Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Berbagi Aviva - apa itu?

Berbagi Aviva – apa itu?

CEO Aviva A. Blanc terus menekan pedal akselerator saat merestrukturisasi perusahaan. Aviva tahun ini menjual delapan perusahaan, menghasilkan penjualan sebesar £7,5 miliar untuk perusahaan. Setelah hengkang dari Italia dan Turki, perseroan berencana hengkang dari beberapa pasar lain pada akhir tahun, antara lain Singapura, Vietnam, Hong Kong, dan Indonesia.

Tujuannya adalah untuk lebih fokus pada pasar inti Inggris Raya, Irlandia, dan Kanada. Aviva menggunakan uang tunai gratis untuk melunasi kewajiban dan juga telah mematuhi kebijakan nilai pemegang sahamnya pada tingkat yang belum pernah terjadi sebelumnya bagi perusahaan. Pada akhir paruh pertama tahun 2022, Aviva berencana untuk mendistribusikan setidaknya £4 miliar kepada pemegang saham dalam bentuk dividen dan pembelian kembali saham. Ini sesuai dengan aliran pendapatan sekitar 25% dari nilai pasar saat ini. Proyek ini dimulai dengan program pembelian kembali saham senilai £750 juta.

Sementara itu, dividen interim meningkat 5% menjadi Rs 7,35 per saham. Selain dividen final, kami mengasumsikan dividen tahunan minimal 26p per saham, yang sesuai dengan hasil dividen yang menarik sebesar 6,4%. Posisi laba masih dicirikan oleh pengeluaran khusus untuk restrukturisasi usaha. Jadi Aviva berada di zona merah untuk paruh pertama tahun ini. Pendapatan operasional dari operasi yang dilanjutkan meningkat 17% menjadi £725 juta.

Haruskah Investor Aviva Menjual Sekarang? Atau apakah itu layak untuk dimulai?

Bagaimana Aviva akan berevolusi sekarang? Apakah uang Anda aman di saham ini? Jawaban atas pertanyaan-pertanyaan ini dan mengapa Anda perlu bertindak sekarang dapat ditemukan dalam analisis terbaru tentang partisipasi Aviva.

READ  Bisnis Korporat di Asia: Setiap faktur kedua yang belum dibayar setelah periode pembayaran berakhir