Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Bisakah aliansi BRICS mengejar ketertinggalan negara-negara G7?

Bisakah aliansi BRICS mengejar ketertinggalan negara-negara G7?

Kepala negara dan pemerintahan negara-negara BRICS: Cyril Ramaphosa, Narendra Modi, Xi Jinping, Luiz Inacio Lula da Silva dan Vladimir Putin

Kelima negara BRICS memposisikan diri sebagai “anti-G7”.

Dusseldorf Negara-negara berkembang BRICS ingin menggabungkan kekuatan agar menjadi lebih independen dari lembaga-lembaga Barat. Beberapa pengamat menilai aliansi Brasil, Rusia, India, Tiongkok, dan Afrika Selatan merupakan aliansi yang “anti-G7”. Dan mulai hari Selasa, negara-negara BRICS akan bernegosiasi di Johannesburg mengenai bagaimana memajukan aliansi mereka. Banyak negara yang ingin bergabung dengan kelompok tersebut, termasuk Arab Saudi, Turki, Meksiko, Mesir, dan Indonesia.

Negara-negara BRICS memiliki standar hidup yang jauh lebih rendah Negara ini tidak bisa mengimbangi negara-negara Barat dalam hal teknologi baru. Namun, karena ukurannya yang besar, negara-negara berkembang di masa depan dapat membentuk aliansi yang bersaing dengan negara-negara G-7 dalam hal output ekonomi.

Baca sekarang

Dapatkan akses ke ini dan semua artikel lainnya di

web dan di aplikasi kami GRATIS selama 4 minggu.

pelacakan

Baca sekarang

Dapatkan akses ke ini dan semua artikel lainnya di

web dan di aplikasi kami.

pelacakan

READ  Nestlé berbagi: cuplikan dua cerita dari beberapa minggu terakhir