Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Biaya tinggi: bonus khusus untuk petani di Uni Eropa

Biaya tinggi: bonus khusus untuk petani di Uni Eropa

Menurut proposal dari Komisi Uni Eropa, petani harus dapat menerima subsidi tambahan untuk input seperti pupuk, bahan bakar dan pakan. Komisi mengumumkan pada hari Jumat bahwa tindakan khusus memungkinkan negara-negara Uni Eropa untuk membayar satu kali sekaligus kepada petani dan perusahaan pertanian pangan yang terkena dampak kenaikan harga.

“Kenaikan harga, terutama untuk energi, pupuk dan pakan ternak, mengganggu sektor pertanian dan masyarakat pedesaan,” tulis komisi tersebut. Mereka menyebabkan masalah likuiditas dan arus kas bagi petani dan usaha kecil pedesaan yang bergerak di bidang manufaktur, pemasaran atau pengembangan produk pertanian.

“Bertahan hidup”

“Petani, dengan dukungan Kebijakan Pertanian Bersama, terus tanpa lelah membuktikan nilai mereka dengan terus memproduksi pangan dalam kondisi yang menantang. Setelah pandemi Covid-19, mereka sekarang sangat terpengaruh oleh konsekuensi dari invasi Rusia ke Ukraina. Untuk beberapa, kata Komisaris Pertanian Janusz Wojciechowski. Pembayaran satu kali ini bertujuan untuk mendukung para petani agar mereka dapat terus memproduksi makanan yang dibutuhkan di seluruh dunia.

Negara-negara anggota berkomitmen untuk mengarahkan dukungan ini kepada penerima manfaat yang paling terkena dampak krisis saat ini dan mereka yang terlibat dalam ekonomi sirkular, pengelolaan nutrisi, penggunaan sumber daya yang efisien atau metode produksi yang ramah lingkungan dan iklim. Jika Parlemen Eropa dan negara-negara UE menyetujui proposal tersebut, hingga 1,4 miliar euro (1,43 miliar franc Swiss) akan tersedia di seluruh UE.

Tingkatkan kontrol level inventaris

Petani bisa mendapatkan hingga 15.000 euro (15.400 franc Swiss), dan usaha kecil dan menengah hingga 100.000 euro (103.000 franc Swiss). Pembayaran jatuh tempo pada 15 Oktober 2023. Untuk memanfaatkan kesempatan luar biasa ini, Negara-negara Anggota harus mengajukan amandemen program pembangunan pedesaan mereka untuk memperkenalkan langkah baru ini.

READ  Negara-negara ini memiliki jumlah turis paling sedikit: itu sebabnya Anda harus pergi

Komisi juga meningkatkan pemantauannya terhadap pasar pertanian utama yang terkena dampak perang. Negara-negara anggota harus memberi tahu Komisi setiap bulan tentang stok sereal, minyak sayur, beras, dan benih bersertifikat mereka dari produk-produk ini yang dipegang oleh produsen, pedagang grosir, dan operator terkait.

Komisi Eropa juga memiliki satu ikhtisar pribadi Dengan statistik terperinci terbaru tentang harga, produksi dan perdagangan penggilingan gandum, jagung, barley, rapeseed, minyak bunga matahari dan kedelai di Uni Eropa dan di seluruh dunia. “Ini berarti pelaku pasar memiliki gambaran yang akurat dan tepat waktu tentang ketersediaan bahan baku penting untuk pangan dan pakan,” kata pernyataan itu.