanggal 23 Mei, lawan Belarusia Roman Protasevich datang tidak hanya di bawah kendali diktator Alexander Lukashenko, tetapi juga rekannya, Sophia Sabija. Pihak berwenang Belarusia tetap bungkam tentang alasan penangkapan warga Rusia tersebut. Menurut laporan media, dia didakwa dengan tiga tuduhan kejahatan. Itu Layanan Rusia dari BBC Menurut laporan, mengutip sumber internal, wanita muda itu dituduh melanggar ketertiban umum, mengorganisir kerusuhan massal, dan menghasut kebencian sosial.

Sementara pengacara Sabija tidak dapat melihatnya saat berada dalam tahanan KGB, sumber BBC melaporkan bahwa investigasi telah diluncurkan atas pelanggarannya terhadap paragraf terkait dari KUHP Belarusia.

Pertama, Sabega dikatakan telah berpartisipasi dalam protes terhadap Lukashenko pada Agustus tahun lalu. Dengan melakukan itu, melanggar Pasal 342: “Mengorganisir tindakan kolektif yang secara terang-terangan melanggar ketertiban umum dan terkait dengan ketidakpatuhan yang jelas terhadap perintah resmi pejabat pemerintah.” Kejahatan ini bisa menyebabkan hukuman penjara hingga tiga tahun. Menurut beberapa saksi, pemain berusia 23 tahun itu bahkan tidak berada di Belarus pada saat protes.

Kejahatan kedua yang dikatakan dilakukan Sabega adalah yang paling serius. Pasal 293 menetapkan hukuman penjara hingga 15 tahun karena “mengorganisir kerusuhan massal disertai dengan kekerasan terhadap individu, pembantaian, pembakaran, perusakan properti, atau perlawanan bersenjata terhadap mereka yang bertanggung jawab.”

READ  Dana baru: Partai Hijau di Eropa berencana untuk melunasi utang perlindungan iklim UE

Akhirnya, berdasarkan Pasal 130, wanita Rusia itu akan diselidiki karena “menghasut kebencian rasial, nasional atau agama atau permusuhan atau kebencian sosial lainnya,” menurut sumber BBC. Sabega dikatakan pernah menjadi direktur saluran Telegram “The Black Book of Belarus”, di mana pasukan keamanan Belarusia merilis informasi pribadi. Di sini dia menghadapi hukuman dua belas tahun penjara.

Pengaruh terhadap Roman Protasevich?

Para pengamat menduga bahwa Sapega yang dipenjara dapat digunakan sebagai pengungkit terhadap Protasevic. Aktivis dan jurnalis berusia 26 tahun telah lama dianggap sebagai musuh pertama rezim Lukashenko. Pihak berwenang Belarusia sekarang berharap untuk mendapatkan informasi darinya melalui jaringan saluran kabel oposisi Nexta, yang didirikan bersama oleh Protasevic dan yang menjadi sarana terorganisir pusat untuk protes tahun lalu.

Sementara itu, ibu Sabija angkat bicara. “Saya siap meminta bantuan semua orang agar kehidupan putri kami tidak hancur,” kata Anna Dodic dari BBC, Kamis. “Kami tidak percaya ini terjadi pada kami, putri kami.” Dia tidak pernah berhubungan dengan putrinya sejak penangkapannya. SMS terakhir Sabega hanya berisi satu kata: “mama”. Sejak itu, ponsel siswa tidak lagi tersedia. Sabega telah tinggal di Vilnius selama lima tahun dan belajar hukum internasional dan Eropa di European Humanities University (EHU) di ibu kota Lithuania.

Putin mendukung Lukashenko dan tidak mengatakan apa-apa tentang Sabija

Presiden Rusia Lukashenko bertemu di Sochi pada hari Jumat. Keduanya berdiskusi selama lebih dari lima jam. Namun kepala Kremlin tidak mengatakan sepatah kata pun tentang penangkapan Sabija. Dan ini terlepas dari fakta bahwa dalam kasus lain Kremlin telah meluncurkan kampanye propaganda rutin untuk memberi kesan bahwa negara Rusia selalu memihak warganya. Ini terjadi, misalnya, dalam kasus Maria Butina, seorang agen yang telah menyusup ke lingkaran Republik di Amerika Serikat dan mempengaruhinya untuk mendukung Rusia.

Sekarang Butina mencalonkan diri untuk Duma Negara Rusia. Kata mantan agen ganda, yang rela bekerja sama dengan pihak berwenang AS untuk menghindari hukuman penjara yang lebih lama, karena dia ingin menunjukkan penghargaannya untuk mendukung tanah airnya. Masih harus dilihat apakah Sapega dapat mengharapkan bantuan yang sangat dibanggakan dari negara Rusia.