Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Berapa banyak burung yang ada di dunia?

Burung ada dimana-mana dan tweet mereka menemani kita bahkan di kota besar. Tetapi berapa banyak dari mereka yang ditemukan di seluruh dunia masih belum jelas. Sekarang, dengan bantuan proyek Citizen Science, para peneliti telah mengidentifikasi jumlah individu untuk 9.700 spesies burung – ini setara dengan 92 persen dari semua spesies burung yang diketahui. Menurut ini, ada 50 miliar burung di seluruh dunia, dan ada sekitar enam burung untuk setiap orang di Bumi. Namun, distribusi burung antar spesies sangat tidak merata: hanya empat spesies yang masing-masing memiliki lebih dari satu miliar spesimen, dan 1.180 spesies, di sisi lain, agak jarang dengan masing-masing kurang dari 5.000 sampel.

Pertanyaan tentang berapa banyak spesimen suatu spesies sangat penting dalam beberapa hal. Karena memberikan informasi tentang dinamika populasi dan evolusi spesies, struktur ekosistem dan masyarakat, dan yang terakhir, status ancaman suatu spesies. “Penyebaran spesies yang sering adalah inti dari banyak pertanyaan lingkungan yang sudah berlangsung lama,” jelas Corey Callahan dari Universitas New South Wales di Sydney dan rekannya. Namun, pola distribusi di tingkat global biasanya hampir tidak dapat diukur. Kelimpahan beberapa spesies sudah diketahui dengan baik, tetapi kebanyakan spesies lainnya belum diteliti. “Salah satu alasannya adalah karena penghitungan di tempat membutuhkan waktu yang sangat lama dan ada banyak daerah yang sulit dijangkau dan sulit dijangkau.

Enam burung untuk setiap manusia

Namun, Callaghan dan timnya kini telah menggabungkan beberapa metode untuk membuat inventaris kehidupan burung global terlengkap hingga saat ini. Hitungan Anda didasarkan pada data dari eBird Global Database – sebuah proyek sains warga di mana lebih dari 600.000 pengamat burung dari seluruh dunia telah mencatat hampir satu miliar penampakan burung. Untuk 724 spesies burung, para peneliti membandingkan data ini dengan hasil studi ilmiah untuk menentukan sejauh mana visibilitas spesies burung yang mudah memalsukan nilai populasinya dan bagaimana kepadatan sebenarnya dari ini dapat ditentukan. “Untuk melakukan ini, kami memperhitungkan karakteristik seperti ukuran tubuh, warna, status ancaman, atau ukuran kawanan yang memengaruhi pendeteksian spesies,” para ilmuwan menjelaskan.

READ  Titan arum mekar sebentar di Hohenheim | kebebasan media

Dengan menggunakan data ini, mereka mengembangkan algoritme yang menghasilkan jumlah burung untuk 9.700 spesies berdasarkan data eBird dan faktor ketidakpastian yang diketahui. Ini sesuai dengan 92 persen spesies burung yang diketahui. Namun, delapan persen sisanya terlalu langka untuk berdampak rendah, menurut tim peneliti. Penilaian tersebut menunjukkan: “Kami menentukan bahwa saat ini ada sekitar 50 miliar burung di dunia – sekitar enam untuk setiap orang di planet ini,” menurut laporan Callaghan dan timnya. Meskipun sensus menjadi lebih tidak pasti di beberapa daerah, ini merupakan data terbaik yang tersedia untuk banyak spesies.

Frekuensi yang tidak terdistribusi secara merata

Hasilnya juga menunjukkan bahwa jumlahnya tidak merata di antara 9.700 spesies: “Ada sangat sedikit spesies yang umum dan banyak spesies langka secara global,” kata para peneliti. Hanya empat spesies burung yang membuat lompatan ke dalam “klub miliarder”: burung pipit rumah dengan 1,6 miliar spesimen, bintang 1,3 miliar, camar berparuh cincin di Amerika Utara (Larus delawarensis) dengan 1,2 miliar, dan burung layang-layang lumbung 1,1 miliar eksemplar. “Mengejutkan bahwa begitu sedikit spesies yang mendominasi populasi burung,” kata Callahan. Hal ini menimbulkan pertanyaan tentang apa yang sangat menentukan spesies ini dari sudut pandang evolusi sehingga mereka menjadi begitu sukses. Sebaliknya, 1.180 spesies burung masing-masing diwakili oleh kurang dari 5.000 burung. Para ilmuwan berkata, “Ini adalah sekitar 200 spesies lebih langka dari yang diperkirakan.” Ini termasuk burung dara kuning langka (Thalasseus bernsteini), yang hanya ditemukan di beberapa pulau lepas Taiwan, dan bedug genderang (Habroptila wallacii), burung yang tidak bisa terbang dari Indonesia.

Secara umum, distribusi frekuensi juga menunjukkan beberapa tren keseluruhan dalam hal habitat, cara hidup dan klasifikasi filogenetik: menurut ini, sebagian besar burung hidup di garis lintang subtropis ke Kutub Utara di Belahan Bumi Utara – sekitar 18 miliar di Eurasia dan 16 miliar di Amerika Utara dan Greenland. Spesies burung yang paling individu adalah kutilang dengan 28 miliar spesimen, diikuti oleh para penyeberang dan unggas air, dan ordo yang paling langka adalah kiwi dengan hanya 3.000 sampel. Seperti yang ditekankan oleh para ilmuwan, data tentang kelimpahan global dan properti terkait juga penting untuk dapat lebih melindungi spesies langka pada khususnya. “Mengukur kelimpahan suatu spesies adalah langkah penting pertama dalam melestarikan lingkungan,” kata Callahan. “Dengan menghitung apa yang ada di luar sana, kita dapat melihat spesies mana yang berisiko dan melihat bagaimana hal ini berubah seiring waktu.”

READ  Solway Investment Group mengumumkan hasil keuangan tahun 2020 penuh | Pesan

Menurut peneliti, metode mereka tidak hanya cocok untuk burung, tetapi juga dapat ditransfer ke kelompok hewan lain. “Integrasi data dalam skala besar dapat menjadi cetak biru untuk menghitung frekuensi spesifik spesies juga untuk Anda,” kata Callaghan. Ini dapat membantu memperjelas beberapa pertanyaan mendasar dalam ekologi dan biologi evolusi.

Coyle: Corey Callahan (University of New South Wales, Sydney) dan lainnya, Prosiding National Academy of Sciences, Doi: 10.1073 / pnas. 2023170118