Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Beli dan bersabar – DW – 20 April 2015

Beli dan bersabar – DW – 20 April 2015

“Dunia yang luar biasa,” lagu Louis Armstrong menggelegar pelan dari speaker tersembunyi di Plaza Indonesia, sebuah pusat perbelanjaan di pusat ibu kota Indonesia, Jakarta. Seorang ayah menguji kursi di Audi A6 baru bersama putranya yang masih kecil. Butik muncul di kiri dan kanan: Dior, Louis Vuitton, Diane von Furstenberg. Lalu lintas di luar ramai dalam suhu lembab 30 derajat, dan di dalam adalah surga belanja mewah. Kelas menengah Indonesia adalah konsumen. Menurut Bank Dunia, jumlah ini mencakup 40 hingga 50 juta penduduk Indonesia. Pada tahun 2025, kelas menengah dapat tumbuh menjadi lebih dari 100 juta orang. Pertumbuhan ekonomi tahunan yang lebih dari lima persen seharusnya menjamin hal ini.

Dua dolar sehari

Namun Veronica Colondam punya nomor berbeda. “Lebih dari separuh penduduk kita hidup dengan pendapatan kurang dari $2 per hari,” kata pengusaha yang fasih ini. Perusahaan ini mempekerjakan 655 orang melalui Ycab, sebuah perusahaan sosial. Misi mereka: melatih anak-anak putus sekolah agar mereka bisa mendapatkan pekerjaan. Baik itu penata rambut, tukang listrik, atau penjahit. Ycab juga menawarkan pinjaman mikro kepada perempuan yang ingin membangun mata pencaharian mereka melalui usaha kecil seperti kedai makanan ringan.

Ketimpangan pendapatan masih tinggi di negara dengan jumlah penduduk terbesar keempat di dunia. Di sekitar gedung-gedung tinggi yang berkilauan di Jakarta terdapat gubuk-gubuk miskin yang terbuat dari sampah, tanpa air dan listrik. Saat ini lebih banyak orang yang tinggal di kota dibandingkan di pedesaan, karena kemakmuran tampaknya lebih dekat di sini. Jabodetabek adalah rumah bagi lebih dari 30 juta orang. Jika Anda mampu membelinya, belilah setidaknya satu skuter. Delapan juta mobil baru didaftarkan setiap tahun dan sekitar satu juta mobil baru.

READ  Minyak kelapa sawit dari Indonesia
Perekonomian Indonesia sedang tumbuh, namun kondisi bagi investor tidak mudah.Gambar: dpd

Lalu lintas yang kacau, birokratis, dan tidak dapat diprediksi

“Tidak banyak negara sebesar ini yang tumbuh secepat ini,” kata Jan Röhnefeld, direktur pelaksana Kamar Dagang Jerman-Indonesia. “Berbisnis di sini sulit namun menguntungkan,” tambah manajer yang telah tinggal di Indonesia selama 17 tahun dan tidak terganggu oleh kemacetan lalu lintas selama empat jam.

Kesabaran adalah suatu keharusan dalam bisnis Indonesia. Dan juga karena kendala birokrasi. Negara ini tidak diatur berdasarkan undang-undang, melainkan berdasarkan keputusan menteri dan presiden. “Keputusan dapat bergantung pada harinya,” kata Ronfeld. “Di kementerian, satu orang memutuskan apa yang akan dilakukan hari ini dan besok. Anda menghabiskan banyak waktu di birokrasi.” Namun permintaan dari perusahaan Jerman yang ingin berinvestasi di Indonesia semakin meningkat.

investor Jerman

Kamar Jerman-Indonesia mempunyai sekitar 500 perusahaan anggota. Pemasok otomotif Bosch adalah salah satunya. Saat ini produksi sedang dilakukan di Bekasi. Antara lain, katup injeksi mobil akan diproduksi di sana. Kota besar ini terletak di sebelah timur Jakarta dan merupakan pusat otomotif negara ini.

Namun ada beberapa hal yang tidak berjalan sesuai dengan apa yang Bush bayangkan. Ralf von Baer mengurus bisnis di Indonesia untuk Robert Bosch GmbH. Dia bisa membayangkan mengekspor dari Indonesia dalam jangka panjang. Perjalanan masih panjang hingga saat ini: “Dalam hal produksi ekspor murni, Indonesia belum mampu bersaing dengan banyak negara Asia Tenggara lainnya di banyak sektor karena infrastruktur yang tidak memadai, rendahnya ketersediaan personel yang berkualitas, produktivitas yang rendah, dan persetujuan yang rumit.” Operasi,” dia menegaskan. Kekecewaan terdengar dalam kata-katanya.

Produksi sepeda motor TVS merek India di Karawang, Jawa BaratFoto: AP

Tingkatkan pelatihan

Bosch kini merencanakan program pelatihan ganda bekerja sama dengan Kamar Dagang Jerman-Indonesia. Kombinasi praktik dan teori bertujuan untuk menyediakan pekerja terampil yang sangat dibutuhkan perusahaan. Ralph von Baer menunjukkan masalah lain. “Sangat sulit untuk mendapatkan izin kerja bagi orang asing. Namun kami juga membutuhkan insinyur berpengalaman dari luar negeri untuk mengatur produksi dan melatih karyawan Indonesia.”

READ  Meminta uang untuk mengurangi deforestasi

Sampanye untuk sarapan

Saat ini Anda bisa melihat banyak orang asing di ibu kota, Jakarta. Orang Jepang, Korea, Eropa, dan Afrika yang berbisnis di sini dan juga suka berbelanja. Terdapat 150 pusat perbelanjaan besar di kota ini, mulai dari yang murah hingga yang mahal. Brunch sampanye di Plaza Indonesia harganya lebih dari 350 euro. Selain Champagne vintage, ada lobster, kaviar, dan foie gras. Di dekat kuil konsumerisme, seorang pria berjualan sate ayam dengan bumbu kacang di warung kecil miliknya. Bisnis berkembang pesat di dalam dan luar negeri.