Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Bermitra dengan Belt and Road untuk berbagi cahaya…

Bermitra dengan Belt and Road untuk berbagi cahaya…

Energi Tiongkok

Beijing, Tiongkok (lainnya)

Indonesia mencanangkan “Jalur Sutra Maritim Abad 21”. China Energy terus mengembangkan konsep “Belt and Road Initiative” Tiongkok dan “Global Marine Fulcrum” di Indonesia, yang tidak hanya mendorong kerja sama yang saling menguntungkan antara Tiongkok dan Indonesia, namun juga dengan jelas menunjukkan bahwa “menghormati budaya satu sama lain dan makna mendalam dari hubungan yang saling menguntungkan.” komunitas” adalah masa depan bersama bagi umat manusia.

Proyek ini dibangun bersama. China Energy adalah perusahaan terbesar yang didukung Tiongkok yang berinvestasi di sektor energi Indonesia, dengan total aset sebesar US$3,184 miliar dan total kapasitas terpasang sebesar 3.100 MW, yang mencakup 8% dari total kapasitas terpasang pembangkit listrik tenaga batu bara di Indonesia.

Pembangkit listrik Nansu telah beroperasi tanpa gangguan selama 11 tahun berturut-turut, dan Unit 1 memiliki pengoperasian berkelanjutan terlama dibandingkan pembangkit listrik tenaga batu bara mana pun di dunia. Proyek 7 di Jawa merupakan pembangkit listrik termal terbesar dengan hak kekayaan intelektual independen yang mana perusahaan Tiongkok telah berinvestasi di luar negeri. Proyek 1 di Nansu diharapkan mencapai operasi komersial pada tahun 2024. Ketiga proyek tersebut telah menyediakan listrik yang aman dan berkelanjutan bagi Indonesia dan menciptakan lebih dari 7.000 lapangan kerja.

Transfer teknologi. China Energy secara aktif mempromosikan penggunaan teknologi pembangkit listrik yang canggih dan matang, aman, bersih, dan ramah lingkungan untuk mengubah lignit menjadi listrik yang bersih dan efisien. Pembangkit Listrik Nansu telah berhasil merespons pemadaman jaringan listrik, menjaga keselamatan peralatan dan jaringan listrik dengan keahlian profesional dan respons cepat. Indikator ekonomi dan teknis utama Proyek 7 di Jawa lebih baik dari nilai desain, dan penggunaan teknologi desalinasi menghemat sekitar 850.000 ton air bersih per tahun. Wakil Presiden Perusahaan Listrik Negara (Perusahan Listrik Negara) mengatakan bahwa teknologi energi Tiongkok merupakan acuan utama bagi pengembangan sektor energi Indonesia.

READ  Oposisi terhadap kenaikan harga: Indonesia berencana untuk melarang ekspor minyak sawit

Simbiosis ekologi. China Energy berakar kuat pada konsep hidup berdampingan secara harmonis antara manusia dan alam. Pembangkit Listrik Nansu mengubah tangki sedimentasi air batubara tua menjadi kolam ikan observasi teratai dan menambahkan perangkat peredam suara untuk mencapai “mode senyap”. Permadani pelangi di jembatan pengangkut batubara di Pembangkit Listrik Jawa. Pipa batu bara yang tertutup itu sudah kuno dan air laut didesalinasi untuk memenuhi kebutuhan ekosistem perikanan saat pesawat ulang-alik lewat di bawah jembatan kapal nelayan. Bendungan tanah dibangun di area perencanaan Proyek 7 di Jawa, yang akan meningkatkan luas mangrove di area konstruksi sebesar 30%.

China Energy dan mitra Indonesia mengadakan diskusi mendalam mengenai pengembangan energi baru, penggunaan energi konvensional secara ekstensif, dan transisi ramah lingkungan, serta menandatangani nota kesepahaman untuk proyek fotovoltaik yang terhubung ke jaringan listrik berkapasitas 50MW di Serang dan proyek fotovoltaik atap gedung berkapasitas 5MW di Jawa. Tender untuk secara aktif mempromosikan proyek fotovoltaik terapung 100 MW di Kalang Gates, Indonesia.

Pertukaran manusia sangat berharga. China Energy berfokus pada peningkatan keterampilan teknis dan manajerial karyawan Indonesia, menciptakan platform pengembangan bakat yang inovatif, dan terus melakukan pendidikan budaya dan kegiatan pertukaran untuk mempromosikan integrasi budaya Tiongkok dan Indonesia. Dalam rangka mempromosikan talenta lokal di Indonesia, laboratorium mesin simulasi universitas pertama di Indonesia didirikan dengan investasi sebesar 1,45 juta RMB.

China Energy mengembangkan hubungan dukungan jangka panjang dengan organisasi kesejahteraan lokal dan mengembangkan infrastruktur. Selama puncak pandemi COVID-19, bantuan senilai $267.000 telah disumbangkan ke Indonesia. Dana Bantuan Mahasiswa “Anna’s Will” didirikan untuk mendukung pendidikan anak-anak pekerja Indonesia yang miskin. Lebih dari 5.500 rekan Tiongkok menanggapi dan menyumbangkan 360.000 RMB. Kisah cinta pekerja Tiongkok Fang Bing dan gadis Indonesia Hana, “Love at Zero Latitude” adalah film yang menghubungkan hati dua orang.

READ  Indonesia sangat ingin mempromosikan pariwisata tradisional

Keberhasilan praktik China Energy di Indonesia membuktikan bahwa Tiongkok telah membangun dunia dengan perdamaian abadi, keamanan global, kemakmuran bersama, keterbukaan, inklusivitas, serta kemurnian dan keindahan.

Kontak Pers:

Kontak: Gao Yuanyuan
Telepon: 008610-58685336
Surel: [email protected]

Konten asli: China Energx, Berita dikirim oleh aktuell