Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Bonus dan Kupon: Perusahaan Jerman enggan memvaksinasi insentif

Bonus dan Kupon: Perusahaan Jerman enggan memvaksinasi insentif

Pada 23/7/2021 8:25

Di Jerman, tingkat vaksinasi melambat, sementara jenis delta coronavirus menyebar. Dapatkah insentif keuangan seperti bonus membantu – juga dalam bisnis? Dari Notker Blechner.

Dari Notker Blechner, tagesschau.de

Di Amerika Serikat, rantai apotek menarik orang yang ingin divaksinasi dengan menggambar di 100 kapal pesiar, di Indonesia ada sapi atau ayam hidup, dan di Hong Kong bahkan ada apartemen baru senilai lebih dari 1 juta euro di a undian untuk orang yang divaksinasi terhadap Corona. Israel memberi penghargaan kepada orang-orang yang baru dibentengi dengan pizza atau hummus gratis, kota-kota Amerika memberikan bir gratis dan sendi gratis, dan Serbia memberi warga 25 euro. Untuk membuat populasi yang semakin enggan tergelitik, perusahaan dan pihak berwenang datang dengan banyak hal.

“Tidak ada vaksinasi, tidak ada entri!”

Banyak perusahaan Amerika mengharuskan karyawan mereka untuk divaksinasi. Misalnya, karyawan bank investasi Morgan Stanley hanya diperbolehkan kembali ke kantor jika mereka sepenuhnya terlindungi dari vaksinasi. “Tanpa Vaksin, Tanpa Penerimaan” adalah mottonya. Klinik juga meresepkan vaksinasi. Rumah Sakit Methodist Houston telah memberhentikan lebih dari 150 karyawan karena tidak ingin divaksinasi. United Airlines dan Delta Air Lines hanya mempekerjakan pelamar yang memenuhi syarat. United Airlines sedang menyaring vaksinasi wajib untuk semua 96.000 pilot, pramugari, dan pekerja kantoran.

Kepala perusahaan pipa Inggris Pimlico Plumbers mengancam karyawannya: “Siapa pun yang belum divaksinasi pada awal 2022 akan dipecat”. Dan: “Kita harus menstigmatisasi para pengecut ini apa adanya: orang-orang egois yang tidak keberatan ketika mata pencaharian dan mata pencaharian negara mereka hancur.”

Imunisasi wajib tenaga kesehatan

Italia dan Prancis memperkenalkan vaksinasi wajib hanya untuk petugas kesehatan. Yunani juga memerlukan bukti vaksinasi untuk karyawan di panti jompo dan segera juga untuk karyawan di sektor kesehatan, jika tidak ada risiko pemecatan atau pemindahan.

READ  Produksi minyak sawit: Residu kelapa sawit masih dapat digunakan - ekonomis

Jerman tidak ingin pergi sejauh itu. “Tidak akan ada vaksinasi wajib,” kata Kanselir Angela Merkel (CDU). Menteri Kesehatan Federal Jens Spahn (CDU) lebih suka berbicara tentang “persyaratan vaksinasi”. Dia berharap mendapatkan “cetakan vaksin” nasional. Dengan kampanye iklan besar, ia ingin memotivasi warga untuk sengatan yang menyelamatkan jiwa. Aktris O’Shea Glass, presenter TV Gunter Gauss dan penyanyi David Hasselhoff tampil sebagai “mitra iklan” dan menyingsingkan lengan baju mereka. Bisakah selebriti membantu membuat orang tidak mau divaksinasi? “Kita harus divaksinasi di jalan – di distrik kehidupan malam, di depan bar hookah, di depan kedai kopi,” tweet politisi kesehatan SPD Karl Lauterbach – dan ini terutama ditujukan untuk menjangkau kaum muda yang tidak. Seperti vaksinasi.

Perusahaan DAX menolak insentif vaksinasi

Ekonomi dapat menjadi pilar penting dari “tekanan vaksinasi”. Tapi yang terakhir surut dengan semua pengumuman yang sangat cepat – takut akan angin sakal besar dari populasi. Hanya 30 perusahaan DAX yang setuju untuk menolak “vaksinasi wajib”. “Vaksinasi tetap merupakan keputusan sukarela,” tegas BMW, misalnya.

Seorang juru bicara mengatakan bahwa bahkan di operator rumah sakit Fresenius, tidak ada hukuman untuk tidak memvaksinasi, juga tidak ada insentif khusus untuk memvaksinasi. tagesschau.de. Dia menunjuk pada kuota vaksinasi yang saat ini lebih dari 70 persen di klinik HELIOS. Bayer juga mengatakan bahwa strategi vaksinasi perusahaan tidak memberikan bonus, tunjangan atau insentif lain untuk vaksinasi corona. “Tidak akan ada hak vaksinasi, baik untuk karyawan maupun untuk klien,” kata Martin Seiler, direktur personalia Bahn.

Namun, hanya sedikit perusahaan yang mengakui bahwa orang yang divaksinasi bisa mendapatkan fasilitas tertentu di perusahaan. Perusahaan real estat LEG sedang mempertimbangkan untuk hanya menerima mereka yang telah divaksinasi atau disembuhkan untuk rapat internal. Seorang juru bicara Vonovia juga mengakui di Handelsblatt bahwa orang yang tidak divaksinasi dapat dikeluarkan dari perayaan perusahaan.

READ  Katz mengubah sampah plastik menjadi bisnis bersama Bank Plastik

Hanya Edeka yang memberikan bonus vaksinasi kepada karyawan

Sejauh ini, hanya jaringan supermarket Edeka Nord yang menawarkan premi vaksinasi seperti di AS, Asia, atau Israel. Pengecer membagikan voucher belanja €50 kepada karyawan yang telah divaksinasi Covid-19. Liddell dan Aldi sejauh ini menolak insentif tersebut. Di Amerika Serikat, tentu saja, Lidl menghadiahi karyawannya dengan 200 euro setelah vaksinasi. Aldi membayar dua jam per vaksinasi di Amerika Serikat.

Secara teori, perusahaan Jerman akan memiliki pilihan untuk membayar premi vaksinasi atau menetapkan insentif keuangan lainnya seperti hari libur ekstra atau voucher kantin perusahaan, kata pengacara tenaga kerja Inka Müller-Seubert dari firma hukum CMS Hasche Sigle.

Hadiah undian atau tiket masuk gratis ke museum bagi mereka yang ingin divaksinasi

Semakin banyak politisi sekarang memperjuangkan insentif vaksinasi. Misalnya, kotamadya harus memberi mereka yang disuntik kunjungan gratis ke museum atau tiket gratis untuk transportasi umum lokal. Pemimpin Partai Demokrat Bebas Christian Lindner menyarankan tiket masuk gratis ke museum bagi mereka yang ingin divaksinasi. Saarland Premier Tobias Hans (CDU) mengusulkan kombinasi vaksinasi dan penarikan.

100 euro sudah cukup

Banyak sosiolog dan ekonom telah mempelajari premi vaksinasi secara mendalam. Nora Cech dari Institut Teknologi Karlsruhe menemukan bahwa hadiah €100 akan meningkatkan tingkat vaksinasi hingga 80 persen. Dengan 500 euro, “kami mencapai kesiapan vaksinasi 90 persen.” Peneliti Jan Schellenbach dari TU Cottbus-Senftenberg dan Ekkehard Köhler dari Universitas Siegen juga meminta premi 200 hingga 300 euro. Demikian juga, pekerjaan yang bermanfaat bagi orang yang divaksinasi yang membujuk teman atau anggota keluarga untuk memvaksinasi masuk akal.

Pada akhirnya, biaya penutupan baru karena varian delta atau booming baru lainnya cenderung jauh lebih tinggi daripada premi untuk pizza gratis, bir, sendi, dan tiket transportasi umum gratis. Menurut perhitungan Institut Ifo, setiap vaksinasi bernilai 1.500 euro untuk komunitas.

READ  Ada baiknya melihat lebih dekat pasar negara berkembang

Apakah ada risiko “vaksinasi flu”?

Sebuah masyarakat dua tingkat mengancam. Di negara bagian Baden-Württemberg, orang yang tidak divaksinasi seharusnya memiliki lebih sedikit hak mulai September. Mereka diharuskan melakukan tes saat mengunjungi restoran, bar, klub, dan acara budaya dan olahraga. Tidak semua pembatasan corona berlaku untuk orang yang sepenuhnya terlindungi dari vaksinasi.

Beberapa sudah berbicara tentang “tugas untuk memvaksinasi flu” yang akan kita hadapi di musim gugur. Artinya, orang yang belum divaksinasi dapat mengakses banyak bidang kehidupan sosial seperti bepergian, pergi ke restoran, pergi ke kolam renang, atau setidaknya membuatnya lebih sulit.

“Orang yang tidak divaksinasi tidak diperbolehkan cuti”

Presiden Asosiasi Dokter Asuransi Kesehatan Hukum Rhineland-Palatinate, Peter Heinz, telah menyerukan pembatasan besar-besaran pada kebebasan orang yang tidak divaksinasi: “Orang yang tidak divaksinasi tidak bebas melepas topeng mereka. Mereka tidak diizinkan. Pergi ke taman bermain , kolam renang atau belanja supermarket. Pasar tanpa masker. Anda tidak bisa lagi mengizinkan orang yang tidak diimunisasi dan yang hanya mendapat vaksinasi sederhana untuk pergi berlibur,” katanya kepada surat kabar Rhein Zeitung.

US Cruise Lines menjelaskan cara kerjanya. Demi menjaga masyarakat yang tidak divaksinasi dengan cara lain, mereka membebankan biaya tinggi untuk berbagai tes corona di beberapa pelayaran kapal, misalnya. Selain itu, orang yang tidak divaksinasi tidak diperbolehkan pergi ke pantai secara individu. Partisipasi dalam beberapa acara di dalam pesawat juga dilarang.