Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Betapa kotornya minyak sawit dari Indonesia ke Jerman

Betapa kotornya minyak sawit dari Indonesia ke Jerman


Eksklusif

Pada: 20 November 2023 09:23

Penelitian internasional menunjukkan bagaimana minyak sawit yang asal usulnya meragukan bisa berakhir di Jerman. Rupanya produsen minyak sawit Indonesia telah menemukan cara untuk menghindari aturan keberlanjutan. Banyak perusahaan Jerman kini ingin melakukan hal ini.

Petra Blum, Markus Engert, Benedict Struens, NTR/WTR

Ketika sebagian besar hutan di Indonesia terbakar pada tahun 2015 dan 2019, sehingga menyebabkan negara ini diselimuti asap tebal, beberapa perusahaan besar Eropa berjanji untuk melakukan perbaikan. Praktek tebang-bakar biasanya mempunyai satu alasan: oknum pengusaha yang berusaha memberikan ruang bagi perkebunan penghasil kelapa sawit.

Dan permintaannya tinggi di Eropa. Kelapa sawit merupakan komoditas berharga yang diekspor Indonesia. Ini digunakan di banyak industri dan produk di negara ini: bahan kimia, kosmetik, deterjen, dan minyak sawit ditemukan dalam makanan.

Namun seberapa berkelanjutankah minyak sawit yang dibeli oleh perusahaan-perusahaan besar Jerman dari Indonesia? Belajar oleh N.T.R., W.T.R Dan “Süddeutscher Zeitung” (SZ), Konsorsium Jurnalis Investigasi Internasional (ICIJ) dan situs investigasi “The Gecko Project” bersama-sama menunjukkan bahwa produsen barang konsumen Jerman Beiersdorf membeli minyak sawit pada tahun 2022 dari setidaknya salah satu perusahaan yang dituduh. Tidak bekerja secara konsisten. Menurut data tahun 2022, perusahaan DAX Jerman BASF dan Henkel membeli minyak dari perusahaan yang model bisnisnya juga menimbulkan pertanyaan besar.

Beiersdorf mendapatkan sumber minyak sawit yang meragukan

Oleh karena itu, Beiersdorf menerima minyak dari perusahaan Indonesia BT Bulungang Hijau Perkasa. Hal ini terlihat dari daftar pabrik yang dapat dilihat oleh mitra peneliti. Perusahaan Indonesia telah dituduh oleh LSM-LSM menebang kawasan hutan yang luas selama bertahun-tahun. Benar-benar sah. Ia mendapat tawaran baru dari pemerintah Indonesia pada tahun 2019.

READ  Berinvestasi di Indonesia: Yang Perlu Diketahui Investor

Beiersdorf berkomitmen terhadap apa yang disebut standar RSPO. Mulai tahun 2018, peraturan tersebut menetapkan bahwa tidak boleh ada hutan baru yang ditebang untuk produksi kelapa sawit. Penelitian tersebut juga menunjukkan bahwa Beirsdorf membeli minyak sawit tahun lalu dari dua perusahaan Indonesia yang diduga menebang puluhan hektar pohon di Kalimantan pada tahun 2019 saja.

Ketika ditanya, Beersdorf mengatakan perusahaan telah mengetahui kasus ini sejak musim semi. Sejak saat itu, berbagai langkah telah dilakukan untuk mengatasi potensi kekurangan di lokasi tersebut. Pada saat yang sama, Beiersdorf menyatakan bahwa jumlah minyak sawit yang dibeli oleh perusahaan-perusahaan tersebut hanya mewakili 0,15 persen dari konsumsi tahunan Beiersdorf.

Henkel dan BASF juga menaruh perhatian

Selain perusahaan Hamburg, dua perusahaan Jerman lainnya, Henkel dan BASF, muncul dalam penelitian internasional. Oleh karena itu, setidaknya tahun lalu, Beiersdorf, Henkel dan BASF keduanya dipasok oleh pabrik kelapa sawit yang berafiliasi dengan perusahaan Singapura, First Resources.

Penelitian saat ini menunjukkan bahwa sumber daya pertama tidak hanya mencakup perusahaan-perusahaan yang berfungsi secara berkelanjutan dalam jaringan. Salah satunya adalah FAP Agri. Perusahaan ini dituduh memimpin deforestasi di Indonesia selama bertahun-tahun. Tuduhan terhadap beberapa kelompok perusahaan yang dikendalikan oleh First Resources secara keseluruhan serius: termasuk perusakan habitat populasi orangutan yang terancam punah, perampasan lahan, dan perusakan lingkungan.

Buram Jaringan Perusahaan

Sekelompok reporter berbicara dengan 14 individu saat ini dan mantan karyawan yang bekerja untuk First Resources dan grup perusahaan tersebut antara tahun 2011 dan 2022: Mantan karyawan melaporkan bahwa perusahaan tersebut secara efektif dikendalikan oleh First Resources.

Beberapa di antaranya sibuk menganalisis data untuk First Resources dan perusahaan penebangan hutan hujan lainnya. “Saya tahu sejak awal – ini semua adalah sumber daya pertama,” kata seorang karyawan. “Manajemennya sama dan banyak hal lainnya.” Sistem TI perusahaan lain juga didukung oleh First Resources.

READ  Spesies baru burung berwarna-warni telah ditemukan di Indonesia

Beberapa tahun yang lalu, muncul laporan dari LSM yang menyatakan bahwa kelompok korporasi mungkin merupakan satu kesatuan. “Menciptakan konglomerat perusahaan yang pada akhirnya tidak Anda ketahui apa yang terlibat dapat menjadi celah untuk menghindari kewajiban keberlanjutan,” kata Gesche Jürgens dari Greenpeace Jerman. Anda memiliki pemasok yang pada permukaannya dianggap stabil, tetapi Anda tidak tahu apakah bahan mentah dari perusahaan yang berbeda dimasukkan ke dalam rantai pasokan.

Mengontrol rantai pasokan itu sulit

Produsen barang konsumen yang berbasis di London, Unilever, mengambil keputusan tersebut pada bulan Januari 2018 dan berhenti membeli minyak sawit dari First Resources dan grup perusahaan yang bersangkutan. Namun, Beiersdorf, Henkel dan BASF terus membeli bahan mentah.

Mengingat kedekatan antar kelompok perusahaan, perusahaan-perusahaan Jerman tidak dapat mengesampingkan kemungkinan bahwa minyak sawit tidak berasal dari perusahaan yang telah merusak hutan hujan, kata Christoph Kubitsa, pakar Indonesia di Institut Leibniz untuk Studi Global dan Regional. : “Khususnya,” jika First Resources menempatkan pabriknya di Kalimantan sangat dekat dengan perkebunan grup perusahaan lainnya. Rantai pasokan seringkali tidak sepenuhnya terkendali.”

Company First Resources membantahnya

Ketika ditanya, First Resources membantah semua tuduhan tersebut dan membantah bahwa mereka mengendalikan kelompok perusahaan yang dituduh melakukan deforestasi di Indonesia. Namun, FAP adalah pemasok Agri First Resource. Namun jangan membeli dari perusahaan mana pun yang tidak mematuhi komitmen keberlanjutan First Resources. Komitmen untuk tidak mengambil minyak sawit dari perkebunan yang hutan hujannya telah digunduli sangat dipatuhi.

FAP Agri, yang dimiliki oleh perusahaan Indonesia BT Bulungang Hijau Perkasa, tidak memberikan komentar ketika ditanya tentang tuduhan tersebut.

Ketika ditanya, kelompok bahan kimia BASF yang berbasis di Ludwigshafen mengatakan pihaknya tidak memiliki hubungan bisnis langsung dengan First Resources atau pabrik terkaitnya. Produk sawit dari First Resources masuk ke BASF melalui pemasok perantara. BASF kini telah meminta mereka untuk mengklarifikasi masalah tersebut.

READ  Indonesia akan mencabut larangan ekspor bauksit?

Produsen barang konsumen Henkel telah meyakinkan bahwa tidak ada satupun perusahaan tersebut yang merupakan pemasok langsung ke Henkel. Namun, tidak dapat sepenuhnya dikesampingkan bahwa perusahaan-perusahaan yang terlibat adalah pemasok tidak langsung Henkel. Henkel juga menekankan bahwa kegiatan pendidikan juga telah dimulai. Sejauh ini hanya ada kecurigaan bahwa perusahaan-perusahaan Jerman yang terkena dampak kini ingin menyelidikinya.