Berita Utama

Berita tentang Indonesia

BioNTech ingin mengembangkan vaksin malaria pertama di dunia –

iklan

kredit: mycteria – stock.adobe.com.

BioNTech mengumumkan dimulainya proyek malaria. Tujuan dari proyek ini adalah untuk mengembangkan vaksin malaria yang dapat ditoleransi dengan baik dan sangat efektif serta menerapkan solusi pasokan vaksin yang berkelanjutan di benua Afrika.

Kegiatan Vaksin COVID-19 BioNTech Diperluas

Proyek Malaria BioNTech memiliki dua tujuan utama: Tujuan pertama adalah mengembangkan vaksin mRNA yang aman dan sangat efektif dengan kekebalan jangka panjang untuk mencegah malaria dan kematian terkait penyakit. Untuk itu, perseroan berencana mengkaji beberapa calon vaksin. Ini bisa menggunakan struktur target malaria yang dikenal seperti protein perifer (CSP), tetapi mereka juga bisa menggunakan antigen baru yang secara khusus diidentifikasi dalam fase penelitian praklinis. Kandidat yang paling menjanjikan untuk vaksin mRNA kemudian akan dipilih untuk uji klinis.

Studi klinis dengan kandidat yang paling menjanjikan dijadwalkan akan dimulai pada akhir tahun 2022. Program Pengembangan Vaksin Malaria merupakan perpanjangan dari kegiatan vaksin COVID-19 BioNTech.

Organisasi Kesehatan Dunia bertanggung jawab untuk membangun pusat transfer teknologi

Tujuan kedua adalah membangun solusi berkelanjutan untuk produksi dan pasokan vaksin di benua Afrika. BioNTech saat ini sedang mengkaji cara-cara di mana perusahaan dapat mengembangkan fasilitas produksi mRNA yang canggih melalui kerjasama dengan mitra atau secara mandiri. Fasilitas harus dapat memproduksi beberapa vaksin berbasis mRNA, sehingga proses pasokan yang berkelanjutan dapat dipastikan. BioNTech akan membangun kemampuan produksinya sendiri di sekitar pusat transfer teknologi Afrika.

Organisasi Kesehatan Dunia bertanggung jawab untuk membangun pusat transfer teknologi. Hal ini dilakukan sesuai dengan strategi produksi Afrika yang dikembangkan oleh Pusat Pengendalian Penyakit Afrika. Strategi produksi Afrika bertujuan untuk memperluas kapasitas produksi di negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah sehingga vaksin modern diproduksi sepenuhnya secara lokal. Tujuannya adalah untuk meningkatkan produksi dan meningkatkan akses global terhadap vaksin.

“Pandemi telah menunjukkan bahwa sains dan inovasi dapat mengubah kehidupan jika semua orang yang terlibat bekerja untuk mencapai tujuan bersama,” kata Profesor Dr. Ugur ahin, CEO dan Co-Founder BioNTech.

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), diperkirakan ada 229 juta kasus malaria di seluruh dunia pada tahun 2019. Perkiraan jumlah kematian akibat malaria pada tahun 2019 adalah 409.000. Anak-anak di bawah usia lima tahun adalah kelompok yang paling berisiko tertular malaria; Pada tahun 2019, kelompok usia ini menyumbang 67% (274.000) dari semua kematian akibat malaria. Wilayah WHO di Afrika menyumbang bagian yang tidak proporsional dari beban malaria global. Pada tahun 2019, 94% kasus malaria dan kematian terkait di seluruh dunia dilaporkan di benua Afrika.

Studi klinis kandidat vaksin tuberkulosis

BioNTech telah meluncurkan program komprehensif untuk mengidentifikasi antigen dari berbagai kandidat vaksin. Sejak 2019, BioNTech telah bekerja dengan Bill and Melinda Gates Foundation untuk memajukan program vaksin untuk HIV dan TBC, dan untuk menyediakan akses vaksin yang terjangkau kepada negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah. BioNTech berencana untuk memulai uji klinis pembaharu vaksin tuberkulosis tahun depan, hanya sekitar dua tahun setelah program pengembangan vaksin dimulai. Identifikasi antigen untuk malaria dan tuberkulosis dilakukan oleh tim khusus di kantor pusat BioNTech di Mainz.

Pada tahun 2019, diperkirakan 10 juta orang di seluruh dunia terjangkit tuberkulosis. Sebanyak 1,4 juta orang meninggal karena tuberkulosis pada tahun 2019 (termasuk 208.000 orang yang hidup dengan HIV). Secara global, tuberkulosis adalah salah satu dari sepuluh penyebab kematian teratas dan penyebab kematian paling umum dari agen infeksi tunggal (sebelum HIV/AIDS). Delapan negara bertanggung jawab atas dua pertiga kematian di dunia, dengan India mencatat jumlah kematian tertinggi, diikuti oleh Indonesia, Cina, Filipina, Pakistan, Nigeria, Bangladesh, dan Afrika Selatan.

BioNTech dan mitranya saat ini sedang mengembangkan vaksin terhadap sembilan penyakit menular yang berbeda dan mengerjakan 15 program onkologi tahap klinis berdasarkan empat kelas obat yang berbeda, termasuk mRNA.



Tentang Penulis

Holger Garbs telah menjadi editor di GoingPublic Media AG sejak 2008. Dia menulis untuk Platform Life Sciences and Entrepreneur Edition.

READ  Selebritas Swiss bergantung pada keberlanjutan