Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Biden Memimpin Dunia untuk Perlindungan Iklim – Politik

Amerika Serikat ingin mengejar ketinggalan dengan Eropa tentang perlindungan iklim. Pada tahun 2030, emisi berbahaya akan berkurang 50 hingga 52 persen dibandingkan tahun 2005, Presiden AS Joe Biden mengumumkan Kamis di Washington – pada awal pertemuan iklim dua hari yang ia panggil sendiri. “Sains tidak menyisakan ruang untuk keraguan,” kata Biden. Dekade saat ini hingga 2030 akan menentukan keberhasilan dan kegagalan perlindungan iklim. Dia menekankan peluang ekonomi beberapa kali: Biden mengatakan bahwa “jutaan pekerjaan dengan gaji yang baik” dapat diciptakan melalui investasi dalam perlindungan iklim dan teknologi baru, serta pasar ekspor baru untuk Amerika Serikat. Dalam pertemuan virtual, di mana 40 kepala negara dan pemerintahan berpartisipasi, pesan tidak hanya ditujukan ke seluruh dunia – tapi lebih ditujukan ke negara mereka.

Baru pada hari Rabu Uni Eropa akhirnya menyetujui tujuan iklim yang lebih tinggi. Orang Eropa ingin mengurangi emisi mereka hingga 55 persen pada tahun 2030, meskipun dibandingkan dengan tahun 1990. Jika 2005 juga menjadi patokan Uni Eropa, target Eropa kira-kira akan bertepatan dengan rencana Biden. Di beberapa daerah, Biden melampaui rencana Eropa, misalnya menargetkan sektor listrik bebas karbon dioksida pada tahun 2035, kata Niklas Hoon, presiden New Climate Institute. “Uni Eropa dan Jerman harus berhati-hati agar tidak diambil alih oleh Amerika Serikat dalam hal perlindungan iklim.”

Selama empat tahun, di bawah pendahulu Biden, Donald Trump, hampir tidak ada yang dilakukan secara politik terkait perlindungan iklim. Trump tidak melihat perlindungan iklim sebagai peluang, melainkan beban ekonomi. Dia meninggalkan perjanjian iklim Paris dan Biden kembali – itu adalah salah satu tindakan pertamanya. Secara resmi, target AS yang baru juga harus menjadi komitmen formal di bawah Paris Rules. Semua Negara Peserta harus memberikan tujuan tersebut. Sekarang Biden bergerak melampaui rencana sebelumnya.

READ  Penangguhan paten untuk vaksin Corona: WHO memuji keputusan AS sebagai kebijakan "bersejarah"

Pendahulu Trump, Barack Obama, yang membantu merundingkan perjanjian pada 2015, berjanji pada saat itu kekurangan 26 hingga 28 persen akan dipenuhi pada 2025. Tujuan baru itu sekarang memperketat kecepatan secara dramatis. Pada tahun 2019, Amerika Serikat, yang secara historis merupakan negara dengan jumlah emisi gas rumah kaca terbesar, telah memangkas emisi 12 persen di bawah tingkat 2005, dan pada tahun 2020 jumlahnya mencapai 20 persen – meskipun sangat tertekan oleh pandemi. Manish Babna, presiden Institut Washington untuk Sumber Daya Global, mengatakan tujuan baru AS adalah “ambisius dan dapat dicapai”. “Pesan untuk penghasil emisi utama lainnya jelas: Sekarang giliran Anda sekarang.”

Utusan lain ini menyampaikan pendapat mereka di KTT Biden, satu demi satu. Presiden China Xi Jinping adalah yang pertama. Ini membangkitkan keharmonisan antara manusia dan alam, tetapi tidak meningkatkan tujuan iklim China. Perdana Menteri India Narendra Modi menunjukkan keberhasilan dalam memperluas energi terbarukan – tetapi pada saat yang sama, dia merekomendasikan gaya hidup yang tidak terlalu boros. Ini juga tentang “kembali ke dasar,” kata Moody – lebih sedikit sering lebih baik. Negara-negara seperti Afrika Selatan, Brasil, dan Indonesia juga tetap misterius. Bagaimanapun, banyak negara berkembang melihat beban utama pada kekuatan ekonomi besar di masa lalu – karena emisi historis mereka (Lihat grafik).

Mereka juga cenderung membuat komitmen konkret pada Hari Bumi ini. Perdana Menteri Jepang Yoshihide Suga, tamu Biden di Gedung Putih minggu lalu, berjanji untuk mengurangi emisi sebesar 46 persen pada tahun 2030 dibandingkan tahun 2013. Kanada ingin mengurangi emisi sebesar 40 hingga 45 persen dibandingkan tahun 2005, dan bahkan Korea Selatan menginginkannya. Tingkatkan emisi mereka. Bahkan sebelum KTT, diketahui bahwa Inggris Raya menetapkan sendiri target baru untuk tahun 2035: maka emisi harus 78 persen lebih rendah dari tingkat tahun 1990.

READ  Kepanikan massal yang fatal adalah "salah satu bencana terburuk" di Israel

Inggris juga akan menjadi tuan rumah Konferensi Perubahan Iklim PBB berikutnya di Skotlandia pada bulan November. KTTnya, kata Biden, “adalah langkah pertama menuju konferensi di Glasgow.” Perjanjian Iklim Paris menetapkan target nasional untuk ditinjau dan dinaikkan secara teratur, untuk pertama kalinya sebelum konferensi Perserikatan Bangsa-Bangsa di Glasgow. Negara-negara seperti China diharapkan meninjau target iklim mereka saat itu – tetapi mungkin tidak pada pertemuan puncak atas undangan Amerika Serikat.

Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa António Guterres adalah standar tertinggi untuk negara bagian – termasuk Jerman. “Kami berdiri di tepi jurang,” dia memperingatkan. Yang dibutuhkan adalah harga karbon dioksida, penghapusan subsidi anti-iklim – dan keluar dari batu bara “pada tahun 2030 di negara-negara kaya, pada tahun 2040 di tempat lain”. Kanselir Angela Merkel juga berbicara tentang pembakaran dalam pidatonya sebagai kontribusi Jerman terhadap “tugas berat” perlindungan iklim. Namun, keluarnya Jerman akan meninggalkan pembangkit listrik tenaga batu bara domestik hingga 2038.