Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Boris Johnson berbicara tentang Brexit – itu tidak benar

Setahun yang lalu, Inggris Raya menarik diri dari serikat pabean Uni Eropa dan pasar tunggal. Hasil dari Brexit telah memperburuk banyak masalah negara – tetapi memang demikian Sepertinya Perdana Menteri Boris Johnson tidak ingin tahu apa-apa tentang dia.

Saya mendengar pria itu Boris Johnson Untuk semua orang Keluarnya Inggris dari Uni EropaHarapan terpenuhi: perjanjian perdagangan dengan 70 negara senilai 900 miliar euro, apa yang disebut birokrasi UE yang tidak rasional telah dihapuskan, sehingga kampanye vaksinasi cepat terhadap Corona diberlakukan dan sistem imigrasi yang dirancang untuk pikiran paling cerdas – ini adalah pusatnya prestasi meninggalkan Uni Eropa, Perdana Menteri Inggris sendiri memujinya Sama pada Tahun Baru, tetapi para ahli menggelengkan kepala pada menu.

“Penghindarannya dari banyak kesulitan, kesulitan, dan biaya menunjukkan ini Inggris Raya “Masih jauh dari perdebatan yang matang dan seimbang tentang struktur hubungan dengan UE,” ilmuwan politik Simon Osherwood dari Universitas Terbuka mengatakan kepada dpa. Karena Brexit masih jauh dari “selesai”, seperti yang diakui Johnson sendiri secara tidak langsung.

Perdagangan: Ada ketidakpuasan besar

Dari perjanjian yang sekarang disoroti oleh perdana menteri, sejauh ini hanya satu kesepakatan dengan Australia yang telah sepenuhnya dirundingkan ulang, dan kesepakatan lainnya dengan Selandia Baru akan segera terjadi. Sisanya pada akhirnya mencerminkan perjanjian UE. Tapi ada ketidakpuasan besar dengan kontrak baru. Petani Inggris takut tersingkir dari pasar karena daging murah dari Australia dan Selandia Baru. Proyek yang paling penting – perjanjian perdagangan bebas dengan Amerika Serikat – berada di luar jangkauan.

Birokrasi: “Ini hanya outlet”

Memang, beberapa industri diuntungkan, seperti yang diakui oleh seorang diplomat UE di London. Mengemudi otonom atau kecerdasan buatan adalah dua area di mana akan ada lebih banyak pilihan tanpa aturan UE yang ketat. Tapi: “Ini hanya outlet.” Bahkan, birokrasi meningkat, dan sirkulasi menjadi lebih sulit selama setahun karena dokumen yang diperlukan. Sejak awal tahun, Inggris juga telah mengontrol beberapa impor dari Uni Eropa dengan lebih ketat. Perdagangan usaha kecil dengan UE mengalami kerusakan permanen, menurut kekhawatiran Asosiasi Makanan Beku BFFF.

READ  Presiden AS menolak kritik: Biden: 'Perang di Afghanistan sekarang sudah berakhir'

Konsumen: rak tetap kosong

Masalah perdagangan memiliki dampak yang nyata. Mayoritas makanan segar berasal dari Uni Eropa, dan rak tetap kosong. Sejak Brexit, sulit bagi pekerja terampil untuk memasuki negara itu karena visa kerja yang mahal. Ini mempengaruhi banyak industri di mana sebagian besar warga negara Uni Eropa bekerja – mulai dari transportasi hingga pemrosesan daging hingga keahlian memasak.

Rak kosong di supermarket (arsip): Sekarang sulit bagi banyak pengemudi truk untuk masuk ke negara itu. (Sumber: foto Hester Ng / Zuma / imago)

imigrasi: Belum ada aplikasi visa untuk ilmuwan senior

Menteri Dalam Negeri Priti Patel mengutamakan kualitas daripada kuantitas. Patel ingin menghentikan kebebasan bergerak yang tidak terbatas dan dengan demikian menerapkan tuntutan utama pendukung Brexit. Sebaliknya, pikiran paling cerdas harus datang. Namun sejauh ini, tidak ada aplikasi untuk visa khusus baru yang diajukan untuk pemenang penghargaan sains. Yang membuat Patel kecewa, banyak imigran terus menyeberangi Selat Inggris secara ilegal. The Independent berkomentar bahwa ini adalah tantangan terbesar Johnson di tahun baru.

Ekonomi: penurunan empat persen dalam PDB?

masih kewalahan pandemi Banyak kekhawatiran tentang Brexit. Masih ada penilaian yang jelas tentang seberapa besar Brexit bertanggung jawab atas pundi-pundi kosong dan kenaikan pajak besar-besaran. Kantor otoritas pengawas Tanggung Jawab Anggaran (OBR) telah menyimpulkan bahwa meninggalkan Uni Eropa akan mengurangi PDB sebesar empat persen. Pandemi telah menguranginya sebesar 2%.

Irlandia Utara: Johnson ingin menegosiasikan kembali kesepakatan

Masih belum ada kesepakatan tentang status wilayah, yang secara de facto masih mengikuti aturan Uni Pabean Uni Eropa. Ini harus menghindari perbatasan yang sulit dengan anggota Uni Eropa Irlandia dan konflik baru di bekas zona perang saudara. Namun pada kenyataannya, perbatasan pabean muncul antara Inggris. Ini adalah duri di sisi London, itulah sebabnya Johnson ingin menegosiasikan kembali kesepakatan yang dia buat sendiri. Baginya, tidak sesuai dengan gambaran bahwa peraturan yang berlaku saat ini telah membawa ledakan ekonomi di Irlandia Utara. Karena perusahaan dapat dengan mudah berdagang dengan Inggris dan UE, mereka memiliki keunggulan dibandingkan pesaing Inggris mereka.

READ  Berita Corona dalam siaran langsung: Jumlah kematian akibat Corona di Rusia mencapai titik tertinggi baru

Johnson tidak menyebut Irlandia Utara pada Tahun Baru, tetapi dia merayakan pengenalan kembali standar lama, Cap Mahkota. “Jika mahkota pada gelas bir lebih penting daripada status Irlandia Utara, sulit untuk membayangkan bahwa pemerintah ini akan lolos dari kegelisahan yang telah lama disayangi tentang Brexit,” kata pakar Osherwood. Ini juga termasuk hubungan yang bermasalah dengan Uni Eropa.

Pakar Anand Menon baru-baru ini menulis bahwa konvergensi tidak ada di depan mata. Menon mengatakan kerja sama dengan mitra lama tidak disebutkan dalam perjanjian Brexit, dan pemerintah Inggris tampaknya tidak tertarik untuk bekerja sama. Menteri Luar Negeri Liz Truss sangat terkenal karena berusaha menghindari kata “Uni Eropa”. Global Inggris sedang mencari mitra baru.

Opini publik telah berubah dalam jajak pendapat. Sementara itu, sebagian besar pemilih “keluar” percaya bahwa Brexit bukanlah ide yang baik. Tidak seperti kemenangan telaknya pada pemilu 2019, kata Menon, meninggalkan UE bukan lagi kartu truf bagi Johnson. “Sebaliknya, konsekuensinya, baik di dalam negeri maupun internasional, bisa segera menghantuinya.”