Berita Utama

Berita tentang Indonesia

“Berikan segalanya, dapatkan lebih banyak”

“Berikan segalanya, dapatkan lebih banyak”

Ada lebih dari 12 ribu kilometer antara Jerman dan Timor Timur, rumah lama dan baru Rosie Mühlhuber (29). Guru bahasa Inggris, salah satu kontributor pemuda Tagespost, akan menghabiskan dua tahun berikutnya di Timor Timur sebagai sukarelawan di Fidesco, sebuah organisasi bantuan pembangunan Katolik internasional.

Nama Fidesco terdiri dari kata “fides” (yang berarti iman dalam bahasa Latin) dan “cooperatio” (yang berarti kerja sama dalam bahasa Latin). Nama dan programnya pada saat yang sama, Fidesco mengupayakan kerja sama dalam iman dan di luar iman. Fidesco terlibat dalam kemitraan dan proyek di sekitar 25 negara. Organisasi bantuan pembangunan ini juga memiliki tujuh cabang di Eropa dan Amerika. Sejak didirikan pada tahun 1981, lebih dari 2.000 relawan telah dikirim, termasuk para lajang, pasangan suami istri, dan keluarga.

Rosie Mulhuber sebelumnya bekerja sebagai guru pendidikan khusus di Chiemgau. Dia sudah lama tertarik bekerja di luar negeri. “Bahkan sebagai seorang anak kecil, saya selalu dipengaruhi oleh keinginan untuk belajar tentang budaya asing, untuk memahami orang-orang, adat istiadat dan nilai-nilai mereka, untuk membantu mereka dan membuat mereka merasakan iman saya dan kasih Tuhan,” Mulhuber mengenang kembali. . Jadi, saya sering bepergian, termasuk menghabiskan beberapa minggu di Brasil.

Pertemuan dengan generasi muda dari seluruh dunia

Melalui Sekolah Misi Emmanuel (ESM), Mulhuber juga bertemu dengan kaum muda dari seluruh dunia, yang secara bertahap ia kunjungi di negara asal mereka. ESM adalah persembahan Komunitas Katolik Emmanuel. Selama sembilan bulan, para pelajar dari berbagai negara tinggal bersama di Altöttinger Josefsburg dan mengalami waktu intensif untuk memperdalam iman mereka dan berlatih untuk evangelisasi baru. Konsep ini, yang telah berulang kali diadaptasi untuk memenuhi kebutuhan zaman dan dengan nama baru “Rejoice”, memberikan penekanan khusus pada pewartaan iman yang menarik melalui musik. Pengayaan melalui kontak dengan budaya asing, latar belakang dan bahasa lain hanyalah salah satu aspek dari masa Mulhuber di ESM. Yang terpenting, remaja putri ini tetap berkomitmen pada moto “Berikan segalanya, dapatkan lebih banyak.” Sebuah misi dari jauh, berdasarkan keyakinan bahwa saya dapat membantu orang lain dalam profesi yang saya pelajari, gagasan ini semakin kuat selama bertahun-tahun. “Berikan segalanya dan dapatkan lebih banyak” menjadi motif utama misi Rosie Mulhuber di Timor Timur. Di pulau terpencil antara Indonesia dan Australia, beliau ingin “memberikan dirinya sepenuhnya dalam beberapa tahun ke depan sehingga saya dapat menerima banyak pengalaman dan wawasan dari Tuhan, dan mudah-mudahan memiliki hubungan yang mendalam dengan-Nya.” Perempuan muda tersebut telah tinggal di Dili, ibu kota Timor Timur, sejak September. Kota ini terletak tujuh meter di atas permukaan laut di pesisir utara Pulau Timor dan berpenduduk sekitar 310.000 jiwa. Di Dili, Mulhuber mengajar Bahasa Inggris di Institut Teologi dan Filsafat dan menemani para siswa dalam perjalanan mereka. Kebutuhan akan guru yang terlatih sangat besar di negara yang masih muda ini, yang baru merdeka pada tahun 2002 setelah puluhan tahun dilanda perang dan kekerasan. Timor Timur sebelumnya merupakan jajahan Portugis sejak abad ke-16, setelah itu diduduki oleh Indonesia. Dengan kepergian Indonesia, semua guru pun meninggalkan tanah air dan sistem pendidikan harus dibangun kembali.

READ  Tren dan Strategi Pasar Selang dan Kelengkapan Global 2022-2029 | Kebby Industries, DWK Life Sciences, dan Axygen Scientific - GBS News

Persiapan yang baik itu penting

Rosie Mulhuber bersyukur atas persiapannya yang baik sebagai relawan. Lamaran tertulis dilanjutkan dengan beberapa wawancara dan sesi pelatihan. Selain menjadi anggota Gereja Katolik, tamatan pendidikan, usia minimal 21 tahun, kemampuan berbahasa Inggris atau Prancis, kesehatan jasmani dan kestabilan mental yang baik juga menjadi syarat yang harus dimiliki para relawan.

Pelatihan minggu pertama, yang disebut “sesi diskriminasi,” memainkan peran penting dalam proses pendaftaran. Ini diadakan setahun sekali di Perancis bagi siapapun yang tertarik. Ceramah, kebaktian gereja, diskusi individu dan kelompok serta percakapan dengan psikolog bertujuan untuk membantu peserta membuat keputusan secara damai. Pada akhirnya, bagi para relawan, ini adalah tentang meninggalkan rumah dan pekerjaan mereka sebelumnya untuk bekerja di budaya asing selama satu atau dua tahun.

Identifikasi dengan jelas motif dan motifnya

“Apa yang membedakan Fidesco dari banyak organisasi lainnya: para sukarelawan mengabdikan diri mereka pada sebuah misi. “Sesi diskusi adalah tentang penegasan batin tentang apakah panggilan Tuhan untuk melakukan misi ada bagi para sukarelawan ini pada saat ini,” jelas Catherine Dusser, Managing Director Fidesco Jerman , kepada Tagespost. “Jika kedua belah pihak memutuskan untuk melanjutkan setelah diferensiasi, Fidesco akan memilih proyek yang sesuai untuk para sukarelawan.” Rosie Mulhuber menemukan bahwa sesi diferensiasi selama lima hari dengan sekitar lima puluh peminat lainnya dari berbagai negara berlangsung sangat intens. Tim membantu mereka dengan jelas mengidentifikasi dorongan dan motivasi mereka dan memberikan Saran “untuk benar-benar mengambil keputusan dengan pikiran, hati dan Roh Kudus.” Di akhir periode pengambilan keputusan, Mulhuber mampu “mengatakan ya pada jalan ini.” dengan rasa damai yang mendalam.”

READ  Keluarga ini melakukan tur dunia sebelum anak-anak mereka buta

Fidesco mendampingi mereka dan selalu mendampingi para sukarelawan selama penempatan mereka, dan juga setelahnya ketika mereka harus berintegrasi kembali ke dalam kehidupan sehari-hari orang Jerman. Organisasi bantuan pembangunan tidak hanya membayar biaya penerbangan pulang pergi, akomodasi dan makanan para sukarelawan, tetapi juga uang saku. Relawan juga menikmati asuransi kesehatan, kecelakaan dan pensiun. “Biayanya sekitar 17.000 euro per tahun. Kami dapat menutupi sebagian dari dana publik dan hibah, dan sisanya dibiayai melalui sumbangan,” jelas Dusser. “Jika ada yang ingin mendukung misi saya secara finansial, saya ingin menyumbang ke Fidesco. e. “Saya sangat berterima kasih kepada V. yang mendukung misi saya,” kata Rosie Mulhuber, sebelum kembali ke pekerjaan utamanya saat ini selain mengajar dan mempelajari bahasa lokal Tetum.

Dalam melayani orang lain

Dengan bantuan buku teks, aplikasi, kartu kosakata, serta percakapan rutin dengan orang-orang di sekitarnya, dia mempelajari sesuatu yang baru setiap hari. “Setelah saya kehabisan kata-kata, saya terus berbicara dalam bahasa Inggris, yang setidaknya bisa dipahami dan diucapkan oleh sebagian orang Timor. Komunikasi selanjutnya dilakukan dengan senyuman, jabat tangan, dan banyak gerak tubuh serta ekspresi wajah,” kata Mühlhuber “Ungkapan terpenting yang selalu terucap ketika bertemu adalah ‘Diak ka lae’. ? Diterjemahkan secara harfiah artinya “baik atau tidak?” Keduanya berarti “Apa kabar?” Dan juga “Apakah kamu menyukai permainan ini?”, “Apakah kamu puas?” atau “Apa pendapatmu mengenai hal itu?”

Namun apa yang mendefinisikan misi Rosie Mulhuber pada intinya terjadi secara independen dari bahasa manusia mana pun: untuk menempatkan diri dalam melayani orang lain sehingga mereka dapat berkembang dengan baik.