Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Blokade Rusia terhadap pelabuhan Ukraina: senjata melawan kelaparan yang membayangi?

Status: 13/05/2022 20:20

Saat Rusia menutup pelabuhan Ukraina, krisis pangan internasional mengancam. Bagaimana blokade bisa dilewati? Atau apakah ini hanya mungkin dengan lebih banyak senjata, seperti yang diminta oleh Kizioter, politisi CDU?

Oleh Sylvia Stober, tagesschau.de

“Saat ini, 25 juta ton biji-bijian telah diblokir di pelabuhan Odessa Ukraina. Ini berarti makanan bagi jutaan orang di dunia, yang sangat dibutuhkan, terutama di negara-negara Afrika dan Timur Tengah.” Dengan kata-kata ini, Menteri Luar Negeri Annalina Birbock merujuk pada krisis pangan global yang mengancam sebagai akibat dari blokade Rusia terhadap pelabuhan Ukraina. Para menteri G7 membahas bagaimana keluar dari kebuntuan ini.

Sebagai Direktur Eksekutif Program Pangan Dunia PBB, David Beasley, memperingatkan di Twitter: Ada risiko runtuhnya pertanian di Ukraina dan kelaparan di seluruh dunia. Pelabuhan harus dibuka kembali, dan ini harus dilakukan sekarang.”

Berkat tanah tanah hitam yang subur, Ukraina adalah salah satu pemasok biji-bijian terpenting di dunia. Pada tahun 2021, Ukraina adalah pengekspor gandum terbesar kelima di dunia setelah Rusia, Amerika Serikat, Kanada dan Australia, dan ketiga dalam hal jelai dan jagung, menurut Organisasi Pangan dan Pertanian Perserikatan Bangsa-Bangsa.

Gandum adalah salah satu komoditas ekspor terpenting Ukraina. 90 persen ekspor di seluruh dunia diangkut melalui pelabuhan Laut Hitam sampai tambang dan Armada Laut Hitam Rusia memblokir akses. Serangan di kota pelabuhan Odessa, dengan jutaan ton stok biji-bijian, menimbulkan kekhawatiran di sana: Ada kekhawatiran bahwa pasukan Rusia dapat mengepung, mengepung, membuat kelaparan, dan menghancurkan kota seperti Mariupol. Dan indikasi ini juga muncul dalam pernyataan tentara Rusia, bahwa seluruh pantai Ukraina akan ditangkap dan warga Transnistria yang berbahasa Rusia, yang termasuk negara tetangga Moldova di barat, akan “dilindungi”.

Negosiasi dengan Rusia “tidak realistis”

Pertama, ada pertanyaan tentang solusi damai melalui negosiasi dan tekanan diplomatik. Namun, pada pertemuan para menteri luar negeri G7, Menteri Luar Negeri Ukraina Dmytro Kuleba mengatakan bahwa Rusia belum siap untuk membuka pelabuhan. Ukraina ingin melanjutkan negosiasi, “tetapi Rusia lebih memilih perang daripada negosiasi.”

READ  Presiden AS Tingkatkan Tekanan pada Partai Republik - Biden Serukan Larangan Senapan Serbu - Politik Luar Negeri

Politisi pertahanan Uni Demokrat Kristen Rodrich Kiswetter mengatakan tagesschau.de: “Tentu saja, negosiasi diplomatik dengan Rusia tidak boleh dibiarkan tanpa pengalaman, tetapi ini tidak realistis. Kita tahu bahwa Rusia tidak tertarik pada negosiasi diplomatik.” Sebaliknya, tujuan antar perang Rusia adalah untuk sepenuhnya memutus akses Ukraina ke laut.

Menteri Pertanian Cem Ozdemir menuduh para pemimpin di Moskow menggunakan kelaparan sebagai senjata perang. Tidak hanya ingin “menghilangkan pesaing”, ia juga ingin mengobarkan “perang ekonomi” dengan tujuan “merebut” milik petani. Ozdemir mengatakan bahwa Rusia “mencuri” dan “mencuri”, mengikuti pernyataan pemimpin Ukraina bahwa Rusia menjarah toko gandum, membawa produk pertanian ke negaranya, menghancurkannya atau bahkan menjualnya ke sekutu.

Transportasi jalan membosankan dan berbahaya

Rute transportasi alternatif melalui sungai, jalan dan kereta api ke negara-negara tetangga di sebelah barat sekarang sedang dibahas. Antara lain, Komisi Uni Eropa ingin memfasilitasi penanganan barang dari Ukraina dan penciptaan kapasitas penyimpanan untuk komoditas pertanian di negara-negara Uni Eropa. Awalnya, selama satu tahun, bea masuk tidak akan dikenakan pada barang dari Ukraina.

Kiesewetter menganggap transportasi darat “sangat berbahaya”. Ini karena angkatan bersenjata Rusia juga sering menargetkan infrastruktur di barat, dan pengepungan Odessa akan membuat transportasi ke luar kota menjadi tidak mungkin.

Transfer juga dimungkinkan sampai batas tertentu karena alasan logistik, menurut Kizioter, yang baru-baru ini mengunjungi Ukraina dengan pemimpin faksi Union Frederick Merz. Kereta api dan truk hanya dapat mengangkut sebagian kecil dari jumlah muatan kapal yang dapat diangkut. Ini juga diperlukan untuk moda transportasi lain, misalnya barang militer. Selain itu, rel di Ukraina memiliki dimensi pengukur lebar dan kereta api harus ditingkatkan ke pengukur standar di perbatasan, yang memakan waktu.

READ  Perang Ukraina: Paus Fransiskus dapat melakukan perjalanan ke Kyiv - Politik luar negeri

Kapal kargo dengan pengawalan militer?

Beberapa ahli berpendapat bahwa Armada Laut Hitam Rusia sangat lemah setelah tenggelamnya kapal utama “Moskva” sehingga mereka menganggap bahwa mereka tidak dapat lagi menegakkan blokade. Penasihat politik Prancis Francois Heisbourg, misalnya, menyarankan pengiriman kapal dagang ke Odessa, jika perlu, dengan pengawalan udara dan laut dari NATO. Dengan Rumania, Bulgaria dan Turki, tiga negara yang berbatasan dengan Laut Hitam adalah negara NATO.

Pada pertengahan Maret, Turki memblokir selat Bosphorus dan Dardanelles untuk kapal perang sesuai dengan Konvensi Montreux, sehingga tidak ada kapal perang Rusia yang bisa masuk ke Laut Hitam juga.

Namun, Kieswetter memperkirakan kemungkinan menerobos blokade sebagai “sangat terbatas”. Pensiunan kolonel itu menjelaskan: “Dalam praktiknya, mengawal kapal dengan kapal NATO, misalnya, dapat dibandingkan dengan pembuatan zona larangan terbang, yang ditolak NATO agar tidak terlibat dalam konfrontasi dengan Rusia mengenai energi nuklir.”

Jonathan Bentham, seorang ahli dalam analisis militer di Institut Internasional untuk Studi Strategis (IISS) di London, memperingatkan bahwa mengawal kapal dagang hanyalah ide yang bagus secara teori. Rusia dapat mengklaim bahwa pengawalan ini adalah target militer yang sah—apakah benar atau tidak.

Penghapusan ranjau membutuhkan waktu berbulan-bulan atau bertahun-tahun

Bentham menjelaskan ketika ditanya oleh tagesschau.de.

“Tambang bersifat psikologis seperti halnya hambatan fisik. Ranjau membutuhkan waktu berbulan-bulan, jika tidak bertahun-tahun. Idealnya, ini bisa terjadi setelah konflik daripada selama konflik. Jadi para pemimpin militer dan politik Eropa dan NATO menghadapi dilema di sini, karena ada tidak ada solusi tunggal Milik saya cocok untuk semua.”

Melengkapi Ukraina “dalam skala besar” dengan senjata

Kiesewetter melihat satu-satunya alternatif nyata bagi Jerman, Uni Eropa dan NATO dalam melengkapi angkatan bersenjata Ukraina dengan senjata yang tepat “secara signifikan dan cepat”. “Di sini sejauh ini kami jauh dari kemampuan kami, terutama Jerman. Sayangnya, perang akan diselesaikan dengan senjata, itulah sebabnya saya saat ini tidak melihat kemungkinan ini kecuali NATO ingin terus mencegah masuknya secara aktif ke dalam perang. “

READ  Hakim AS membatalkan perlindungan deportasi: Biden ingin memperjuangkan Dreamer

Setelah tenggelamnya kapal penjelajah rudal “Moskva”, Bentham memperhatikan bahwa Armada Laut Hitam Rusia berjalan lebih hati-hati daripada sebelumnya. Karena itu, saat ini pihaknya tidak mengharapkan serangan langsung ke pantai dan lebih mengantisipasi penggunaan rudal jelajah dari jauh. Pilihan terbaik untuk angkatan bersenjata Ukraina saat ini adalah menjaga armada Rusia sejauh mungkin dari pantai Ukraina.

Resolusi di Pulau Ular

Bentham melihat pemulihan Pulau Ular di lepas pantai Ukraina sebagai opsi penting: ini akan mencegah Rusia membangun pertahanan anti-pesawat jarak jauh di sana dan memberi armadanya lebih banyak kebebasan bergerak di bawah perlindungan semacam itu, termasuk menuju pantai. Bentham percaya bahwa ada kemungkinan bahwa Ukraina setidaknya akan dapat mengurangi efektivitas armada Rusia.

Gambar satelit dari perusahaan AS Maxar menunjukkan dua kapal pendarat Rusia, salah satunya tenggelam, di lepas Pulau Ular di Laut Hitam.

Foto: AP

Kepala Intelijen Militer Ukraina Kirilo Budanov juga menggambarkan Pulau Ular sebagai lokasi strategis yang penting: siapa pun yang menguasai pulau itu dapat memblokir pergerakan kapal sipil ke segala arah ke Ukraina selatan kapan saja. Jadi Ukraina akan memperjuangkan pulau ini selama mungkin. Dengan demikian, pertempuran ini berkembang menjadi perjuangan yang menentukan untuk menguasai pantai barat Laut Hitam di lepas pantai Odessa.

Kiesewetter menunjukkan pentingnya blokade di luar kawasan: bersama dengan Rusia, China dapat memanfaatkan kekurangan gandum. Ini berisi setengah dari biji-bijian yang tersedia di seluruh dunia dan dapat menciptakan ketergantungan baru, terutama di Afrika. Kelaparan, seperti energi sebelumnya, menjadi senjata geopolitik.