Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Berinvestasi di Pasar Berkembang: Yang Harus Diperhatikan Investor!

Berinvestasi di Pasar Berkembang: Yang Harus Diperhatikan Investor!

Siapapun yang berinvestasi hanya di MSCI World membuat kesalahan besar. MSCI World ETF sama sekali bukan investasi yang buruk untuk investasi finansial pasif. Namun, hanya negara maju yang ditemukan di sana. Siapa di Pasar berkembang Dia ingin berinvestasi, dia harus berpikir di luar indeks dunia populer.

Berinvestasi di pasar negara berkembang memberi investor kesempatan untuk mendiversifikasi portofolio pribadi mereka dengan lebih baik sambil memanfaatkan pertumbuhan di masa depan. Agar pada akhirnya ada return yang lebih tinggi dari rata-rata, investor harus memperhatikan beberapa hal saat menambahkan pasar negara berkembang ke portofolionya.

Ini adalah pasar negara berkembang

Tidak ada definisi standar internasional tentang negara berkembang. Minimal dari negara berkembang (pasar perbatasan) ke negara maju (pasar maju). Infrastruktur yang sehat sudah ada di negara-negara berkembang. Ini termasuk, misalnya, pasokan listrik nasional atau penyediaan Internet. Dengan infrastruktur yang ada, pertumbuhannya seringkali tinggi. Dalam beberapa dekade, negara-negara berkembang akan bangkit menjadi negara maju yang standar hidupnya lebih tinggi. Di negara-negara berkembang, pendapatan per kapita tahunan biasanya antara 1.000 dan 15.000 euro per tahun – di negara-negara industri ini meningkat berkali-kali lipat.

Pasar berkembang yang penting

China mungkin merupakan pasar berkembang terpenting bagi investor. Bagaimanapun, China sedang dalam perjalanan untuk menyalip Amerika Serikat sebagai ekonomi terbesar di dunia. Lebih dari 1,4 miliar orang tinggal di China dan menginginkan lebih banyak kemakmuran. Pertumbuhan ekonomi Cina jauh lebih kuat daripada di negara-negara industri barat. Juga di Corona 2020, China telah tumbuh secara tak terduga – jika Anda mempercayai informasi resmi.

Pasar berkembang lainnya yang harus diperhatikan investor adalah India, Indonesia, dan Filipina. Tetapi Meksiko, Brasil, dan Afrika Selatan juga termasuk di antara negara-negara berkembang yang mungkin menarik bagi investor. Namun, investor di pasar negara berkembang harus selalu memperhatikan bagaimana kinerja perekonomian sebenarnya. Sementara Meksiko dan Afrika Selatan saat ini berada dalam resesi, segalanya terlihat berbeda di Asia Tenggara. Di sini tanda-tanda zaman menunjukkan pertumbuhan ekonomi.

READ  Setengah dari orang Eropa sekarang divaksinasi, karena Merkel menyerukan agar lebih banyak orang Jerman dipenjara

Masa depan adalah milik pasar negara berkembang

Buka setoran gratis? Perdagangkan ETF dan saham dengan biaya 0% di eToro *.

Masa depan akan menjadi milik negara berkembang saat ini. Karena mereka memiliki kesempatan untuk sepenuhnya memikirkan kembali dan mengembangkan sistem yang ada dari awal. Di negara industri, birokrasi seringkali menjadi kendala – terlalu banyak aturan dan regulasi menghalangi inovasi. Negara berkembang saat ini memiliki keuntungan besar. Berkat globalisasi, Anda dapat membatalkan pencapaian negara-negara industri dan membangun lebih banyak pertumbuhan.

Solusinya: berinvestasi di pasar negara berkembang dengan saham individu atau ETF

Ini tidak berfungsi tanpa pasar negara berkembang, karena melambangkan pertumbuhan di masa depan. Hasilnya, investor dapat berinvestasi langsung di pasar negara berkembang dengan saham atau ETF. Tetapi seringkali sangat sulit atau mahal untuk membeli saham di pasar saham lokal. Lalu ada dana dan ETF di AS atau Jerman yang menentukan kinerja ekonomi yang bersangkutan. Selain itu, ADR sering kali tersedia di Bursa Efek China AS, misalnya.

Alternatif: Mendapat keuntungan dari pasar negara berkembang dengan perusahaan Barat

Namun, mereka yang tidak ingin terburu-buru memasuki pasar negara berkembang juga bisa mendapatkan keuntungan dari pertumbuhan di masa depan secara tidak langsung. Fokusnya adalah pada perusahaan yang menghasilkan sebagian besar penjualan mereka di negara berkembang. Misalnya, produsen chip seperti Intel atau NVIDIA adalah pilihan yang menarik, dengan lebih dari separuh penjualan mereka berasal dari pasar negara berkembang. Perangkat yang membutuhkan chip diproduksi di sana. Tetapi perusahaan barang konsumen Unilever juga memiliki posisi yang kuat di pasar negara berkembang. Hal yang sama berlaku untuk perusahaan mewah seperti LVMH, di mana kemakmuran China yang tumbuh kemungkinan akan menjadi mesin pertumbuhan par excellence di masa depan.

Risiko ini ada di pasar negara berkembang

Peluang besar di negara-negara industri diimbangi dengan risiko. Di sisi lain, pasar keuangan seringkali kurang diatur daripada di pasar modal Barat kita. Terkadang hal ini dapat menyebabkan laporan bisnis yang salah atau bahkan neraca keuangan yang sengaja dipalsukan. Pada saat yang sama, hubungan investor tidak terlalu representatif. Banyak perusahaan di China tidak memiliki situs web IR yang sesuai, jadi Anda harus mengumpulkan informasi dengan susah payah. Risiko politik, hukum, dan mata uang adalah alasan lain mengapa portofolio tidak secara eksklusif terdiri dari saham pasar berkembang.

READ  Asia Tenggara menunjukkan bahwa Corona belum berakhir

Diversifikasi Ya, Abaikan Tidak!

Tetapi risiko pasar ekuitas yang berkembang hanya memungkinkan satu kesimpulan. Anda harus mendiversifikasi investasi Anda dengan lebih baik di pasar negara berkembang sambil hanya mengandalkan perusahaan terbaik. Siapa pun yang mengabaikan pasar negara berkembang sepenuhnya ketika menginvestasikan uang meninggalkan potensi saat ini belum dimanfaatkan. Bagaimanapun, pertumbuhan ekonomi global di masa depan terutama akan datang dari Asia, Amerika Selatan, dan Afrika. Jika Anda hanya bertaruh di Eropa dan AS, Anda bisa melakukan jauh lebih buruk.

3 saham menarik di pasar negara berkembang dan ETF

Kami telah membuktikan bahwa pasar negara berkembang tidak boleh melewatkan portofolio apa pun. Di bagian selanjutnya adalah tiga saham pasar berkembang yang menarik dan dua dana yang diperdagangkan di bursa yang bisa mendapatkan keuntungan dari pertumbuhan pasar berkembang.

Tencent (WKN: A1138D)

Tencent adalah perusahaan investasi game, media sosial, dan teknologi paling berharga di China. Berkat jaringannya yang kuat, Perusahaan Induk Teknologi China diuntungkan dari digitalisasi di Kerajaan Tengah. Pertumbuhannya cepat. Selain itu, Tencent berada di posisi yang baik dalam arah masa depan yang tak terhitung jumlahnya.

Grup DBS (WKN: 880105)

DBS Group adalah bank terbesar di Asia Tenggara. Karena Singapura adalah negara industri, DBS Group tidak termasuk dalam daftar ini pada pandangan pertama. Namun, investor bisa mendapatkan keuntungan dari pertumbuhan pasar negara berkembang, karena bank inovatif berkembang terutama di Asia Tenggara. DBS akan mendanai sebagian dari pertumbuhan di sana. Dengan pendekatan digital, DBS Group tampaknya memiliki posisi yang baik untuk tetap mandiri dalam memerangi fintech.

Yandex (WKN: A1JGSL)

Yandex adalah perusahaan Belanda-Rusia yang berbasis di Amsterdam. Namun, markas operasinya ada di Rusia. Yandex juga sebagian besar aktif di sana dan memperoleh ketenaran dengan mesin pencari internet dengan nama yang sama. Sementara itu, Yandex telah menjadi perusahaan internet serbaguna yang menyediakan browser, penerjemah, cloud, AppStore, dan kotak masuk email. Pertumbuhan penjualan sekitar 30% per tahun dalam beberapa tahun terakhir.

READ  Naik Daun: Industri Pesawat Terbang: Mengapa Stok Pesawat Lepas Sekarang | Pesan

IShares MSCI EM Asia UCITS ETF (ISIN: IE00B5L8K969)

Sebagai ETF fisik, ETF iShares MSCI EM Asia UCITS hanya melacak pasar negara berkembang di Asia. Melalui ETF, investor dapat mendiversifikasi pertumbuhan Asia. Selain China, India, dan Indonesia, Filipina, Korea, Thailand, dan Taiwan juga masuk dalam ETF. Dengan 0,2% dari biaya TER, biaya investasi pasif di pasar negara berkembang juga dapat dikendalikan.

Vanguard FTSE All Country World ETF (ISIN: IE00B3RBWM25)

Jika Anda hanya ingin berinvestasi dalam satu ETF, Anda harus mengambil ETF Vanguard FTSE All Country World. Bagaimanapun, tidak seperti MSCI World, ini tidak mengabaikan pasar negara berkembang. Memang benar bahwa ini hanya mencapai sekitar 13% dari ETF fisik dan distribusi. Namun, ini lebih baik daripada mengabaikan pasar negara berkembang sama sekali.

Berinvestasi dengan komisi 0% di saham dan ETF? Buka repositori * gratis dengan eToro sekarang.

Setelah belajar Hukum dan Manajemen, saya memutuskan untuk bekerja sebagai freelancer. Selama bertahun-tahun, fokus tulisan saya adalah pada topik investasi, modal, dan pasar bisnis. Dalam kehidupan pribadi saya juga, tidak ada hari tanpa pasar saham, saham, dan perusahaan.