Berita Utama

Berita tentang Indonesia

BIOS ASUS AM5 yang baru juga menyertakan mekanisme perlindungan untuk mencegah kerusakan pada CPU AMD Ryzen 7000

BIOS ASUS AM5 yang baru juga menyertakan mekanisme perlindungan untuk mencegah kerusakan pada CPU AMD Ryzen 7000

ASUS akhirnya merilis pernyataan resmi tentang kasus kerusakan CPU AMD Ryzen 7000 baru-baru ini pada motherboard AM5 dan juga menjelaskan alasan untuk menghapus BIOS lama. Dalam keterangannya, ASUS menjelaskan bahwa masalah tersebut disebabkan oleh kombinasi faktor, termasuk pendinginan CPU, pengaturan voltase, dan penggunaan versi BIOS yang lebih lama. Secara khusus, ditemukan bahwa beberapa pengguna yang memodifikasi solusi pendinginan CPU mereka untuk mencapai overclocking menyebabkan CPU menjadi terlalu panas dan akhirnya gagal.

Namun, ASUS menegaskan bahwa ini bukan satu-satunya masalah yang menyebabkan beberapa pengguna merusak CPU mereka. Selain itu, ASUS menyatakan bahwa penghapusan BIOS lama dari bagian Unduhan Dukungan di situs webnya disebabkan oleh kekhawatiran tentang keamanan dan stabilitas produknya. ASUS telah menemukan bahwa versi BIOS lama mungkin berisi kerentanan yang dapat dieksploitasi oleh peretas untuk menyusup ke sistem pengguna.

Untuk mengatasi masalah ini, ASUS memutuskan untuk menghapus BIOS lama dan menyarankan pengguna untuk menggunakan versi BIOS terbaru. ASUS juga menegaskan akan terus bekerja sama dengan AMD untuk menyelidiki masalah dan mencari solusi untuk memastikan bahwa produknya aman dan stabil. Perusahaan juga merekomendasikan agar pengguna mengunduh dan menginstal semua pembaruan dan tambalan yang tersedia untuk meningkatkan kinerja dan stabilitas sistem mereka.

Sumber: ASUS

Pencipta alat penyetelan dan pengoptimalan CPU AMD Ryzen, Hydra, baru-baru ini mengungkapkan hal yang mengejutkan. Dia mengklaim bahwa AMD dan mitra dewannya mengetahui masalah catu daya CPU sebelum prosesor Ryzen dirilis pada 2017. Namun, AMD meminta mitra dewan untuk merahasiakan ini. Masalahnya adalah voltase yang dikirimkan ke prosesor Ryzen tidak konstan. Hal ini menyebabkan CPU berjalan tidak stabil dan sering crash atau menjadi tidak stabil. Satu-satunya solusi yang ditemukan oleh pembuat Hydra Tool adalah melakukan overclock CPU untuk menstabilkan catu daya.

READ  The Observer: System Redux - Physical Edition akan dirilis pada 16 Juli

Pengungkapan yang diketahui AMD dan mitra dewannya tentang masalah ini sebelum prosesor dirilis sangat meresahkan. Pelanggan yang membeli CPU Ryzen mungkin menerima kinerja produk yang buruk dan mungkin telah membayar harga untuk masalah dan ketidaknyamanan yang dapat dihindari. Tidak jelas mengapa AMD memutuskan untuk merahasiakan masalah ini. Namun, ada kemungkinan perusahaan takut mengungkap masalah tersebut akan menyebabkan hilangnya kepercayaan pelanggan. Namun, AMD dengan panik menangani masalah tersebut.

BIOS terbaru untuk motherboard ASUS AM5 kini telah tersedia dan memperkenalkan fitur baru yang membatasi voltase maksimum untuk CPU AMD Ryzen 7000X3D. Fitur ini telah diterapkan untuk melindungi CPU dari potensi kerusakan dengan membatasi voltase hingga maksimal 1,30V. Membatasi tegangan penting karena tegangan yang terlalu tinggi dapat merusak CPU. Apalagi saat mencoba melakukan overclock, voltase bisa melebihi batas aman, yang bisa mengakibatkan kerusakan yang tidak bisa diperbaiki. Menerapkan fitur ini mengurangi risiko kerusakan CPU.

Minggu lalu, kasus pertama CPU AMD Ryzen 7000 yang rusak dilaporkan, dan muncul di beberapa sub-merek. Contoh penting dari masalah ini adalah CPU AMD Ryzen 7800X3D menonjol keluar dari bantalan kontaknya, merusak dirinya sendiri dan motherboard sepenuhnya. Ternyata masalahnya ada pada motherboard, lebih tepatnya pada BIOS. BIOS tidak memiliki batasan voltase yang diperlukan untuk mencegah CPU menarik terlalu banyak voltase.

Chip V-Cache Ryzen 7000 3D sangat sensitif dan tidak dapat menangani voltase tinggi karena hal ini dapat menyebabkan kerusakan permanen pada tumpukan cache. Contoh-contoh CPU yang rusak ini menarik perhatian publik tentang sifat sensitif dari chip V-Cache Ryzen 7000 3D. Chip ini adalah teknologi baru yang menawarkan kinerja dan efisiensi lebih tinggi daripada pendahulunya, tetapi chip ini juga sangat sensitif terhadap fluktuasi voltase. Penting untuk ditekankan bahwa tidak semua CPU Ryzen 7000 terpengaruh oleh masalah ini. Ini adalah kombinasi spesifik dari motherboard dan BIOS yang dapat menyebabkan kerusakan. Namun, sebaiknya pastikan saat membeli CPU Ryzen 7000 bahwa motherboard memiliki batasan voltase yang diperlukan untuk menghindari kerusakan.

READ  Penghargaan Game Komputer Jerman 2023 - ini adalah nominasinya

Tentu saja, Igor telah membuat ulasan dan video tentang topik ini – di sini untuk dibaca atau ditonton.

Ryzen 7800X3D Pin Destroyed Analysis – Pasokan Semua Pin Terbakar VDDCR (CPU Core Power Supply)