Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Berita Gaza |  Garda Revolusi Iran memulai manuver militer skala besar

Berita Gaza | Garda Revolusi Iran memulai manuver militer skala besar

Sebuah ledakan terjadi di dekat perbatasan dengan Mesir. Israel mengklaim telah membunuh beberapa pemimpin Hamas. Semua informasi di blog berita.

Sekilas tentang hal terpenting


Teroris Hamas melintasi perbatasan ke Israel pada 7 Oktober dan melakukan pembantaian. Sejak itu, Israel telah mengebom sasaran-sasaran di Jalur Gaza yang dikuasai Hamas. Blog langsung ini memberi tahu Anda tentang perkembangan terkini:

unduh…

penyertaan

Menyerukan gencatan senjata di Jalur Gaza

15:15: Presiden Prancis Emmanuel Macron menyerukan gencatan senjata dalam konflik antara kelompok teroris Hamas dan Israel karena alasan kemanusiaan. Macron mengatakan pada hari Jumat di akhir KTT Uni Eropa di Brussels bahwa “gencatan senjata kemanusiaan” saat ini tepat untuk menjamin perlindungan penduduk sipil di Jalur Gaza. Hal ini melampaui apa yang diserukan oleh para Kepala Negara dan Pemerintahan Uni Eropa dalam pernyataan bersama mereka.

Macron menekankan: “Kami sepenuhnya mengakui keinginan yang benar dan sah untuk memerangi terorisme.” Pada saat yang sama, ia dengan jelas mengkritik tindakan tentara Israel: “Kami berpendapat bahwa pengepungan total, pemboman tanpa pandang bulu, dan terutama kemungkinan melancarkan operasi darat skala besar, tidak cocok untuk memberikan perlindungan yang memadai terhadap Israel. penduduk sipil.”

Malam harinya, juru bicara Palang Merah mengumumkan bahwa para dokter dari organisasi tersebut hadir di Jalur Gaza untuk pertama kalinya sejak awal perang. Juru bicara tersebut mengatakan pada hari Jumat bahwa tim Komite Internasional Palang Merah juga mencakup dokter yang berspesialisasi dalam cedera perang. Sebanyak sepuluh orang pembantu dan enam truk yang memuat perbekalan bantuan melintasi perbatasan di Rafah.

Spesialis TI sedang mencoba menemukan para sandera

14:45: Para profesional industri TI di Israel mendukung upaya pemerintah untuk membebaskan sandera yang diculik oleh organisasi teroris Hamas di Jalur Gaza. “Kami adalah ruang perang sipil, pusat operasi,” kata Rafael Franco. “Tujuan besar kami adalah menyelamatkan nyawa.” Dia berusia 48 tahun dan merupakan direktur pelaksana Code Blue, sebuah perusahaan manajemen krisis dunia maya. Dia memimpin tim sukarelawan di agensi kreatif Gitam BBDO di Tel Aviv. Mereka semua ingin membantu memastikan para sandera bertahan hidup dan dibebaskan.

READ  Rekaman langsung virus Corona: +++ 03:27 Vaksinasi publik Montgomery dari 18 +++

“Kami mengumpulkan. Kami membandingkan. Kami mencapainya,” Franco menjelaskan pekerjaan para relawan dengan slogan tersebut. Ini menampilkan peta digital rinci Jalur Gaza yang dibuat oleh tim. Spidol berwarna menunjukkan informasi tentang para sandera. Pakar teknologi telah membuat database yang berisi gambar dari Internet dan foto-foto yang disediakan oleh keluarga orang hilang.

Dengan menggunakan kecerdasan buatan, perangkat lunak pengenalan wajah, pakar geolokasi, dan kolega berbahasa Arab, mereka mendapatkan gambaran umum tentang siapa yang terakhir terlihat, di mana, dan kapan. Para sukarelawan membagikan temuan mereka kepada unit militer khusus Israel yang bertanggung jawab atas para sandera. Sejauh ini, sekitar 60 sandera telah berhasil ditemukan. Menurut informasi Israel, saat ini lebih dari 220 orang ditahan oleh Hamas, termasuk warga negara Jerman.

Sebuah rudal jatuh di Tel Aviv: tiga orang tampaknya terluka

13.35: Tampaknya sebuah rudal menghantam apartemen atas sebuah bangunan tempat tinggal di Tel Aviv. Menurut laporan media Israel dengan suara bulat, mengutip rekaman video dari lokasi kejadian dan layanan penyelamatan Israel Magen David Adom, tiga orang terluka. Seorang pria, berusia sekitar 20 tahun, dibawa ke rumah sakit.

Sayap militer organisasi teroris Hamas di Jalur Gaza mengumumkan telah menembakkan roket ke arah Tel Aviv. Sirene terdengar di tengah kota pesisir. Beberapa ledakan samar terdengar.