Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Bintang Man City Gundogan menyumbangkan 3.000 makanan untuk orang-orang yang membutuhkan di Indonesia

Neymar menegaskan dia merasa “jauh lebih baik” di Paris Saint-Germain daripada di masa lalu dan telah menyerang kritik yang menuduhnya kurang profesional.

Bintang Brasil itu pindah dari Barcelona ke Paris Saint-Germain seharga 222 juta euro pada 2017, memecahkan rekor sebelumnya untuk transfer global.

Dia berjuang untuk stabilitas di ibu kota Prancis dan terus-menerus dikaitkan dengan kembalinya ke Spanyol, baik ke Barcelona atau ke rival berat Real Madrid.

Masalah cedera pada saat-saat krusial dan pertanyaan tentang komitmennya kepada klub berkontribusi untuk menciptakan suasana negatif terhadap Neymar, tetapi ini sebagian besar telah diselesaikan selama 18 bulan terakhir.

Pemain berusia 29 tahun itu menjadi bintang ketika Paris Saint-Germain mencapai final Liga Champions untuk pertama kalinya pada Agustus lalu dan kalah dari Bayern Munich. Ini memiliki efek serupa ketika mereka mengalahkan lawan yang sama di perempat final musim ini.

Neymar sekarang diperkirakan akan menandatangani perpanjangan kontraknya dengan Paris Saint-Germain, yang akan berakhir tahun depan, saat ia berusaha membangun warisan di Parc des Princes.

Meskipun dia tidak akan membahas kemungkinan kesepakatan baru, Neymar mengatakan pada hari Selasa bahwa banyak hal telah berubah menjadi lebih baik sejak kedatangannya empat tahun lalu.

Ketika ditanya tentang pembaruannya, dia berkata: Saya juga membicarakannya setelah pertandingan terakhir. Saya tidak berpikir saya harus mengatakan lebih banyak. “

“Masih ada waktu selama satu dekade saya di sini di Paris Saint-Germain. Kami ingin membuatnya lebih baik untuk semua orang. Saya sudah mengatakan bahwa saya bahagia di sini dan saya merasa jauh lebih baik dibandingkan musim-musim sebelumnya.

“Klub ini telah berkembang sejak saya di sini. Klub menjadi jauh lebih dihormati. Sekarang ketika orang berbicara tentang Paris Saint-Germain, mereka tahu bahwa itu termasuk di antara empat, lima atau enam tim teratas di liga manapun.”

READ  "Hanami": Bunga sakura Jepang yang terkenal di zaman Corona - hiburan

“Paris Saint-Germain sekarang mendapatkan rasa hormat yang layak. Ini adalah tahun kedua berturut-turut kami di semifinal Liga Champions, dan tahun lalu kami berada di posisi kedua. Tahun ini kami akan melakukan yang terbaik untuk memenangkan gelar. ” . “

“Ketika saya datang ke Paris Saint-Germain, saya mengatakan bahwa prioritas kami selalu Liga Champions, untuk memenangkannya dan menjadi yang terbaik. Tahun lalu kami mencapai final untuk pertama kalinya dalam sejarah klub. Sekarang kami berada di semifinal. Final.

“Itu artinya kami telah meningkat dan ini karena orang-orang dan para pelatih. Saya pikir kami memiliki segalanya untuk memenangkan juara. Kami berada di jalur yang benar. Suasana di sini luar biasa.”

“Pasti ada aspek yang saya tingkatkan selama saya di Paris Saint-Germain. Saya juga melewati beberapa momen sulit dalam hal stabilitas dan hal-hal yang diketahui orang. Saya pikir saya menjadi lebih baik dan segalanya mulai membaik.”

“Saya selalu bekerja keras. Saya selalu berlatih keras dan saya sudah profesional. Saya tidak pernah melakukan apa pun kecuali profesional.

“Meski banyak orang mengatakan sebaliknya, saya selalu bekerja keras dan tetap fokus dan menunjukkannya di lapangan. Ketika saya di sana, saya mencoba menunjukkan apa yang saya bisa dan membantu tim saya.”

Paris Saint-Germain akan bertemu Manchester City di leg pertama semifinal pada Rabu, tim yang belum pernah kalah dalam tiga pertandingan terakhirnya dan menang serta seri sembilan kali dalam satu dari sepuluh pertandingan Liga Champions musim ini.

“Ini pasti akan menjadi pertandingan yang sulit,” kata Neymar. “Ini semifinal Liga Champions dan tidak ada pilihan yang mudah sekarang. Man City adalah tim hebat dengan kualitas nyata, sama seperti Bayern di babak penyisihan. Kami siap untuk pertandingan ini dan kami akan melakukan yang terbaik.” Cobalah untuk menyeberang. “

READ  "On the Road" - sebuah film dokumenter perjalanan

Neymar adalah pemenang Liga Champions UEFA 2015 bersama Barcelona, ​​mencetak gol di final melawan Juventus dan mengusulkan untuk memimpin Paris Saint-Germain menuju kejayaan benua yang secara serius bisa membawanya ke Ballon d’Or tahun ini untuk menang.

Namun, Neymar menjawab: “Saya tidak bisa memikirkan itu. Saya fokus pada Liga Champions karena itu akan membuat perbedaan besar dalam hidup dan karir saya. Ketika saya melihat ke belakang dan melihat bahwa saya memiliki tiga atau empat gelar Liga Champions, itu akan menjadi hal yang paling penting. “